Keibubapaan

Ibu bapa perlu berwaspada, ini adalah 5 kenakalan remaja yang sering dilakukan

Masa remaja adalah fasa peralihan yang menjadikan kanak-kanak sangat ingin tahu. Pada usia ini, banyak remaja berani mencuba banyak perkara dari positif hingga negatif. Oleh itu kenakalan remaja sepertinya adalah perkara yang biasa tetapi tidak boleh dibiarkan berlaku. Oleh itu, apakah kenakalan remaja dan apa yang perlu dilakukan oleh ibu bapa?

Mengapa kenakalan remaja berlaku?

Berikut adalah beberapa perkara yang menyebabkan kanak-kanak mengalami kenakalan remaja:

Mempunyai rasa ingin tahu yang cukup tinggi

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, setiap anak akan melalui tahap perkembangan remaja. Ini adalah fasa peralihan sejak kecil sebelum dia melalui fasa menjadi dewasa.

Pada fasa ini, kanak-kanak cenderung mempunyai rasa ingin tahu yang cukup tinggi. Oleh itu, ada banyak perkara yang ingin dicuba untuk pertama kalinya dalam hidupnya.

Mengalami krisis identiti

Dipetik dari laman Pusat Kaunseling Sosial Kementerian Sosial, pada fasa ini remaja sering mengalami krisis identiti.

Krisis diri ini dicirikan oleh perkembangan emosi remaja yang tidak stabil yang juga mudah dipengaruhi oleh orang lain, terutamanya rakan terdekat mereka.

Pada fasa ini, anak cenderung untuk mencuba banyak perkara yang sesuai dengannya dan membuatnya merasa lebih baik.

Sebagai contoh, dia merasa dengan merokok semua beban fikirannya hilang dan terasa lebih sejuk.

Dari percubaan dan kesilapan, akhirnya dapat menjadi kebiasaan yang akan terbawa ke dewasa.

Tekanan

Pergaduhan ibu bapa, perbalahan dengan teman lelaki, atau masalah lain yang membuatnya tertekan dapat memicu anak-anak jatuh ke kenakalan remaja.

Ketika dia merasa tertekan dan tidak dirawat oleh ibu bapanya sendiri, ketika itulah dia merasa perlu melepaskan tekanannya pada sesuatu yang lain.

Inilah yang membuat kanak-kanak jatuh ke dalam kenakalan remaja.

Oleh itu, remaja adalah fasa di mana kanak-kanak sebenarnya perlu dibimbing, tidak dibiarkan kerana dianggap besar.

Harga diri

Di samping itu, ego dan harga diri sering menjadi sebab mengapa remaja akhirnya jatuh ke dalam perkara negatif.

Contohnya, apabila rakannya merokok dan minum alkohol, maka anak anda mendapat tawaran tetapi dia menolak.

Kemudian rakan-rakannya mengatakan bahawa "Ah, itu menyebalkan, tidak keren dan sebenarnya bukan lelaki".

Apabila anak itu mendengar kata-kata ini, ego dan harga dirinya merasa tercemar, akhirnya dia ingin mencuba rokok dan alkohol untuk membuktikan bahawa kata-kata itu tidak benar.

Gabungan semua perkara ini akhirnya dapat menjerumuskan anak-anak kepada kenakalan remaja.

Pelbagai jenis kenakalan yang dilakukan oleh remaja

Tingkah laku kenakalan remaja yang melanggar norma di Indonesia bukan lagi subjek pantang larang.

Ini boleh berlaku kerana persekitaran, pergaulan, kemajuan teknologi, hingga masalah ekonomi yang berlaku dalam keluarga.

Bukan hanya itu, pada masa remaja otak tidak berkembang sepenuhnya, jadi ada kalanya anda melakukan perkara-perkara impulsif dan membuat keputusan yang tidak baik.

Berikut adalah perkara yang diklasifikasikan sebagai kenakalan remaja, iaitu:

1. Dadah

Penyalahgunaan dadah bukan lagi fenomena baru di kalangan kanak-kanak sekolah. Nampaknya, kenakalan remaja ini lebih meluas daripada yang disyaki oleh pakar dan ibu bapa.

