Kanser

Punca Kanser Payudara dan Faktor Risikonya -

Kanser payudara adalah salah satu penyakit barah dengan kadar kematian yang tinggi di Indonesia. Berdasarkan data Observatorium Kanser Global 2018 yang dikeluarkan oleh Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO), angka kematian akibat penyakit ini menempati posisi kedua, dengan jumlah 22.692 kes di Indonesia. Walaupun kelihatan menakutkan, anda masih dapat mencegah barah payudara dengan menghindari faktor penyebab, yang dapat meningkatkan risiko terkena penyakit ini.

Oleh itu, apakah penyebab dan faktor risiko barah payudara? Bagaimana barah payudara berlaku?

Pelbagai sebab dan faktor risiko barah payudara

Kanser payudara boleh berlaku kerana pertumbuhan sel abnormal (sel barah) yang tidak terkawal di tisu payudara. Sel barah ini pada asalnya adalah sel normal. Namun, mutasi DNA menyebabkan perubahan sel menjadi sel barah.

Sel barah membelah lebih cepat daripada sel normal, yang kemudian berkumpul dan membentuk gumpalan atau jisim padat. Lama kelamaan, sel-sel barah ini merebak atau bermetastasis melalui payudara anda ke kelenjar getah bening, atau bahkan ke bahagian tubuh yang lain.

Sebenarnya, mutasi DNA yang menyebabkan pembentukan sel barah payudara tidak diketahui secara pasti. Namun, faktor hormon, persekitaran, dan mutasi DNA yang diturunkan dari keluarga diyakini berperanan dalam pembentukan sel barah ini.

Berikut adalah beberapa faktor yang boleh mencetuskan barah payudara:

1. Genetik

Kira-kira 5-10 peratus kes barah payudara berlaku disebabkan oleh faktor genetik. Wanita yang ibu atau neneknya menghidap barah payudara hingga dua atau tiga kali lebih mungkin menghidap penyakit ini, berbanding wanita yang tidak mempunyai sejarah.

Ini berkaitan dengan gen BRCA1 dan BRCA2 yang telah mengalami mutasi, yang kemudian diturunkan oleh ibu bapa ke generasi berikutnya. BRCA1 dan BRCA2 adalah gen yang dikenali sebagai penekan tumor, yang mengawal pertumbuhan sel yang tidak normal. Mutasi dalam gen ini akan menyebabkan sel barah muncul.

Namun, tidak semua wanita dengan faktor risiko ini akan menghidap barah payudara. Anda masih boleh mencegah penyakit ini dengan mengelakkan faktor risiko barah payudara lain, seperti mengamalkan gaya hidup sihat.

2. Hormon badan

Selain genetik, hormon badan juga boleh menjadi penyebab barah payudara. Wanita dan lelaki, kedua-duanya mempunyai hormon seks, iaitu estrogen, progesteron, dan testosteron.

Institut Kanser Nasional mengatakan bahawa wanita yang mempunyai kadar hormon estrogen dan progesteron yang tinggi mempunyai risiko lebih tinggi terkena barah payudara.

3. Pendedahan persekitaran atau radiasi

Faktor persekitaran juga dikatakan penyebab barah payudara. Salah satu faktor persekitaran yang berpengaruh adalah pendedahan radiasi, seperti penggunaan sinar-X dan imbasan CT, yang merupakan salah satu prosedur pemeriksaan perubatan.

Klinik Mayo mengatakan risiko ini secara amnya berlaku jika anda menjalani pemeriksaan radiasi ke dada ketika kanak-kanak atau dewasa muda. Rujuk doktor untuk mengetahui kesan sampingan sinaran ini pada anda.

