Keibubapaan

4 Masalah Pemakanan pada Bayi Yang Boleh Berlaku dan Rawatannya

Sejak awal kelahiran, memperhatikan semua pengambilan nutrien harian adalah salah satu perkara penting untuk memenuhi keperluan pemakanan bayi. Malangnya, pengambilan makanan harian bayi kadang-kadang tidak dapat memenuhi keperluannya, menyebabkan masalah pertumbuhan dan perkembangan bayi. Apakah masalah atau gangguan pemakanan yang berisiko bagi bayi?

Pelbagai masalah pemakanan pada bayi

Status pemakanan bayi sebenarnya telah mula terbentuk sejak dia berada di dalam kandungan sehingga dia berumur dua tahun. Jangka masa ini juga dikenali sebagai 1000 hari pertama kehidupan bermula dari awal kehamilan atau tempoh keemasan.

Selama 1000 hari pertama atau tempoh keemasan, diharapkan bayi mendapat pengambilan nutrien setiap hari yang setimpal dengan keperluannya.

Sebabnya adalah kerana selama 1000 hari pertama, pertumbuhan badan dan otak bayi anda berkembang dengan sangat pesat.

Pengambilan nutrien yang mencukupi semasa dalam kandungan sehingga bayi berusia dua tahun akan menjadikannya lahir dan membesar dengan baik.

Sebaliknya, jika pengambilan nutrisi bayi tidak dipenuhi secara optimum, keadaan ini boleh mengakibatkan pertumbuhan dan perkembangan terhambat.

Sebenarnya, pertumbuhan si kecil boleh menjadi sukar untuk diperbaiki sehingga akhirnya mempengaruhi kehidupan orang tuanya kelak.

Ada kemungkinan bayi dapat mengalami masalah pemakanan akibat pengambilan nutrisi harian yang tidak mencukupi. Untuk lebih memahami, berikut adalah beberapa masalah pemakanan pada bayi yang mungkin berlaku:

1. Masalah pemakanan bayi dengan berat lahir rendah

Berat lahir rendah (LBW) adalah salah satu masalah pemakanan pada bayi. Seperti namanya, keadaan berat lahir rendah ini berlaku apabila bayi yang baru lahir mempunyai berat badan di bawah julat normal.

Sebaik-baiknya, bayi yang baru lahir diklasifikasikan mempunyai berat badan normal jika hasil pengukuran berada dalam lingkungan 2.5 kilogram (kg) atau 2.500 gram (gr) hingga 3.5 kg atau 3.500 gram.

Jadi, jika berat badan bayi baru lahir di bawah 2.500 gram, ini menunjukkan bahawa dia mempunyai masalah pemakanan dalam bentuk berat lahir rendah.

Walau bagaimanapun, anda perlu ingat bahawa julat berat badan normal berlaku pada bayi baru lahir pada usia kehamilan 37-42 minggu.

Menurut Ikatan Doktor Indonesia (IDAI), beberapa kelompok berat lahir rendah pada bayi adalah:

  • Berat lahir rendah (LBW): berat lahir kurang dari 2.500 g (2.5 kg)
  • Berat lahir sangat rendah (LBW): berat lahir dalam lingkungan antara 1,000 hingga kurang dari 1,500 g (1 kg hingga kurang dari 1,5 kg)
  • Berat lahir sangat rendah (LBW): berat lahir kurang dari 1,000 g (kurang dari 1 kg)

Mengendalikan tindakan

Kaedah rawatan untuk masalah pada bayi dengan berat lahir rendah biasanya disesuaikan mengikut gejala, usia, dan kesihatan tubuh secara umum.

Doktor juga akan menilai betapa teruknya keadaan anak untuk menentukan tindakan rawatan yang sesuai.

