Gangguan Darah

Gejala Hemofilia yang Perlu Anda Perhatikan |

Hemofilia adalah gangguan pembekuan darah yang menyukarkan pembekuan darah ketika berlaku pendarahan. Oleh itu, orang yang menderita hemofilia biasanya berdarah lebih lama daripada orang biasa. Selain pendarahan yang lebih lama, terdapat tanda-tanda dan gejala lain yang menunjukkan seseorang mempunyai hemofilia. Ada apa-apa?

Tanda dan gejala hemofilia yang paling biasa

Penyakit ini disebabkan oleh mutasi genetik yang mempengaruhi faktor pembekuan darah, atau protein yang berperanan dalam proses pembekuan darah.

Sebilangan besar kes hemofilia diwarisi dari ibu bapa yang juga mempunyai mutasi genetik. Penyakit ini juga dapat muncul tanpa adanya keturunan, walaupun kes kejadiannya sangat jarang terjadi.

Berikut adalah tanda-tanda dan gejala hemofilia yang biasa dijumpai pada penghidap:

1. Mimisan

Mimisan atau pendarahan dari hidung adalah salah satu gejala hemofilia yang paling biasa. Keadaan ini dikenali sebagai epistaksis dalam dunia perubatan.

Pada pandangan pertama, mimisan adalah keadaan yang tidak berbahaya pada orang normal. Walau bagaimanapun, mimisan boleh menjadi keadaan maut pada orang yang menderita hemofilia. Sebabnya ialah mimisan pada hemofilia akan bertahan lebih lama dan sukar dihentikan.

Menurut National Hemophilia Foundation, keadaan ini disebabkan oleh pecahnya saluran darah pada membran mukus di rongga hidung. Pendarahan boleh berlaku disebabkan oleh beberapa perkara, seperti menggosok hidung terlalu keras, udara yang terlalu kering atau panas, jangkitan, dan juga alahan.

2. Gusi berdarah

Gejala lain yang juga sering dijumpai pada penderita hemofilia adalah gusi berdarah. Pendarahan yang berlaku pada gusi biasanya disebabkan oleh penumpukan plak pada gigi.

Plak adalah penumpukan bakteria yang tersisa dari makanan. Sekiranya dibiarkan, plak yang terbentuk di sekitar gigi dan gusi boleh mengeras menjadi tartar dan menyebabkan gusi menjadi radang. Ini memudahkan gusi berdarah.

Oleh itu, penting bagi hemofilia untuk menjaga kebersihan mulut dan gigi secara berkala. Ini boleh dilakukan dengan menggosok gigi 2 kali sehari dan menggunakan benang gigi atau benang gigi. Selain itu, penghidap hemofilia juga mesti berjumpa dengan doktor gigi untuk memastikan kesihatan mulut dan gigi.

3. Lebam

Tanda dan gejala hemofilia lain adalah lebam. Terdapat 2 jenis lebam yang biasanya timbul. Pertama, terletak berhampiran permukaan kulit, atau juga dikenali sebagai lebam dangkal. Kedua, lebam yang terletak lebih dalam dan disertai dengan benjolan, iaitu hematoma.

Orang yang menderita hemofilia biasanya lebih mudah mengalami lebam di beberapa bahagian badan mereka. Keadaan ini boleh berlaku walaupun sedikit kesannya. Dalam beberapa kes, lebam bahkan boleh muncul tanpa sebab yang pasti.

Lebam yang tidak dapat dijelaskan biasanya disebabkan oleh pendarahan dalaman atau dalaman, terutama pada sendi atau otot. Keadaan ini dikenali sebagai pendarahan spontan.

4. Sakit sendi

Kesakitan atau kelembutan pada sendi juga merupakan gejala hemofilia yang agak biasa. Orang yang mempunyai hemofilia dapat mengalami pendarahan pada sendi setelah lebam, kecederaan, atau bahkan tidak menyebabkan sama sekali.