4. Gaya hidup yang tidak sihat

Penyebab lain barah payudara adalah gaya hidup yang tidak sihat. Gaya hidup seperti ini boleh menyebabkan perubahan sel menjadi sel barah, termasuk di payudara. Berikut adalah beberapa tabiat buruk yang boleh mencetuskan dan menyebabkan barah payudara:

Asap

Merokok meningkatkan risiko barah, termasuk barah payudara pada wanita muda dan pramenopause. Bagi mereka yang telah didiagnosis menghidap barah payudara, merokok boleh menyebabkan komplikasi semasa proses rawatan barah payudara, seperti:

  • Kerosakan paru-paru akibat terapi radiasi.
  • Kesukaran penyembuhan pasca operasi dan pembinaan semula payudara.
  • Risiko tinggi pembekuan darah semasa anda menjalani terapi hormon.

Malas mahu bergerak

Kekurangan aktiviti fizikal boleh dikaitkan dengan perubahan indeks jisim badan. Peningkatan berat badan sahaja dikaitkan dengan risiko barah payudara.

Diet yang tidak sihat

Makanan tertentu diketahui boleh mencetuskan atau meningkatkan risiko barah payudara. Makanan yang menyebabkan barah payudara umumnya mengandungi lemak tepu, lemak trans, gula tinggi, mengandungi bahan pengawet atau sodium tinggi.

Alkohol juga termasuk dalam jenis minuman yang dapat menyebabkan penyakit ini, terutama jika dikonsumsi secara berlebihan.

Diet yang tidak sihat juga boleh menyebabkan kekurangan asid folik atau vitamin B12. Pengambilan asid folik yang tinggi dapat mengurangkan risiko barah payudara pada wanita pascamenopause.

Obesiti atau berat badan berlebihan

Kekurangan aktiviti fizikal dan diet yang tidak sihat dapat meningkat Indeks Jisim badan (BMI) atau indeks jisim badan, sehingga menyebabkan kegemukan atau berat badan berlebihan. Obesiti juga dikatakan salah satu penyebab barah payudara, terutama pada wanita tua atau wanita pascamenopause.

Ini boleh berlaku kerana berat badan berlebihan dapat meningkatkan kadar estrogen pada wanita pascamenopause. Tahap estrogen yang tinggi boleh menyebabkan pertumbuhan sel barah di payudara.

Selain itu, wanita yang berlebihan berat badan juga cenderung mempunyai kadar insulin yang lebih tinggi. Keadaan ini juga dikaitkan dengan barah, termasuk barah payudara.

Menyokong kenyataan ini, sebuah kajian yang diterbitkan dalam jurnal BMJ Open melaporkan, wanita yang mempunyai berat badan berlebihan pada usia 20-an hingga 60-an mempunyai risiko peningkatan kanser payudara sekitar 33 peratus.

Kalkulator BMI

Faktor risiko lain untuk barah payudara

Sebagai tambahan kepada penyebab di atas, anda juga perlu memperhatikan beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko anda terkena barah payudara. Beberapa faktor risiko ini, iaitu:

1. Jantina wanita

Walaupun lelaki juga boleh menghidap barah payudara, wanita secara amnya perlu lebih berwaspada kerana inilah faktor utama penyebab barah payudara.

Hormon estrogen dan progesteron mungkin menjadi penyebab peningkatan pertumbuhan sel barah payudara pada wanita berbanding lelaki.

2. Semakin meningkat usia

Kajian mendapati bahawa seseorang lebih cenderung menghidap barah payudara ketika mereka meningkat usia. Kira-kira 77 peratus wanita yang didiagnosis menghidap penyakit itu setiap tahun berusia lebih dari 50 tahun. Hampir 50 peratus lagi berumur 65 tahun ke atas.

3. Menstruasi pada usia yang lebih muda dan menopaus yang lebih perlahan

Wanita yang mempunyai kitaran haid lebih awal (di bawah 12 tahun) atau mengalami menopaus kemudian (lebih dari 55 tahun) lebih berisiko terkena barah payudara di kemudian hari.

Kedua-dua faktor ini dapat meningkatkan kadar hormon estrogen dalam badan, yang merupakan salah satu penyebab atau pencetus barah payudara.

Selain dua faktor ini, tahap estrogen yang tinggi juga dapat terjadi pada wanita yang mengalami kehamilan pertama pada usia yang lebih tua (melahirkan pada usia lebih dari 30 tahun) atau tidak pernah melahirkan. Sebaliknya, kelahiran anak adalah faktor yang dapat mengurangkan risiko barah payudara.

