Kesihatan pernafasan

Bronkitis Kronik: Gejala, Punca, Rawatan •

Bronkitis adalah gangguan pernafasan yang agak biasa, terutama pada orang yang merokok secara aktif. Nah, tahukah anda bahawa bronkitis terbahagi kepada 2 jenis, iaitu akut dan kronik? Artikel ini akan memberi tumpuan kepada perkara yang perlu anda ketahui mengenai bronkitis kronik, dari gejala, sebab dan rawatannya.

Apa itu bronkitis kronik?

Bronkitis kronik adalah keradangan dan pembengkakan yang mempengaruhi saluran udara atau saluran bronkus untuk jangka masa yang agak lama. Apabila saluran bronkus meradang, penghidapnya akan mengalami batuk lebih kerap disertai dengan kahak berwarna.

Bronkitis adalah keadaan yang tergolong dalam penyakit paru obstruktif kronik atau COPD. Terdapat 2 jenis bronkitis utama, iaitu akut dan kronik.

Pada jenis bronkitis akut, keradangan hanya berlangsung beberapa minggu dan hilang dengan sendirinya. Bronkitis akut juga biasanya bermula dengan jangkitan pernafasan atau selesema.

Sementara itu, bronkitis kronik boleh berterusan dalam bentuk kahak batuk yang berlangsung sekurang-kurangnya 3 bulan dalam 1 tahun, selama 2 tahun berturut-turut. Dengan kata lain, dalam satu tahun, bronkitis boleh berlaku berulang kali selama berbulan-bulan.

Berbeza dengan jenis akut, yang muncul secara tiba-tiba, jenis kronik biasanya merupakan akibat dari keadaan perubatan yang telah wujud selama bertahun-tahun.

Ramai orang dengan bronkitis kronik akhirnya akan menghidap penyakit paru-paru jenis lain, iaitu emfisema. Kedua-dua penyakit ini dikelaskan sebagai COPD.

Seberapa biasa keadaan ini?

mengikut StatPearls, kejadian bronkitis kronik dianggarkan berlaku pada sebanyak 74% pesakit yang didiagnosis dengan COPD.

Penyakit ini paling kerap dijumpai pada pesakit lelaki. Tambahan, salah satu faktor risiko terbesar untuk penyakit ini adalah merokok aktif.

Di samping itu, orang yang sering terdedah kepada pencemaran udara, gas toksik, dan bahan kimia di tempat kerja juga lebih cenderung untuk mengembangkan bronkitis.

Bronkitis dapat diatasi dengan mengurangkan faktor risiko. Bincangkan dengan doktor anda untuk maklumat lebih lanjut.

Apakah tanda dan gejala bronkitis kronik?

Sebilangan besar gejala COPD, termasuk bronkitis kronik, memerlukan masa yang lama untuk muncul. Itulah sebabnya mengapa tidak ramai orang menyedari gejala bronkitis kronik.

Keradangan dan kerengsaan jangka panjang saluran bronkus boleh menyebabkan pesakit batuk lebih kerap dan merasa lebih berat. Di samping itu, batuk akibat bronkitis kronik akan disertai dengan kahak kuning, hijau, atau putih.

Lama kelamaan, jumlah kahak akan meningkat seiring dengan keradangan yang lebih teruk pada saluran bronkus. Kahak berpotensi terkumpul dan menyekat saluran udara, menyebabkan kesukaran bernafas.

Sesak nafas yang dialami pesakit juga boleh disertai dengan mengi, terutama ketika melakukan aktiviti fizikal.

Berikut adalah gejala tambahan yang menyertai bronkitis kronik.

  • Keletihan
  • Demam
  • Menggigil badan
  • Dada terasa tidak selesa
  • Sinus atau hidung tersumbat
  • Nafas berbau

Bilakah saya perlu berjumpa doktor?