Sendi adalah bahagian yang menghubungkan 2 tulang. Biasanya, sendi menjadi radang atau rosak di sinovium dan tulang rawan. Gejala boleh merangkumi kehangatan, bengkak, kesemutan, kaku sendi, dan kesukaran bergerak.

Sekiranya tidak dirawat, sakit sendi boleh menyebabkan komplikasi hemofilia yang serius, seperti sinovitis (keradangan sinovium).

5. Pendarahan pada otot

Sama seperti pendarahan pada sendi, pendarahan ke otot pada hemofilia juga menyebabkan gejala seperti bengkak, sakit, sukar bergerak bebas, dan mati rasa.

Pendarahan pada otot biasanya berlaku di bahagian tubuh tertentu, seperti lengan, paha depan dan belakang, otot belakang, otot punggung, otot pangkal paha, dan otot di betis.

6. Darah muncul di dalam air kencing atau tinja

Pendarahan juga dapat terjadi pada sistem pencernaan pada penderita hemofilia, sehingga darah dapat keluar melalui air kencing atau tinja. Menurut jurnal itu Pediatrik KlinikalMasalah pencernaan yang boleh menyebabkan pendarahan adalah ulser perut dan jangkitan bakteria H. pylori.

Ciri dan gejala hemofilia berdasarkan keparahan penyakit

Tidak semua gejala yang disebutkan di atas muncul pada semua hemofilia. Biasanya, gejala yang timbul juga bergantung kepada keparahan penyakit. Inilah penjelasannya:

1. Hemofilia ringan

Orang dengan hemofilia ringan biasanya mempunyai sejumlah faktor pembekuan darah di dalam badan mereka sebanyak 5-50% dari jumlah normal. Dalam kes ini, pesakit mungkin tidak mengalami gejala selama beberapa tahun.

Namun, pendarahan akan berlaku ketika ada kecederaan, setelah prosedur pembedahan, atau ketika gigi diekstraksi. Keadaan ini akan menyebabkan pendarahan yang berlangsung lebih lama daripada biasa.

2. Hemofilia sederhana

Jumlah faktor pembekuan darah pada hemofilia normal adalah 1% hingga 5% orang normal. Dalam keadaan ini, pesakit mungkin mengalami lebam lebih kerap.

Selain itu, terdapat juga gejala pendarahan dalaman, terutama pada sendi. Bahagian badan yang biasanya terkena adalah pergelangan kaki, lutut dan siku.

3. Hemofilia yang teruk

Hemofilia yang teruk berlaku apabila pesakit hanya mempunyai faktor pembekuan darah di bawah 1% dari jumlah normal. Pendarahan pada sendi mungkin lebih teruk. Selain itu, pendarahan spontan yang memicu mimisan, gusi berdarah, dan pendarahan pada otot akan muncul lebih kerap tanpa sebab.

Bilakah saya harus berjumpa doktor apabila gejala hemofilia muncul?

Dapatkan rawatan perubatan segera sekiranya anda mengalami gejala di atas, atau tanda-tanda berikut muncul:

  • Kehadiran pendarahan di otak, seperti sakit kepala yang teruk, muntah, penurunan kesedaran, dan kelumpuhan di beberapa bahagian wajah
  • Kemalangan atau kecederaan yang menyebabkan pendarahan tidak akan berhenti
  • Bengkak pada sendi yang terasa hangat ketika disentuh

Secara amnya, doktor akan menjalankan proses mendiagnosis atau memeriksa hemofilia dengan mengetahui adanya faktor keturunan dari ibu bapa. Biasanya penyakit ini telah diketahui sejak tempoh kehamilan atau tahun pertama ketika bayi baru lahir.

Kaedah lain untuk mengetahui sama ada seseorang mempunyai hemofilia adalah dengan melakukan ujian darah. Dalam beberapa jenis hemofilia, gejala hemofilia dapat muncul pada usia tertentu dan tidak diwarisi dari orang tua.