4. Penggunaan kontraseptif hormon

Sebagai tambahan kepada faktor-faktor di atas, penggunaan kontraseptif hormon juga dapat meningkatkan kadar hormon estrogen, yang dapat meningkatkan risiko menyebabkan barah payudara.

Berdasarkan kajian Denmark yang diterbitkan dalam The New England Journal of Medicine, penggunaan pil kontraseptif, pil kawalan kelahiran dan pil kontraseptif (IUD), dapat meningkatkan risiko barah payudara. Namun, peningkatan risiko ini bergantung pada faktor lain, termasuk usia, keadaan kesihatan umum, atau mempunyai faktor risiko barah payudara lain sebelum menggunakan alat kawalan kelahiran, seperti keturunan atau gaya hidup yang buruk.

Oleh itu, anda harus selalu berjumpa dengan doktor anda sebelum menggunakan alat kawalan kelahiran, termasuk untuk mengetahui dos terbaik untuk anda.

5. Penggunaan terapi hormon

Terapi hormon estrogen (sering digabungkan dengan progesteron) biasanya digunakan untuk membantu melegakan gejala menopaus dan membantu mencegah osteoporosis. Namun, sebenarnya, wanita pascamenopause yang menggunakan terapi hormon kombinasi berisiko tinggi terkena barah payudara.

Peningkatan risiko ini secara amnya dilihat setelah sekitar 4 tahun penggunaan. Di samping itu, kombinasi terapi hormon ini juga meningkatkan kemungkinan barah dijumpai pada peringkat lanjut kanser payudara.

Walau bagaimanapun, risiko penyebab barah payudara ini dapat berkurang lagi dalam masa lima tahun setelah terapi dihentikan. Rujuk doktor anda mengenai kesan sampingan terapi ini jika anda ingin menggunakannya.

6. Perubahan jam tidur pada waktu malam

Satu kajian menunjukkan bahawa wanita yang bekerja pada waktu malam lebih rentan terhadap barah payudara daripada mereka yang tidak.

Para penyelidik menganggap ini disebabkan oleh hormon, salah satunya melatonin, yang terganggu akibat perubahan tidur malam. Tahap rendah hormon melatonin sering dijumpai pada pesakit barah payudara.

Dalam hal ini, analisis yang diterbitkan dalam BMJ menunjukkan fakta bahawa wanita dengan tabiat tidur yang baik, yang suka bangun pagi, mempunyai risiko lebih rendah terkena barah payudara. Sebaliknya, wanita yang suka bangun lewat mempunyai risiko barah payudara yang lebih tinggi.

Selain itu, wanita yang bekerja sebagai pramugari lebih rentan dan lebih berisiko terkena barah payudara. Penyelidik dari Harvard T.H. Sekolah Kesihatan Awam Chan mengesyaki bahawa pramugari terdedah kepada gangguan tidur yang berkaitan dengan rutin kerja dan pendedahan tertentu.

Pendedahan ini merangkumi sinaran pengion kosmik dari ketinggian tinggi, sinar UV, asap rokok dari penumpang dan anak kapal lain, atau udara kabin yang tidak sihat.

7. Penggunaan pewarna rambut

Penyelidikan yang diterbitkan dalam International Journal of Cancer mendedahkan fakta bahawa pewarna rambut atau pewarna, terutama jenis kekal, dapat meningkatkan risiko barah payudara. Kandungan pewarna rambut kekal, iaitu amina aromatik, dikenali sebagai penyebab barah, termasuk di payudara.

Amina aromatik adalah produk sampingan kimia yang biasanya terdapat dalam produk plastik, bahan kimia industri, dan produk lain. Sebatian kimia ini terbahagi kepada tiga kategori dan kemungkinan besar bersifat karsinogenik kepada manusia.

Namun, fakta ini masih memerlukan kajian lebih lanjut untuk mengesahkannya.

8. Mempunyai payudara yang lebat

Wanita dengan payudara yang sangat padat dianggarkan mencapai empat hingga enam kali lebih mungkin untuk menghidap barah payudara, berbanding wanita dengan kepadatan payudara yang rendah.

