Keibubapaan

Bolehkah kanak-kanak mengambil pil tidur jika mereka menghadapi masalah tidur?

Kesukaran tidur (insomnia) tidak hanya dialami oleh orang dewasa, tetapi juga boleh menjadi anak-anak. Keadaan ini umumnya berlaku pada kanak-kanak yang memasuki usia sekolah. Akibatnya, dia akan kurang tidur dan ini mempengaruhi aktiviti dan pencapaiannya di sekolah. Untuk mengatasinya, anda mungkin tertanya-tanya, dapatkah anak-anak diberi pil tidur? Dapatkan jawapan di bawah.

Adakah selamat untuk kanak-kanak mengambil pil tidur ketika mereka menghadapi masalah tidur?

Sebilangan kanak-kanak mudah tertidur, ada yang tidak. Anak-anak yang sukar tidur tentu membuat ibu bapa risau. Sebabnya, insomnia menyebabkan anak-anak mengantuk pada waktu siang dan bangun dengan badan yang lemah. Dalam jangka masa panjang, keadaan ini boleh memburukkan kesihatannya.

Ada banyak cara yang boleh diambil untuk mengatasi insomnia, salah satunya adalah dengan mengambil ubat. Kaedah ini praktikal, tetapi jika ia berlaku pada kanak-kanak, bolehkah ia dilakukan?

Pil tidur adalah ubat yang boleh menyebabkan rasa mengantuk dan memanjangkan tidur. Ubat ini boleh didapati di kaunter atau preskripsi dari doktor.

Walaupun cukup berkesan untuk mengatasi insomnia, menurut American Academy of Sleeping Medicine, pil tidur tidak boleh diberikan kepada anak-anak. Sebabnya adalah kerana pil tidur tidak dibuat untuk kanak-kanak dan berisiko menyebabkan kesan sampingan.

Kesan sampingan berbeza-beza, yang paling mungkin berlaku adalah overdosis (overdosis). Kerana doktor mesti menyesuaikan dos orang dewasa agar sesuai dengan berat badan anak.

Kanak-kanak yang mengambil pil tidur juga berisiko mengalami bengkak pada keesokan harinya atau apnea tidur (kehilangan nafas sementara semasa tidur).

Lakukan ini daripada diberi pil tidur

Memberi pil tidur kepada anak-anak bukanlah penyelesaian untuk mengatasi masalah insomnia pada anak-anak. Walaupun diberikan, doktor akan mempertimbangkan keberkesanan ubat dan kemungkinan kesan sampingannya. Doktor akan menyesuaikan rawatan dengan penyebab yang mendasari penampilan gangguan tidur pada kanak-kanak.

Sekiranya insomnia disebabkan oleh alahan, selsema, atau asma yang menyukarkan anak anda bernafas dengan selesa semasa tidur, doktor akan memberi ubat antihistamin. Ubat ini berfungsi untuk mengurangkan simptom dan membuatkan anak tidur.

Daripada mengambil pil tidur yang tidak mempunyai keselamatan yang jelas untuk anak-anak, ibu bapa lebih baik menangani perkara ini dengan rawatan yang tidak melibatkan dadah, seperti:

1. Tukar waktu tidur anak anda lebih awal

Sekiranya si kecil anda mengalami masalah tidur, jangan biarkan dia tidur terlambat. Lebih baik jika anda memanjangkan waktu tidur sehingga anak cenderung tidur kurang pada waktu malam.

Sekiranya si kecil biasanya tidur pada pukul 10 malam, angkat hingga sembilan. Setelah menukar waktu tidurnya, lakukan ini dengan kerap sehingga dia terbiasa.

2. Bantu anak tidur dengan lebih selesa

Anak-anak yang mengalami masalah tidur boleh disebabkan oleh ketakutan, kegelisahan, dan kebisingan. Tenanglah, anda dapat mengurangkan semua gangguan ini tanpa perlu anak anda minum pil tidur dengan beberapa cara, iaitu:

  • Pastikan bilik tidur kanak-kanak redup, suhu bilik sesuai dan bersih
  • Matikan TV atau apa sahaja yang membuat bising di bilik kanak-kanak.
  • Tenangkan anak dengan kata-kata lembut, beri dia rasa aman melalui pelukan dan pukulan di kepala
  • Pastikan dia telah mengambil ubat yang ditetapkan oleh doktor sekiranya keadaannya tidak sihat

Sekiranya kedua-dua kaedah tersebut tidak menunjukkan hasil yang berkesan, lakukan rundingan lebih lanjut dengan doktor. Doktor anda mungkin mengesyorkan terapi untuk membantu anak anda tidur lebih lena.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