Keibubapaan

5 Perkara Yang Harus Dilakukan Ibu Bapa untuk Kesihatan Anak-Anak di Masa Depan

Membesarkan anak yang sihat terdengar cukup sederhana. Tetapi, dalam praktiknya, ini tidak mudah dilakukan. Sebabnya ialah persekitaran mempunyai pengaruh yang besar terhadap kesihatan anak-anak.Jadi, sebagai ibu bapa, apa yang boleh anda lakukan untuk menjaga kesihatan mereka? Lihat petua dalam artikel ini.

1. Memenuhi pengambilan pemakanan

Penyediaan pemakanan yang betul adalah kunci untuk menjaga kesihatan anak secara keseluruhan. Mengatur nutrien dalam makanan sebenarnya tidak sukar. Anda boleh mulai dengan mengamalkan diet seimbang yang mengandungi protein, karbohidrat, dan lemak baik dari buah-buahan dan sayur-sayuran.

Semasa memasak di dapur, pilih kaedah memasak yang tidak menggunakan banyak minyak, seperti memanggang, menumis, dan mengukus. Kurangkan penggunaan gula dan garam yang berlebihan dan ganti makanan ringan yang tidak sihat dengan semangkuk buah segar yang kaya dengan vitamin. Perhatikan bahagian makanan anak, sajikan makanan di piring yang lebih kecil untuk mengekalkan bahagiannya. Yang paling penting, mewajibkan anak-anak bersarapan setiap hari dan jangan terlepas makan tengah hari atau makan malam.

2. Ajar untuk aktif

Kebanyakan kanak-kanak suka menonton TV. Secara umum, mereka dapat menghabiskan berjam-jam menonton siri kartun kegemaran mereka. Ini menjadikannya malas untuk bergerak, yang seterusnya dapat meningkatkan risiko pelbagai penyakit.

Adalah idea yang baik untuk mengajak anak-anak untuk membiasakan diri untuk aktif dalam sukan sejak usia dini. Apabila anda semakin tua, semakin sukar untuk membina tabiat anak untuk memenuhi keperluan aktiviti fizikal.

Secara amnya, senaman dapat membantu pelbagai tisu badan berkembang, dan melatih tubuh agar dapat berkoordinasi dengan baik. Dengan aktif, pelbagai tisu tulang, otot dan sendi akan dapat menyerap nutrien dengan lebih baik sehingga dapat tumbuh dengan lebih kuat.

3. Memberi pemahaman tentang pentingnya menjaga kesihatan diri

Pendidikan mengenai pengetahuan seksual yang diberikan sejak usia dini akan memudahkan anak-anak untuk meningkatkan keyakinan diri, keperibadian yang sihat, dan juga penerimaan diri yang positif. Anda boleh menerangkan kepada anak-anak dengan bahasa yang mudah dan senang difahami bahawa hanya mereka yang dapat menjaga kesihatan badan mereka sendiri, bersih dan terjaga. Contohnya, dengan mengajarnya cara membersihkan dan merawat kawasan kemaluan dengan betul dan betul.

Sekiranya anda bercakap tentang menjaga diri dan alat kelamin anda, maka anda juga bersedia untuk bercakap mengenai baligh dengan anak anda. Kanak-kanak perempuan perlu mengetahui mengenai perkembangan payudara dan haid. Anak lelaki juga perlu tahu mengenai ereksi dan impian basah. Jangan anggap pantang larang dua perkara ini. Adalah sangat penting untuk mengajar pendidikan seksual kepada remaja anda. Sekiranya mereka tidak mendapat maklumat daripada anda, mereka akan mendapat sebahagian daripada maklumat tersebut dari sumber yang tidak jelas dari mana asalnya dan disalahpahami.

4. Melawaskan

Vaksinasi, atau juga dikenali sebagai imunisasi, adalah langkah pertama untuk mencegah kanak-kanak dari bahaya penyakit. Imunisasi dilakukan dengan menyuntik bentuk lemah virus atau bakteria penyakit tertentu yang berfungsi untuk memicu tindak balas imun kanak-kanak. Oleh itu, badan anak akan menghasilkan antibodi untuk melawan penyakit ini. Nah, inilah cara imunisasi dapat meningkatkan sistem imun anak.

Di Indonesia, ada 5 jenis imunisasi wajib yang diberikan secara percuma di Posyandu sejak bayi dilahirkan, yaitu hepatitis B, BCG, polio, campak, dan pentavalent (DPT-HB-HiB). Pada masa ini, pemerintah juga telah melaksanakan vaksinasi MR (Campak dan Campak Jerman) mulai tahun 2017 sebagai program imunisasi. Secara khusus, vaksin pentavalen diberikan untuk mencegah 6 penyakit sekaligus, yaitu difteria, pertusis, tetanus, hepatitis B, radang paru-paru, dan meningitis (radang otak).

Sementara jenis imunisasi kanak-kanak lain yang juga harus dilakukan adalah:

  • Vaksin selesema , yang boleh dilakukan ketika anak berusia sekurang-kurangnya 6 bulan dan berulang setiap tahun. Jenis imunisasi ini adalah imunisasi yang selamat untuk semua kanak-kanak dengan keadaan yang berbeza.
  • Vaksin HPV, boleh diberikan semasa anak berusia 9 tahun. Vaksin ini diberikan untuk melindungi tubuh anak-anak dari virus papilloma manusia yang boleh menyebabkan pelbagai penyakit seperti barah serviks, kanser pra-dubur, pra-kanser vulva, pra-kanser vagina, dan ketuat alat kelamin.
  • vaksin varicella, diberikan setelah anak berusia 12 bulan, paling baik diberikan sebelum anak memasuki sekolah rendah. Vaksin ini berfungsi untuk mencegah kanak-kanak dari cacar air.
  • Vaksin pneumokokus (PCV), diberikan pada usia 2 bulan (dos pertama), kemudian dos kedua pada usia 4 bulan, dan dos ketiga pada usia 6 bulan. Sekiranya diberikan kepada kanak-kanak berumur 7-12 bulan, ia adalah 2 kali dengan selang 2 bulan.Vaksin ini berfungsi untuk melindungi tubuh anak dari bakteria pneumokokus yang boleh menyebabkan radang paru-paru.

5. Jadilah role model yang baik

Sebagai tambahan kepada pelbagai perkara yang telah dijelaskan di atas, kunci asas yang tidak kurang pentingnya untuk menjaga kesihatan anak-anak adalah menjadi role model yang baik. Ingat, tingkah laku anak-anak meniru ibu bapa mereka. Oleh itu, anda juga diminta untuk melaksanakan kehidupan yang sihat secara keseluruhan. Sekiranya anda merokok, berhenti merokok. Di samping itu, elakkan minum minuman beralkohol. Jadikan diri anda teladan yang baik untuk anak-anak anda di masa hadapan.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