Terdapat bukti statistik bahawa hubungan pertama kanak-kanak dengan ubat biasanya bermula pada darjah 6 hingga 8 (12-14 tahun).

Sebab-sebab remaja menggunakan dadah boleh berbeza-beza. Contohnya, menggunakannya untuk merasakan pengalaman yang sama dengan rakan-rakannya dan cuba sehingga anda benar-benar jatuh cinta.

Di samping itu ada juga yang menggunakan steroid untuk meningkatkan penampilan atau kekuatan atletik mereka. Ada juga yang menggunakan ekstasi untuk menghilangkan kegelisahan mereka dalam situasi sosial tertentu.

Kemudian, ada juga remaja yang menyalahgunakan ubat preskripsi untuk orang dengan ADHD, seperti Adderall, untuk menolong mereka belajar atau menurunkan berat badan.

Penggunaan dadah pada masa remaja boleh mengganggu fungsi otak. Akibatnya, seseorang akan kehilangan motivasi, mengalami masalah ingatan, kesukaran belajar, membuat keputusan, dan mengawal kebiasaan.

Ini juga berkaitan dengan kesan ketagihan yang dikutip dari Medline Plus, bahawa orang yang mencuba dadah pada usia muda mempunyai peluang yang lebih tinggi untuk mengembangkan ketagihan di kemudian hari.

Inilah sebabnya mengapa penting untuk memerhatikan tanda-tanda penyalahgunaan bahan pada remaja dan dewasa muda awal. Sebilangan besar individu mula menyalahgunakan sekurang-kurangnya satu bahan sebelum menjadi ketagih.

Tanda-tanda remaja mula menggunakan dadah

Terdapat beberapa tanda atau ciri pengguna dadah, iaitu:

  • Perubahan persahabatan secara tiba-tiba atau melampau, corak makan, waktu tidur yang tidak teratur, dan penampilan fizikal.
  • Tanda suntikan atau hentakan di lengan atau kaki (boleh disembunyikan dengan memakai lengan panjang pada hari-hari yang sangat panas).
  • Mata merah, sakit yang kerap, berpeluh berlebihan, bau badan yang pelik, gegaran, mimisan yang kerap, dan perubahan fizikal yang lain.
  • Bersikap tidak bertanggungjawab, mempunyai pertimbangan yang buruk, dan secara amnya kehilangan minat.
  • Melawan peraturan atau menjauhkan diri dari keluarga.
  • Di dalam bilik terdapat kotak ubat atau kit ubat, walaupun anak itu tidak sakit.
  • Anda mengalami kehilangan wang, barang berharga, dan anak-anak sering meminta wang secara paksa apabila mereka tidak pernah melakukannya sebelum ini.
  • Diam, diam, mengasingkan diri, melakukan aktiviti yang mencurigakan.
  • Memaksa lebih banyak privasi, mengunci pintu, dan mengelakkan kontak mata.
  • Bermain ponteng sekolah, menolak kad laporan, dan sering menghadapi masalah di sekolah.

Bagaimana cara bertanya dengan bijak kepada anak-anak?

Sekiranya anda mengesyaki ada perubahan yang berkaitan dengan kenakalan remaja seperti penyalahgunaan dadah, jangan takut untuk bertanya.

Beberapa soalan yang boleh anda ajukan ialah:

  • "Saudara, kenapa kamu tidak fokus sejak kebelakangan ini dan kamu kelihatan kurus, Abang ada masalah?"
  • "Abang, jika kamu jujur, Ibu tidak akan marah. Pernahkah anda melihat jarum suntik di bilik kakak anda, untuk apa? "

Tentukan pada awalnya bagaimana untuk menjawab jawapan "ya". Pastikan anda meyakinkan anak anda bahawa anda akan menjaganya dan menginginkan yang terbaik untuk hidupnya.

Sudah tentu, tidak semua remaja akan mengakui penyalahgunaan dadah mereka.

