Keibubapaan

6 Cara Mengajar Anak untuk Berkongsi dengan Orang Lain

Anak-anak perlu belajar banyak perkara, salah satunya adalah untuk berkongsi. Ini adalah kemahiran yang mesti dikuasai oleh anak anda untuk membina hubungan baik dengan orang lain pada masa akan datang. Malangnya, mengajar anak untuk berkongsi bukanlah tugas yang mudah.

Namun, anda tidak perlu risau, mengajar anak-anak untuk berkongsi dengan rakan dan orang lain di sekitarnya tidaklah selagi anda tahu caranya.

Mengapa perlu mengajar kanak-kanak untuk berkongsi?

Berkongsi adalah "kemahiran" yang penting atau penting dalam hidup. Sama seperti menanamkan rasa empati dan mendidik anak-anak untuk menjaga, mengajar anak-anak untuk menjadi pelbagai juga penting.

Sepanjang tempoh perkembangan kognitif dan perkembangan fizikal sejak usia dini, kemampuan untuk berkongsi yang dimiliki oleh anak-anak dapat menolong pertumbuhan dan perkembangan mereka.

Berdasarkan halaman Baby Bonus, kemampuan untuk berkongsi adalah sesuatu yang perlu dimiliki oleh anak-anak sejak usia muda.

Kemahiran berkongsi ini digunakan oleh kanak-kanak untuk dapat bersosial dengan rakan dan orang lain di sekeliling mereka.

Setelah kanak-kanak mula memahami konsep berkongsi dengan orang lain, mereka biasanya akan lebih mudah bersosial di sekolah, di kursus, atau di rumah.

Mengajar anak untuk berkongsi adalah seperti memberitahu dia tentang konsep "memberi".

Dengan cara ini, anak anda akan belajar bahawa apabila kita memberikan sesuatu kepada orang lain, kebaikan ini dapat dikembalikan kepada kita kemudian dengan cara yang tidak dijangka.

Secara tidak langsung, mengajar anak untuk berkongsi juga mengajar cara berunding dan bergilir-gilir melakukan sesuatu.

Pelbagai perkara ini tentunya sangat penting bagi anak-anak untuk dipelajari dan dimilikinya sejak kecil sehingga mereka dewasa, termasuk dalam perkembangan kanak-kanak berumur 6-9 tahun.

Cara mengajar anak untuk berkongsi

Memperjuangkan mainan bukanlah perkara yang asing bagi kanak-kanak. Pada usia muda, anak-anak sememangnya sangat sukar untuk memberikan apa yang mereka ada.

Mereka merasakan mereka mempunyai hak penuh untuk sesuatu dan merasa mereka memerlukannya sehingga mereka tidak mahu meminjamkannya kepada orang lain.

Sebenarnya, untuk menjalin hubungan baik dengan rakan sebaya, anak anda perlu berkongsi.

Agar tabiat buruk ini tidak tertanam dan dibawa ke dewasa, anda perlu mengajar anak-anak untuk berkongsi.

Berikut adalah beberapa cara yang boleh anda gunakan untuk si kecil agar dia dapat berkongsi dengan orang lain:

1. Ajar anak berkongsi pada usia yang tepat

Sesungguhnya, berkongsi adalah sebahagian daripada empati. Berkongsi boleh dikatakan sebagai kemampuan untuk melihat dan merasakan sesuatu dari sudut pandangan orang lain.

Kanak-kanak biasanya tidak mengalami empati ketika berusia di bawah enam tahun.

Mengajar anak untuk berkongsi tidak boleh dilakukan tanpa mempertimbangkan usia.

Sebabnya, jika anda diajar awal ini, dia boleh kecewa. Ini akan memburukkan lagi hubungan anda dengan anak kecil anda.

Daripada kanak-kanak yang ingin memahami, anda akan merasa semakin sukar untuk mengajar anak-anak untuk mahu berkongsi.

Usia terbaik untuk mengajar kanak-kanak berkongsi adalah sekitar 3-4 tahun ketika anak-anak mula bermain dan bekerjasama dengan rakan sebaya mereka.

Jangan terkejut jika di awal mengajar anak-anak untuk berkongsi, ternyata dia nampaknya sangat mengutamakan kehendak dan keperluannya.

Sebenarnya, si kecil anda boleh marah sekiranya keinginannya, misalnya untuk bermain dengan mainan, tersekat kerana dia harus membagikannya dengan rakan-rakannya.

Lama kelamaan, si kecil akan lebih memahami bahawa apa yang dia ada untuk orang lain adalah penting.

2. Terangkan maksud perkongsian

Dalam mempelajari apa-apa, si kecil anda perlu dijelaskan mengapa mereka mesti melakukannya dan bagaimana melakukannya.

Sebelum anda mengajar anak anda untuk berkongsi, sebaiknya mulakan dengan pemahaman yang sederhana.

Contohnya, memberi tahu mereka bahawa berkongsi tidak selalu memberi si kecil apa yang mereka ada. Namun, berkongsi juga mempunyai makna meminjamkan sesuatu.

Ini bermaksud, kanak-kanak itu tidak perlu risau kerana objek itu akan kembali kepadanya.