Ramai orang tidak menyedari bahawa mereka menghidap bronkitis dan berpendapat bahawa batuk yang mereka alami hanyalah akibat dari merokok biasa. Sebenarnya, berjumpa doktor setelah mengalami simptom sekecil mungkin adalah sangat penting untuk mengetahui sama ada anda menghidap bronkitis atau tidak.

Sebabnya adalah kerana rawatan bronkitis yang lewat mempunyai risiko memperburuk kerosakan paru-paru, yang seterusnya menyebabkan masalah pernafasan dan kegagalan organ lain.

Segera berjumpa doktor sekiranya anda mengalami batuk seperti berikut.

  • berlangsung lebih dari 3 minggu,
  • mengganggu tidur anda,
  • disertai demam melebihi 38 ° C,
  • kahak berwarna atau berdarah, atau
  • disertai dengan mengi atau sesak nafas.

Sekiranya terdapat gejala bronkitis lain yang tidak disenaraikan di atas, berbincanglah dengan doktor anda mengenainya.

Apa yang menyebabkan bronkitis kronik?

Bronkitis kronik berlaku apabila dinding saluran udara atau bronkus berulang kali jengkel, malah meradang. Kerengsaan dan keradangan berulang boleh merosakkan saluran udara. Akibatnya, dinding saluran udara akan menghasilkan lebih banyak lendir, alias kahak.

Sputum yang terkumpul terlalu banyak akan menyukarkan udara bergerak ke dan dari paru-paru. Nafas juga akan terganggu seiring dengan perkembangan penyakit ini.

Keradangan juga berisiko merosakkan silia, yang merupakan tisu kecil rambut halus yang mencegah kuman dan perengsa lain memasuki saluran udara. Sekiranya silia tidak dapat berfungsi dengan optimum, saluran udara dapat menjadi tempat pembiakan bakteria dan virus, membuat pesakit lebih mudah terkena jangkitan.

Lebih daripada 90% kes bronkitis kronik disebabkan oleh kebiasaan atau sejarah merokok aktif. Kerana, kandungan asap rokok dapat mengurangkan prestasi silia untuk sementara waktu. Semakin banyak anda merokok, semakin banyak kerosakan pada silia.

Bukan hanya tabiat merokok yang aktif, perokok pasif juga berisiko terkena penyakit ini dari masa ke masa. Selain asap rokok, penyebab lain bronkitis kronik yang dijumpai adalah pendedahan jangka panjang terhadap pencemaran, asap, gas toksik, dan habuk.

Seseorang yang mempunyai jangkitan paru-paru berulang juga boleh mendapat bronkitis kerana penurunan fungsi paru-paru.

Apa yang meningkatkan risiko saya untuk bronkitis kronik?

Setiap orang boleh mendapat bronkitis. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko seseorang terkena penyakit ini.

Mempunyai satu atau lebih faktor risiko di bawah ini tidak bermakna anda pasti akan mendapat penyakit ini. Faktor risiko hanyalah beberapa keadaan perubatan atau faktor luaran lain yang dapat meningkatkan peluang anda mendapat penyakit.

Berikut adalah beberapa faktor risiko bronkitis kronik:

1. Pendedahan kepada asap rokok

Orang yang aktif merokok, terutamanya mereka yang sudah lama terbiasa, berisiko tinggi terkena bronkitis.

Bukan hanya perokok aktif, perokok pasif yang hidup dengan atau sering menyedut asap rokok orang lain juga lebih mudah diserang penyakit ini.

2. Sistem ketahanan badan semakin merosot

Sebilangan orang mempunyai sistem imun yang lemah kerana penyakit akut yang lain, seperti selesema, jangkitan, atau penyakit kronik lain yang mempengaruhi sistem imun.

Kanak-kanak dan bayi dengan sistem imun yang belum matang juga lebih rentan terhadap jangkitan, meningkatkan risiko terkena bronkitis.

3. Pendedahan kepada perengsa dalam jangka masa panjang

Bekerja di tempat dengan udara yang tercemar dengan bahan kimia, gas toksik, atau zarah asing yang lain dapat meningkatkan risiko terkena radang saluran pernafasan.