Tetapi jika anda mempunyai bukti dan menunjukkannya kepada anak anda, dia perlahan-lahan akan mengikutinya.

Itulah sebabnya para pakar sangat mengesyorkan agar anda mempertimbangkan penilaian profesional mengenai keadaan anak anda dengan pakar pediatrik atau psikologi untuk mengetahui apa yang sebenarnya berlaku.

Bekerja dengan profesional untuk membantu remaja adalah kaedah terbaik untuk memastikan mereka mempunyai masa depan yang sihat.

2. Ketagihan alkohol

Bermula dari rasa ingin tahu dan menjadi biasa, remaja juga akan mula mencuba minum alkohol.

Sekiranya diambil dalam dos yang kecil, alkohol boleh menjadikan badan lebih rileks.

Walau bagaimanapun, kesan yang boleh diberikan alkohol adalah mabuk, keracunan, untuk mempengaruhi organ dan sistem dalam badan.

Penyelidikan dalam Konsekuensi Minum di Bawah Umur menunjukkan bahawa orang yang mula minum alkohol pada usia dini mempunyai masalah di kemudian hari.

Lebih-lebih lagi, tempoh perkembangan remaja adalah tempoh perkembangan di kawasan otak anak.

Anda juga harus berhati-hati kerana mana-mana kenakalan remaja ini juga boleh mengganggu perubahan perkembangan akil baligh bagi kedua-dua gadis dan lelaki.

Untuk mengelakkan anak anda minum di luar kawalan, anda juga diharuskan memberi pendidikan mengenai bahaya alkohol dan mengajar mereka cara menolak pelawaan rakan sebaya mereka untuk minum.

3. Merokok

Merokok juga boleh dikategorikan sebagai kenakalan remaja. Berdasarkan data dari Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, hampir 80% dari jumlah perokok di Indonesia mulai merokok ketika mereka belum berusia 19 tahun.

Kumpulan umur yang paling banyak merokok di Indonesia adalah kumpulan umur 15-19 tahun. Manakala di tempat kedua adalah kumpulan umur 10-14 tahun.

Menurut WHO, Indonesia adalah negara ketiga dengan jumlah perokok terbesar di dunia setelah China dan India.

Remaja yang merokok mempunyai status kesihatan yang buruk berbanding dengan remaja yang tidak merokok.

Akibat yang paling biasa dialami oleh perokok muda ini adalah sakit kepala dan sakit belakang.

Perkara lain yang perlu diketahui oleh ibu bapa ialah apabila anak mereka mula merokok, sukar untuk berhenti.

Namun, ini berlaku apabila anak sudah mulai ketagih. Kerana badan dan minda cepat menyesuaikan diri dengan kandungan nikotin

4. Seks bebas

Seks bebas adalah salah satu kenakalan remaja yang kesnya terus meningkat. Pada masa lalu, seks adalah pantang larang sebelum berkahwin.

Namun, seiring dengan perubahan zaman, seks sebelum berkahwin bahkan dianggap sebagai salah satu gaya hidup remaja.

Oleh itu, memberi pendidikan seksual kepada anak-anak sangat penting untuk dilakukan oleh ibu bapa sejak usia dini.

Ini bertujuan untuk mencegah terjadinya seks bebas dan kehamilan di luar nikah.

Beri pemahaman bahawa melakukan seks bebas boleh membawa maut dalam hidupnya kelak.

Katakan juga kepadanya bahawa seks di luar perkahwinan, apalagi menukar pasangan, boleh menyebabkannya mendapat penyakit kelamin.

Beritahu dia bahawa anda tidak melarang anak-anak berada dekat dengan lawan jenis tetapi masih harus mengetahui batasan dan bertanggungjawab.

5. Lari dari rumah

Ketika menghadapi masalah yang cukup parah, ada sebilangan remaja yang mencari jalan keluar dengan lari dari rumah.

Biasanya ini dilakukan sekiranya dia merasa muak dengan keadaan rumah, sama ada pergaduhan ibu bapa yang selalu berlaku atau merasa tidak disedari.