Dengan cara itu, anak-anak tidak lagi menolak untuk bergilir-gilir bermain mainan dengan rakan mereka.

3. Jangan paksa

Mengajar anak untuk berkongsi adalah penting bagi kehidupan anak, tetapi anda tidak boleh memaksanya.

Anda masih harus menghormati kehendak anak kecil anda, terutama jika dia cukup selektif. Contohnya, anak hanya mahu meminjamkan bola tetapi tidak mahu meminjamkan anak patung.

Sekiranya demikian, jangan paksa si kecil meminjam anak patung itu. Pada peringkat awal, anda dan anak anda mungkin perlu menyelesaikan item mana yang boleh dipinjamkan atau tidak.

Agar tidak berakhir dalam pertengkaran kemudian, simpan mainan yang tidak boleh dipinjam ketika anak-anak bermain dengan rakan-rakan.

Dengan cara ini, sekurang-kurangnya anak anda tidak akan kecewa untuk berkongsi atau menyimpan mainan yang tidak mahu dipinjamkan.

Jangan risau, lama-kelamaan anak akan mulai cukup murah hati untuk meminjamkan mainan itu kepada seseorang yang dia yakin dapat menjaganya dengan baik.

Seiring berjalannya waktu, rasa empati anak akan berkembang dan dia tidak lagi memilih untuk berkongsi.

4. Menjadi contoh

Anak-anak banyak belajar daripada orang di sekeliling mereka, terutamanya anda sebagai ibu bapa.

Mengajar anak untuk berkongsi akan lebih berkesan sekiranya anda berkelakuan dengan cara yang sama. Untuk menjadi contoh, anda mungkin perlu melakukan beberapa perkara:

  • Cuba nyatakan niat anda agar si kecil anda faham. "Pisang ini kelihatan enak, bolehkah saya memilikinya sedikit?"Dari perbualan kecil seperti ini, anda mengajar bahawa berkongsi dapat membahagiakan orang lain.
  • Beri pujian jika orang lain atau rakan si kecil berkongsi sesuatu dengannya. Ini dapat mendorong anak-anak untuk melakukan perkara yang sama.
  • Sentiasa berikan tawaran ketika anak kecil anda menginginkan sesuatu, "Anda mahukan gula-gula ini? Bapa / ibu tolong beri saya. ” Jangan lupa untuk mengajar anak anda bagaimana bersyukur apabila orang lain memberinya sesuatu.

Sebahagian daripada tingkah laku ini dapat membuat kanak-kanak belajar dari orang di sekeliling mereka bahawa berkongsi sebenarnya bukanlah perkara yang sukar dilakukan.

5. Sekiranya anak tidak mahu berkongsi, tanyakan alasannya

Menurut Pusat Bayi, anda boleh bertanya kepada anak anda mengapa dia enggan berkongsi dengan rakan.

Contohnya, ketika seorang kanak-kanak bertengkar dengan rakannya kerana bertengkar dengan mainan Lego, lebih baik berpisah sebelum keadaan menjadi lebih rumit.

Setelah kedua-duanya cukup tenang, bincangkan keadaannya dengan anak dan rakannya dengan bijak dan tenang mungkin.

Anak atau rakannya dapat menjelaskan kronologi peristiwa yang dialami dari perspektif masing-masing.

Seterusnya, anda dapat menjawab kedua-duanya dengan mengatakan, "Kalian berdua kelihatan cukup marah, bukan?"

Sampaikan tanggapan yang memastikan anak dan rakan anda yakin bahawa anda memahami perasaan mereka tanpa kelihatan berpihak.

Sekiranya anak anda bersikeras bahawa dia tidak mahu berkongsi mainan dengan rakan-rakannya, anda boleh bertanya mengapa.

Mungkin sebab mengapa anak-anak enggan meminjamkan mainan adalah kerana mainan itu hadiah dari orang terdekat, seperti datuk dan nenek.

Memahami perasaan kanak-kanak juga merupakan sebahagian daripada cara mengajar kanak-kanak kepada pelbagai. Anda boleh memberikan penyelesaian lain dengan bermain secara bergilir-gilir.

6. Tunjukkan bahawa perkongsian itu menyeronokkan

Sesiapa sahaja, terutamanya kanak-kanak, sangat menyukai pelbagai perkara yang menyeronokkan. Agar kanak-kanak dapat berfikir bahawa ia adalah sesuatu yang menggembirakan, anda perlu menggunakan permainan semasa mengajar anak-anak untuk berkongsi.

Ini akan menjadi lebih menggembirakan sekiranya rakan si kecil anda terlibat. Salah satu permainan yang dapat melatih kanak-kanak untuk berkongsi adalah melukis dan mewarnai bersama.

Caranya, sediakan buku lukisan besar, pensil berwarna atau alat lukisan lain. Minta anak dan rakannya melukis buku yang sama dan menukar alat lukisan.

Kaedah lain untuk mengajar anak-anak untuk berkongsi juga boleh dilakukan dengan mengajak anak-anak dan rakan mereka untuk merasai makanan ringan yang mereka bawa dari rumah.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