Sekiranya anda bekerja di tempat berisiko tinggi seperti ini, kemungkinan anda mendapat bronkitis akan meningkat.

4. Refluks atau peningkatan asid perut

Seseorang yang sering mengalami peningkatan asid perut berulang kali berisiko mengalami kerengsaan di kerongkongnya.

Akibatnya, saluran udara di dalam badan juga lebih rentan terhadap penyakit pernafasan, termasuk bronkitis.

Apakah komplikasi bronkitis kronik?

Seseorang dengan bronkitis kronik lebih mudah terdedah kepada komplikasi jangkitan paru-paru daripada orang yang sihat.

Salah satu jenis jangkitan paru-paru yang paling biasa dijumpai pada orang dengan bronkitis jangka panjang adalah radang paru-paru.

Pneumonia berlaku apabila jangkitan telah merebak lebih jauh ke dalam paru-paru sehingga kantung udara di paru-paru dipenuhi dengan cairan.

Itulah sebabnya pesakit dengan bronkitis kronik dianjurkan untuk mendapatkan vaksinasi pneumonia untuk melindungi paru-paru dari risiko jangkitan yang lebih teruk.

Diagnosis dan rawatan

Maklumat yang dijelaskan bukanlah pengganti nasihat perubatan. SELALU berjumpa doktor.

Untuk mengetahui sama ada anda benar-benar menghidap bronkitis kronik, doktor akan melakukan beberapa siri pemeriksaan.

Berikut adalah beberapa ujian biasa yang dilakukan untuk mendapatkan diagnosis yang tepat.

  • X-Ray dada: ujian ini akan membantu mengetahui sama ada anda menghidap bronkitis atau radang paru-paru.
  • Ujian sputum: dengan ujian ini, doktor dapat menentukan kahak yang dihasilkan ketika batuk adalah bronkitis atau batuk rejan (pertusis).
  • Ujian fungsi paru-paru: pemeriksaan ini dilakukan untuk mengukur fungsi paru-paru, seperti aliran udara dan isipadu udara di paru-paru.

Bagaimana merawat bronkitis kronik?

Rawatan bronkitis kronik bergantung kepada keparahan dan gejala penyakit. Kadang kala, anda memerlukan lebih daripada 1 jenis rawatan.

Untuk membantu meredakan gejala gangguan pernafasan, doktor akan menetapkan ubat bronkodilator dalam bentuk inhaler. Di samping itu, anda mungkin juga mendapat preskripsi untuk relaksan otot pernafasan, seperti theophylline. Ubat ini diberikan untuk bronkitis dengan gejala sesak nafas yang teruk.

Sekiranya gejala batuk adalah aktiviti yang sangat mengganggu, malah mempengaruhi tidur, anda boleh minum ubat penahan batuk sebelum tidur seperti yang disyorkan oleh doktor anda.

Apa ubat rumah yang boleh dilakukan untuk merawat penyakit ini?

Untuk memastikan anda dapat hidup dengan lebih baik dengan bronkitis kronik, anda boleh mencuba langkah-langkah berikut:

  • Elakkan perengsa paru-paru, terutamanya asap rokok. Segera berhenti merokok untuk menjaga kesihatan paru-paru. Semasa melakukan aktiviti di luar rumah atau di tempat kerja berisiko tinggi, selalu memakai topeng.
  • pasang pelembap di rumah. Udara rumah yang panas dan lembap dapat membantu membersihkan saluran udara dan melonggarkan kahak.
  • Anda juga boleh mencuba melakukan senaman yang disyorkan untuk bronkitis. Ini penting untuk meningkatkan keupayaan paru-paru dan mengawal gejala penyakit.

Sekiranya anda mempunyai sebarang pertanyaan, berjumpa dengan doktor anda untuk mengetahui penyelesaian terbaik untuk anda.