Kesihatan mental

Sekiranya Anda Jujur dengan Pasangan Anda Mengenai Hubungan yang Lalu?

Semasa anda menjalin hubungan romantis, kejujuran dan keterbukaan adalah dua asas penting yang perlu ditanam sejak awal. Kedua-dua perkara ini adalah kunci untuk hubungan yang sihat dan bahagia. Lama kelamaan, setiap pihak dapat berkongsi kehidupan peribadi mereka dengan yang lain. Bermula dari kenangan zaman kanak-kanak, polemik keluarga, hingga mantan bekas. Tetapi selain dari jumlah pekerjaan yang anda ada, adakah anda perlu bersikap jujur ​​mengenai aspek lain dari hubungan masa lalu anda dengan pasangan baru anda?

Sekiranya anda jujur ​​dengan pasangan anda mengenai hubungan masa lalu?

Sejarah percintaan pada masa lalu sering dianggap sebagai topik perbualan yang sensitif. Tidak sedikit orang yang keliru sama ada topik ini benar-benar perlu dibangkitkan atau tidak.

Terutama jika topik tersebut secara khusus berkaitan dengan sejarah aktiviti seksual, keganasan dalam hubungan, dan isu-isu lain yang rentan.

Sebab utamanya adalah kerana dia bimbang perbincangan ini boleh menyinggung perasaan pasangan anda, membuatnya merasa rendah diri, atau bahkan mengubah pandangannya terhadap kita. Tetapi jika ia tidak dibincangkan, ini boleh tersekat di fikiran anda kerana anda merasakan anda menyimpan sesuatu dari pasangan anda.

Oleh itu, adakah perlu untuk membincangkan hubungan masa lalu anda, termasuk trauma, dengan pasangan baru anda? Jawapannya bergantung kepada anda. Mungkin ya mungkin tidak.

Bercakap mengenai hubungan masa lalu dengan pasangan baru bukanlah sesuatu yang boleh dipaksa. Walaupun begitu, anda juga harus bersedia dengan segala akibatnya. Terutama jika masa lalu anda tidak "bersih" cukup.

Apa pertimbangannya?

Tambahan, pasangan baru anda pasti dapat mengenali dan memahami anda dengan lebih lanjut. Perbualan ini juga dapat menjadi peluang baginya untuk belajar memperlakukan anda dengan lebih baik.

Di samping itu, ini juga boleh menjadi momen untuk membina kepercayaan dan keterbukaan antara satu sama lain. Sekiranya anda melihat anda berani bersikap jujur, pasangan anda kemungkinan besar akan tergerak untuk melakukan perkara yang sama.

Menurut Tyra S. Gardner, Ph.D, ahli terapi psikoterapi dan hubungan, keterbukaan dapat mengeratkan hubungan antara anda dan pasangan anda dalam jangka masa panjang.

Sebaliknya, bersikap jujur ​​dengan pasangan anda tentang masa lalu juga mempunyai kekurangan yang mungkin perlu dipertimbangkan. Apabila anda memberitahu semua perkara buruk tentang masa lalu anda, pasangan baru anda mungkin tidak menerimanya dengan baik.

Ini boleh membuatnya berubah cara melihat atau memperlakukan anda. Mungkin juga dia dapat mempertimbangkan untuk meneruskan hubungan ini di masa depan kerana dia tidak dapat menerima masa lalu kamu.

Cari masa yang sesuai untuk bercakap

Sekiranya anda memutuskan untuk bersikap jujur ​​dengan pasangan anda tentang masa lalu, cari masa yang tepat untuk membincangkannya.

Apabila pasangan anda bertanya secara langsung, undang pasangan anda untuk duduk bersama dalam keadaan tenang dan selesa. Selepas itu, barulah beritahu dia apa yang ingin anda kongsi dengannya.

Namun, anda juga harus memahami watak pasangan anda terlebih dahulu. Sebabnya, ada jenis orang yang sebenarnya terlalu sensitif untuk menerima maklumat mengenai masa lalu.

Ada juga orang yang lebih suka tidak tahu daripada mendengar maklumat yang boleh menyakitkan mereka.

Anda juga tidak perlu memberitahu secara terperinci jika topik tersebut dirasakan menyakitkan hati pasangan anda. Biarkan anda tahu dan jadikan ini sebagai pelajaran di masa hadapan.