Penyakit berjangkit

Kekebalan kawanan dan Hubungannya dengan COVID-19

nt-weight: 400; ”>Baca semua artikel mengenai coronavirus (COVID-19) di sini.

Pandemik COVID-19 telah membuat banyak orang bertanya-tanya kapan dan bagaimana wabak itu dapat mereda. Penyelidikan terus dilakukan dan terus berkembang, semua cara dan kemungkinan mula disuarakan. Akhir-akhir ini England dan Belanda telah menimbulkan persoalan kemungkinan imuniti kawanan (kekebalan kawanan) dalam memerangi COVID-19.

Apakah kekebalan kawanan atau Hkekebalan erd dan adakah perlu dalam menangani COVID-19? Inilah ulasannya.

Cadangan imuniti kawanan (kekebalan kawanan) untuk menangani COVID-19

Sir Patrick Vallance, ketua pegawai ilmiah kerajaan Inggeris, mengatakan pihaknya terbuka untuk pilihan untuk membentuk kumpulankekebalan sebagai pilihan untuk menangani COVID-19. Dia mencadangkan untuk mewujudkan kekebalan kawanan dengan membiarkan kira-kira 60 peratus penduduk dijangkiti COVID-19.

Pada hari Jumaat (13/3), ketua penasihat perubatan dan pegawai urusan saintifik kerajaan Inggeris, Sir Patrick Vallance, mengatakan di BBC Radio4 bahawa salah satu perkara utama yang perlu kita lakukan adalah membina semacam kekebalan kawanan.

"Jadi lebih banyak orang kebal terhadap penyakit ini dan kita mengurangkan perpindahan," katanya.

Selain dari England, Belanda juga menyuarakan perkara yang sama. Perdana Menteri Belanda Mark Rutte berkata penutupan dan penyekatan bukan menjadi salah satu pilihan mereka.

Rutte mengatakan dia akan mencari cara lain, salah satunya adalah "penyebaran terkawal dalam kumpulan dengan risiko terendah." Intinya adalah membiarkan virus menjangkiti kumpulan muda dan sihat.

Usul itu kemudian menimbulkan banyak komen dan kritikan dari para pakar.

Dua hari kemudian Matt Hancock, Setiausaha Negara Kesihatan dan Penjagaan Sosial UK, menolak cadangan itu. Dia mengatakan bahawa "kekebalan kawanan adalah cara semula jadi wabak".

"Kami akan mendengar semua saintis yang boleh dipercayai dan kami akan melihat semua bukti," katanya. " Kekebalan kawanan bukan matlamat atau dasar kita, itu konsep saintifik. "

Apa itu imuniti kawanan dalam menangani perkara berjangkit seperti COVID-19?

Menurut Projek Pengetahuan Vaksin Universiti Oxford, imuniti kawanan (kawanan kekebalan) adalah keadaan di mana sekumpulan besar orang mengalami kekebalan terhadap penyakit.

Apabila cukup banyak orang dalam komuniti yang kebal terhadap penyakit, virus akan menyebar kerana tidak banyak orang yang dapat dijangkiti.

Contohnya, apabila seseorang yang menderita campak dikelilingi oleh orang yang telah divaksin dan kebal terhadap campak, sukar bagi penyakit ini untuk merebak kepada orang lain. Kemudian orang yang kebal ini menjadi semacam benteng.

Dengan cara itu ia akan cepat hilang kerana virus tidak mudah ditularkan kepada kumpulan yang rentan (atau tidak kebal).

Kesan Coronavirus COVID-19 pada Orang Tua, Wanita Hamil dan Kanak-kanak

Kekebalan kawanan, atau kekebalan kawanan, atau perlindungan kawanan memberi perlindungan kepada orang yang rentan seperti bayi baru lahir, orang tua, dan mereka yang terlalu sakit untuk diberi vaksin, ”tulis University of Oxford. .

Namun, kekebalan kawanan tidak melindungi terhadap semua jenis penyakit berjangkit yang dapat divaksin.

Contohnya, tetanus disebabkan oleh bakteria di persekitaran dan bukan dari orang ke orang. Jadi, tidak kira berapa banyak orang yang diberi vaksin atau kebal terhadap tetanus, ia tidak akan melindungi seseorang yang mudah dijangkiti.

Dalam konsep kekebalan kawanan ini, tidak penting bagaimana mereka kebal terhadap virus, sama ada kerana vaksinasi atau kerana mereka telah dijangkiti.

Kekebalan kawanan biasanya dicapai melalui vaksinasi dan bukannya melalui penyebaran atau membiarkan sebilangan besar orang dijangkiti dan kemudian disembuhkan.

Mengapa imuniti kawanan tidak diperlukan?

Sekiranya tidak ada vaksin, ini bermaksud membentuk imuniti kawanan apa yang dikatakan oleh Inggeris dan Belanda adalah membiarkan kebanyakan orang dijangkiti.

Idea ini ditentang oleh banyak pakar. Mereka memberi amaran bahawa membenarkan COVID-19 merebak di kalangan masyarakat yang lebih muda dan lebih sihat adalah cara berbahaya untuk membina kekebalan.

Sebilangan pakar menjelaskan mengapa imuniti kawanan tidak dapat melawan penyebaran jangkitan COVID-19 dan tidak perlu dilakukan.

Di sebalik kemunculan pembentukan imuniti kumpulan ini adalah meminimumkan penyebaran COVID-19 seperti gelombang selesema Sepanyol pada tahun 1918.

Senario imuniti kawanan yang dianggap berjaya adalah apabila populasi kawanan dijangkiti, pulih, dan berjaya membentuk kekebalan. Menjadikan mereka tahan terhadap jangkitan kuman.

Menurut Sir Patrick Vallance, untuk membentuk imuniti kawanan seperti ini di UK, virus COVID-19 perlu merebak ke sekitar 60 peratus penduduk UK.

Pengiraan berikut dilaporkan: Vox.

Sebanyak 66 juta orang tinggal di England, Scotland, Wales dan Ireland Utara. Dengan strategi imuniti kawanan Ini bermaksud bahawa COVID-19 mesti dibenarkan menjangkiti sekitar 40 juta orang.

Memandangkan kurangnya akses ke rawatan perubatan dan faktor lain, angka kematian akibat kekebalan kumpulan adalah antara 300,000 hingga 1 juta.

Ini menyebabkan lebih dari 200 saintis dan profesional perubatan menentang strategi kekebalan kawanan dalam surat terbuka.

Pakar berpendapat bahawa kekebalan kawanan bukanlah pilihan yang sesuai. "Ini akan meningkatkan tahap tekanan dan tentunya membahayakan banyak nyawa," para pakar menulis dalam surat itu.

Sebaliknya, mereka meminta langkah-langkah jarak fizikal yang lebih ketat dan serius daripada yang disarankan oleh pemerintah sekarang.

"Dengan melaksanakan langkah-langkah penjarakan Sosial, penyebaran dapat diperlahankan, dan ribuan nyawa dapat dihindarkan. Langkah-langkah tambahan dan lebih ketat mesti diambil segera, kerana sudah menyebar di negara-negara di seluruh dunia. " mereka berkata.

Lawan COVID-19 bersama!

Ikuti maklumat dan kisah terkini mengenai pejuang COVID-19 di sekitar kita. Jom sertai komuniti sekarang!

‌ ‌