Agar ini tidak berlaku pada anak anda, cubalah menjadikan suasana rumah selesa untuk didiami.

Petua untuk melindungi kanak-kanak daripada kenakalan remaja

Sekiranya anda tidak mengambil langkah bijak dengan cepat, tidak mustahil anak anda akan terbawa arus kenakalan remaja yang semakin membimbangkan.

Berikut adalah beberapa perkara yang perlu anda lakukan sebagai bentuk mencegah kenakalan remaja:

1. Ajak kanak-kanak berbincang

Anda boleh memprovokasi perbincangan dari topik yang paling mudah. Contohnya, bertanya apa aktiviti kanak-kanak di sekolah dan bagaimana kanak-kanak biasanya bergaul dengan rakan mereka.

Selepas itu, barulah anda mengetuai sembang ke topik utama.

Jelaskan kepada kanak-kanak apa kenakalan remaja pada umumnya, perkara-perkara yang berlaku, dan apa bahaya berada dalam lingkaran itu.

2. Beri pendidikan seks

Remaja mempunyai rasa ingin tahu yang tinggi mengenai seks dan seksualiti. Ini adalah bahagian semula jadi dalam proses pertumbuhan.

Walau bagaimanapun, jika rasa ingin tahu ini tidak disertakan dengan pengetahuan yang berkelayakan, pengedarannya boleh menjadi salah.

Oleh itu, pendidikan seksual adalah salah satu pelajaran penting dalam mendidik remaja.

Pendidikan seksual bukan sekadar berhubungan seks. Anda boleh mulakan dengan menjelaskan, misalnya, perbezaan antara tubuh lelaki dan wanita secara umum dan badan berubah semasa akil baligh.

Ya, pendidikan seksual bukan hanya melindungi remaja dari persetubuhan kerana ingin "mencubanya" kerana ingin tahu.

Pendidikan seksual awal juga dapat melindungi anak anda dari bahaya gangguan seksual oleh orang di sekelilingnya.

3. Memohon peraturan yang ketat di rumah

Mengamalkan peraturan yang ketat di rumah adalah cara yang pasti dapat dilakukan oleh ibu bapa untuk mengelakkan berlakunya pergaulan dalam kalangan remaja.

Beberapa peraturan yang perlu dikuatkuasakan, misalnya, mengenai waktu petang.

Beritahu setiap kanak-kanak, baik lelaki atau perempuan, jangan pulang lewat malam.

Minta anak-anak pulang sekurang-kurangnya jam 8 malam. Kecuali ada perkara lain dengan alasan yang baik.

4. Kenali setiap rakan anak anda

Dalam banyak kes, tingkah laku remaja tercermin dalam persekitaran rakan harian mereka. Oleh itu, pastikan anda mengenali rakannya dengan baik.

Mengetahui lingkaran rakan anak anda juga membolehkan anda mengenali ibu bapa anak-anak lain.

Hasilnya, anda juga dapat bertukar idea dan maklumat mengenai petua mendidik anak dengan ibu bapa yang lain.

5. Pantau aktiviti kanak-kanak

Cuba sentiasa memantau dan mengawasi aktiviti untuk mengelakkan kenakalan remaja.

Beri pemahaman bahawa apa yang anda lakukan bukanlah bentuk pengekangan, tetapi pengawasan.

Salah satu bentuk pemantauan, misalnya, selalu bertanya ke mana dia pergi dan dengan siapa.

Beritahu anak anda bahawa sebagai ibu bapa anda hanya bimbang dan ini adalah cara anda untuk menjaga mereka walaupun mereka berjauhan.

6. Sokong anak-anak untuk melakukan hobi yang mereka suka

Masa remaja adalah masa ketika kanak-kanak secara aktif mencuba pelbagai aktiviti. Apa sahaja aktiviti yang dipilih anak anda selagi positif, bantulah.

Pada dasarnya, mengalihkan perhatian anak dari kenakalan remaja melalui pelbagai aktiviti positif yang dia suka.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