Memetik dari Pusat Perubatan Universiti Rochester, rawatan untuk masalah pada bayi dengan berat lahir rendah, iaitu:

  • Bayi mendapat rawatan khas di unit rawatan intensif neonatal (NICU)
  • Memantau suhu bilik tidur bayi
  • Bayi diberi makanan khas, baik melalui tiub yang mengalir terus ke perut atau tiub IV yang masuk ke urat

Di samping itu, Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) mengesyorkan penyusuan susu ibu untuk bayi yang mempunyai LBW sejak lahir. Sebenarnya, adalah lebih baik sekiranya penyusuan susu ibu diteruskan selama enam bulan penuh dan juga penyusuan eksklusif.

2. Masalah pemakanan bayi kurang

Malnutrisi adalah salah satu daripada beberapa masalah pemakanan pada bayi yang disebabkan oleh ketidakseimbangan antara pengambilan tenaga dan keperluan pemakanan harian.

Dengan kata lain, pengambilan bayi setiap hari dengan kurang khasiat cenderung kurang dan tidak dapat memenuhi keperluan badan mereka.

Berdasarkan Permenkes No. 2 Tahun 2020 mengenai Piawaian Antropometri Anak, bayi termasuk dalam kelompok kekurangan gizi ketika pengukuran berat badan mengikut ketinggian di bawah normal.

Lihat, ukuran berat dan tinggi bayi mempunyai unit yang disebut sisihan piawai (SD).

Pada kebiasaannya, bayi dikatakan mempunyai khasiat yang baik apabila berat badan berdasarkan ketinggiannya berada dalam julat -2 SD hingga 2 SD.

Sementara itu, jika anak kekurangan gizi, pengukurannya berada dalam julat -3 SD hingga kurang dari -2 SD.

WHO menjelaskan lebih lanjut bahawa masalah kekurangan zat makanan pada bayi boleh merangkumi stunting, pembaziran, berat badan rendah, hingga kekurangan vitamin dan mineral.

Sebenarnya, mineral dan vitamin untuk bayi merangkumi sebilangan kecil nutrien yang pengambilannya tidak kurang. Masalah kekurangan zat makanan pada bayi tidak berlaku secara tiba-tiba, tetapi telah terbentuk kerana kekurangan zat makanan sejak sekian lama.

Bayi yang kekurangan zat makanan mungkin mengalami kekurangan zat makanan sejak di dalam kandungan atau sejak dilahirkan.

Keadaan ini boleh disebabkan oleh pengambilan nutrisi bayi kurang atau kerana bayi sukar untuk dimakan.

Mengendalikan tindakan

Bayi yang kekurangan zat makanan sangat disyorkan untuk mendapatkan penyusuan susu ibu selama enam bulan penuh. Walau bagaimanapun, rawatan ini hanya berlaku untuk bayi yang berusia di bawah enam bulan.

Sementara itu, bagi bayi yang berusia lebih dari enam bulan dengan keadaan pemakanan yang buruk, ia dapat diatasi dengan memberi makanan tambahan kepada susu ibu (MPASI).

Lengkap di sini bermaksud ia dapat memenuhi semua keperluan pemakanan anak kecil anda. Di samping itu, anda dinasihatkan untuk tidak melewatkan makanan ringan atau makanan ringan bayi di antara makanan utama.

Sekiranya perlu, bayi boleh diberi makanan pelengkap yang telah diperkaya atau ditambah pelbagai nutrien untuk memenuhi keperluan harian mereka.

Selaraskan juga menu MPASI mengikut selera bayi untuk membantu meningkatkan selera makannya.

3. Masalah kekurangan zat makanan pada bayi

Masalah pemakanan lain pada bayi adalah pemakanan yang buruk. Malnutrisi adalah keadaan apabila berat badan berdasarkan ketinggian bayi jauh dari jangkauan yang sepatutnya.

Permenkes No. 2 tahun 2020 mengenai Child Anthropometry Standards, menjelaskan bahawa pengukuran bayi dalam kategori kekurangan zat makanan kurang dari -3 SD.

Sama seperti kekurangan zat makanan merangkumi beberapa masalah, begitu juga kekurangan zat makanan.

