Kehamilan

3 Tanda Bahaya Kehamilan Trimester ke-3 yang perlu diperhatikan

Memasuki trimester kehamilan ketiga, tidak sedikit ibu yang merasa cemas kerana jadual bersalin semakin hampir. Selama ini, terdapat banyak perkara yang harus anda perhatikan. Bukan hanya persediaan mental dan fizikal, ada beberapa tanda yang menunjukkan bahawa kehamilan anda tidak berjalan dengan baik. Oleh itu, perhatikan beberapa tanda bahaya pada kehamilan trimester ke-3 berikut.

Apakah tanda-tanda bahaya kehamilan trimester ke-3?

1. Pendarahan

Pendarahan yang berlaku semasa kehamilan mempunyai banyak makna yang berbeza. Sekiranya anda mengalami keadaan ini pada trimester ke-3, kemungkinan penyebabnya adalah disebabkan oleh gangguan plasenta dan plasenta previa. Gangguan plasenta adalah keadaan perubatan yang dicirikan apabila sebahagian atau seluruh plasenta berpisah dari dinding rahim sebelum melahirkan.

Sementara plasenta previa berlaku apabila sebahagian atau seluruh plasenta meliputi sebahagian atau seluruh serviks (serviks). Kedua-dua keadaan tersebut akan menyebabkan pendarahan faraj. Anda harus segera berjumpa pakar obstetrik anda kerana ini boleh menjadi tanda bahaya kehamilan pada trimester ketiga.

2. Pengecutan pada awal trimester ketiga

Salah satu tanda khas sebelum bersalin adalah permulaan kontraksi yang kemudian disertai dengan pelebaran serviks. Tetapi berhati-hatilah, kadang-kadang kontraksi juga dapat dirasakan ketika usia kehamilan baru memasuki awal trimester ketiga.

Keadaan ini dikenali sebagai kontraksi palsu (kontraksi Braxton-Hicks) dan kontraksi buruh prodromal. Kedua-dua jenis kontraksi ini sememangnya tidak membawa kepada tenaga kerja yang sebenarnya, tetapi tentu saja terdapat ketidakselesaan tertentu terutamanya apabila intensiti kontraksi berubah menjadi lebih kuat.

Sekiranya kehamilan anda telah bermula atau sudah berada di trimester akhir, dan anda merasa kontraksi muncul, tetapi tidak disertai dengan tanda-tanda persalinan yang lain, jangan berlengah untuk berjumpa doktor.

3. Sakit kepala, sakit perut, dan gangguan penglihatan

Adalah normal bagi anda untuk tiba-tiba merasakan sakit kepala atau sakit perut pada trimester terakhir kehamilan. Keletihan dan kurang rehat mungkin menjadi penyebab utama. Namun, jangan dipandang ringan ketika sakit kepala, sakit perut, sesak nafas, gangguan penglihatan terjadi, sehingga beberapa anggota badan mudah memar dan membengkak pada masa yang sama.

Sebabnya, rangkaian gejala boleh merujuk kepada keadaan preeklamsia yang merupakan komplikasi kehamilan yang berbahaya. Preeklampsia dapat membuat tekanan darah meningkat dengan cepat, disertai dengan kerosakan pada organ dalam badan.

Ginjal adalah salah satu organ yang menjadi sasaran preeklamsia. Akibatnya, jumlah protein dalam air kencing cenderung tinggi kerana ginjal tidak dapat menjalankan fungsinya dengan baik.