Tidak ada sebab yang pasti mengapa kepadatan payudara dapat dikaitkan dengan risiko menyebabkan barah payudara. Walau bagaimanapun, tisu payudara yang padat secara amnya menyukarkan doktor dan juruteknik untuk mencari kemungkinan kanser payudara pada hasil mamogram.

9. Saiz payudara besar

Selain kepadatan payudara, ukuran payudara juga dikatakan sebagai faktor penyebab barah payudara. Tidak jelas apa hubungan antara keduanya. Namun, para pakar menyatakan bahawa ukuran payudara wanita dipengaruhi oleh gen.

Gen yang membuat payudara besar juga mempengaruhi pertumbuhan barah, sehingga kemudian penyakit ini dapat muncul.

Selain itu, wanita yang mempunyai berat badan berlebihan juga umumnya mempunyai payudara yang besar. Kegemukan atau berat badan berlebihan juga dapat meningkatkan risiko barah payudara.

Mitos mengenai penyebab barah payudara dan fakta

Selain sebab dan faktor risiko yang pasti, terdapat beberapa mitos yang dikatakan sebagai penyebab barah payudara. Adakah mitos ini benar dan apakah fakta? Inilah penjelasan untuk anda:

1. Mitos: Implan payudara menyebabkan barah payudara

Pemasangan implan payudara dikatakan sebagai salah satu pencetus barah payudara. Walau bagaimanapun, ini tidak sepenuhnya benar.

Tidak ada penyelidikan yang menyatakan risiko implan payudara menjadi barah payudara. Walau bagaimanapun, penggunaan implan telah terbukti menyebabkan jenis kanser lain, iaitu limfoma sel besar anaplastik yang berkaitan dengan implan payudara (limfoma sel besar anaplastik yang berkaitan dengan implan payudara/ BIA-ALCL).

2. Mitos: Memakai bra underwire menyebabkan barah payudara

Ramai wanita gelisah kerana menggunakan bra underwire sering disebut sebagai salah satu penyebab barah payudara. Namun, hingga kini belum ada kajian yang cukup kuat untuk membuktikan masalah ini.

3. Mitos: Deodoran menyebabkan barah payudara

Deodoran dikatakan mengandungi aluminium dan parabens yang dapat diserap oleh kulit dan memasuki badan. Walau bagaimanapun, kedua-dua ramuan ini tidak terbukti menyebabkan barah payudara.

4. Mitos: Mamografi, ultrasound, dan MRI menyebabkan barah payudara

Pendedahan radiasi dikatakan sebagai penyebab barah payudara. Oleh itu, ada mitos atau isu yang mengatakan bahawa mamografi boleh mencetuskan penyakit ini.

Namun, sebenarnya, risiko pendedahan radiasi dari mamografi sangat rendah, kerana hanya menggunakan dos radiasi yang sangat kecil. Penggunaan mamografi sebenarnya lebih berguna untuk membantu mendiagnosis barah payudara.

Kemudian, anda perlu tahu, ultrasound payudara adalah prosedur yang menggunakan gelombang suara, sementara MRI bersifat magnetik, sehingga keduanya tidak berisiko terkena barah.

5. Mitos: Kafein meningkatkan risiko barah payudara

Kesan kafein terhadap risiko barah payudara masih ada kebaikan dan keburukan. Satu kajian Sweden sebenarnya mendapati fakta bahawa pengambilan kopi berkafein dapat mengurangkan risiko barah payudara pada wanita pascamenopause.

Namun, ini tidak boleh dijadikan alasan untuk minum kopi sebanyak mungkin. Untuk jelas, tanyakan kepada doktor anda berapa banyak yang anda boleh minum minuman berkafein, mengikut keadaan anda.

Berbanding dengan minum kopi, lebih baik anda mengamalkan gaya hidup sihat untuk mengurangkan risiko barah payudara. Anda juga perlu melakukan pengesanan awal kanser payudara untuk mengelakkan penyakit yang lebih serius.