Malnutrisi pada bayi boleh dibahagikan kepada kwashiorkor, marasmus, dan marasmus-kwashiorkor.

Marasmus adalah keadaan kekurangan zat makanan kerana pengambilan tenaga yang tidak mencukupi. Kwashiorkor adalah masalah kekurangan zat makanan yang disebabkan oleh kekurangan pengambilan protein pada bayi.

Sementara itu, marasmus-kwashiorkor adalah gabungan keduanya, yang menjadi masalah kerana pengambilan protein dan tenaga kurang daripada yang sepatutnya.

Mengendalikan tindakan

Rawatan masalah kekurangan zat makanan pada bayi kemudiannya akan disesuaikan dengan keadaannya, misalnya mengalami marasmus, kwashiorkor, atau marasmus kwashiorkor.

Sekiranya bayi mengalami marasmus, rawatan boleh dilakukan dengan memberi susu formula F75.

Formula F 75 dibuat dari gula, minyak sayuran, dan protein susu yang disebut kasein yang dicampurkan bersama.

Di samping itu, pengambilan makanan bayi setiap hari juga akan diatur untuk mengandungi nutrien yang mencukupi, termasuk kalori dan karbohidrat untuk memenuhi keperluan tenaga mereka.

Seperti bayi dengan marasmus, masalah kekurangan zat makanan dalam bentuk kwashiorkor pada bayi juga memerlukan pemberian susu formula F75.

Walau bagaimanapun, pemberian makanan setiap hari biasanya sedikit berbeza kerana anak anda harus mendapatkan sumber kalori makanan termasuk gula, karbohidrat, dan lemak.

Selepas itu, bayi boleh diberi sumber makanan dengan kandungan protein yang tinggi untuk memenuhi keperluan yang kurang.

Begitu juga, pengendalian kes marasmus-kwashiorkor pada bayi dapat dilakukan dengan menggabungkan dua rawatan sebelumnya.

Anda harus berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan selanjutnya.

4. Masalah pemakanan berlebihan pada bayi

Masalah pemakanan lain yang juga dapat dialami oleh bayi adalah pemakanan berlebihan. Pemakanan berlebihan alias pemakanan berlebihan adalah keadaan apabila berat badan berdasarkan ketinggian anak melebihi julat normal.

Bayi dengan pemakanan berlebihan boleh mengalami salah satu daripada dua keadaan, iaitu antara berat badan berlebihan (berat badan berlebihan) dan kegemukan pada bayi.

Bayi dikatakan mempunyai berat badan berlebihan ketika pengukuran berada dalam lingkungan +2 SD hingga +3 SD. Sementara itu, kegemukan berbeza dengan lemak biasa kerana berada di atas ukuran SD +3.

Mengendalikan tindakan

Cara terbaik untuk mengatasi kekurangan zat makanan pada bayi adalah dengan mengatur pengambilan makanan dan minuman harian mereka.

Sebanyak mungkin, anda perlu menjaga pengambilan makanan dan minuman harian si kecil agar berat badannya tidak meningkat.

Gantikan gangguan seperti roti manis dengan memberi buah kepada bayi. Bayi berumur 0-2 tahun yang gemuk tidak perlu mengurangkan pengambilan kalori harian mereka.

Doktor biasanya lebih suka menjaga dan mengurangkan kenaikan berat badan.

Jadi, anda masih harus mengawal jumlah kalori yang sesuai agar tidak berlebihan. Ini kerana pada 0-2 tahun ini, bayi sedang dalam proses pertumbuhan linear.

Ini bermakna bahawa status pemakanan anak-anak pada masa akan datang atau ketika mereka dewasa akan banyak ditentukan oleh keadaan mereka sekarang.

Sekiranya usia bayi ketika ini sudah memasuki masa pemberian makanan pelengkap (MPASI) tetapi bahagian dan jadual makanan pelengkap bayi di luar peraturan biasa, cubalah membenarkannya lagi.

Berikan kekerapan dan bahagian penyusuan bayi yang sesuai dengan usianya.

Sekiranya ternyata doktor mengesyorkan agar anak anda mengurangkan pengambilan kalori setiap hari, biasanya bayi anda akan mendapat cadangan menu khas.

Ini bertujuan agar keperluan bayi dapat dipenuhi dengan baik dan tidak menyebabkan kekurangan nutrisi tertentu yang berisiko menghalang pertumbuhan dan perkembangannya.

5. Masalah pemakanan stunting pada bayi

Stunting adalah gangguan pertumbuhan pada tubuh bayi. Keadaan ini menjadikan panjang atau tinggi bayi tidak sesuai dengan rata-rata anak seusianya.

Stunting pada bayi bukanlah sesuatu yang boleh dipandang ringan. Sekiranya tidak dapat dikenal pasti dan dirawat dengan baik, stunting dapat mengganggu perkembangan fizikal dan kognitif bayi dan menjadi kurang optimum di kemudian hari.

Ini kerana keadaan bayi yang mengalami stunting pada umumnya sukar untuk kembali normal ketika sudah berlaku.

Penilaian stunting pada bayi dan kanak-kanak biasanya dilakukan dengan menggunakan Child Growth Chart (IPK) dari World Health Organisation (WHO).

Bayi boleh dikatakan terbantut apabila hasil pengukuran panjang atau tinggi menunjukkan angka di bawah -2 sisihan piawai (SD).

Sisihan piawai adalah unit yang digunakan dalam mengukur panjang atau tinggi bayi. Masalah pemakanan stunting pada bayi boleh disebabkan oleh pelbagai faktor.

Faktor-faktor ini merangkumi pemakanan ibu semasa mengandung, keadaan sosioekonomi keluarga, pengambilan nutrisi bayi, dan keadaan perubatan bayi.

Secara lebih terperinci, keadaan kesihatan dan pengambilan nutrisi ibu sebelum, semasa, dan selepas kelahiran dapat mempengaruhi pertumbuhan bayi.

Selain itu, perawakan yang pendek, usia yang masih terlalu muda untuk hamil, dan jarak kehamilan yang terlalu dekat juga berisiko membantutkan bayi.

Sementara itu, pada bayi, penyusuan eksklusif yang gagal dan penyusuan (makanan pejal) terlalu awal adalah beberapa faktor yang menyebabkan stunting.

Mengendalikan tindakan

Pengendalian untuk mengatasi masalah pemakanan pada bayi dapat dilakukan dengan melakukan keibubapaan (penyayang). Tindakan keibubapaan ini merangkumi permulaan penyusuan (IMD) awal semasa kelahiran dan kemudian penyusuan eksklusif sehingga bayi berusia 6 bulan.

Selanjutnya, bayi juga harus diberi makanan pelengkap (MPASI) hingga usia 2 tahun untuk menyokong pertumbuhan dan perkembangannya.

Jangan lupa juga memperhatikan kekerapan penyusuan bagi bayi yang terbantut, seperti:

Sekiranya bayi disusui:

  • Umur 6-8 bulan: makan 2 kali sehari atau lebih
  • 9-23 bulan: makan 3 kali sehari atau lebih

Sekiranya bayi tidak menyusu:

  • Umur 6-23 bulan: makan 4 kali sehari atau lebih

Peruntukan ini adalah kekerapan makan minimum (MMF) aka kekerapan makan minimum. MMF boleh digunakan pada bayi stunting berusia 6-23 bulan dalam semua keadaan.

Keadaan ini merangkumi bayi berumur 6-23 bulan yang menerima atau tidak lagi menerima susu ibu dan telah memakan makanan pejal (lembut, bentuk padat, atau diberi susu formula kerana mereka tidak lagi diberi susu ibu).

Keadaan ini memerlukan perhatian khusus dari doktor. Oleh itu anda perlu berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan selanjutnya.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