Gangguan Darah

4 Ujian Biasa Dilakukan untuk Mendiagnosis Anemia

Indonesia adalah salah satu negara dengan jumlah penderita anemia yang tinggi. Malangnya, sebilangan orang kadang-kadang merasa bingung tentang apa yang harus dikunjungi doktor. Sebenarnya, berjumpa doktor yang tepat dan menjalani pemeriksaan untuk menentukan diagnosis akan membantu anda meredakan gejala anemia dan mendapatkan rawatan yang lebih sesuai.

Doktor apa yang harus anda kunjungi jika anda mengalami anemia?

Ramai orang tidak faham ke mana harus pergi mendapatkan rawatan ketika mengalami anemia. Sebilangan orang akan memilih untuk pergi terus ke pakar untuk menyelesaikan masalah tersebut.

Untuk gejala awal anemia yang cenderung ringan, pergi ke doktor umum sudah cukup untuk berunding mengenai aduan yang anda alami. Dari sana, doktor akan memeriksa sejarah perubatan, pemeriksaan fizikal, dan ujian darah anda untuk membuat diagnosis anemia.

Sekiranya gejala anda tidak bertambah baik setelah dirawat kerana anemia, doktor am anda boleh merujuk anda ke pakar hematologi. Seorang pakar hematologi meneroka cabang sains yang berkaitan dengan komponen darah dan masalahnya.

Tujuannya adalah untuk mencari diagnosis anemia yang lebih spesifik atau keadaan lain yang menyebabkan gejala anda berlanjutan atau bertambah buruk.

Ujian apa yang dilakukan untuk mendiagnosis anemia?

Anemia terbahagi kepada beberapa jenis dengan pelbagai sebab. Keadaan ini juga boleh menjadi gejala penyakit lain yang lebih teruk. Itulah sebabnya doktor mesti sangat berhati-hati dan berhati-hati ketika membuat diagnosis anemia.

Anda boleh memainkan peranan aktif dengan menjelaskan secara terperinci mengenai gejala, sejarah perubatan keluarga, diet, dan ubat-ubatan yang anda ambil. Pengumpulan maklumat ini dapat membantu doktor anda menentukan jenis anemia yang anda miliki.

Terdapat beberapa pemeriksaan, baik yang utama dan yang menyokong, untuk menentukan diagnosis anemia, iaitu:

1. Selesaikan ujian kiraan darah

Penyelidikan pertama untuk mendiagnosis anemia adalah ujian kiraan darah lengkap. Uji kiraan darah lengkap atau kiraan darah lengkap (PJK) Ujian ini dilakukan untuk mengetahui bilangan, ukuran, isipadu, dan jumlah hemoglobin dalam sel darah merah. Untuk mendiagnosis anemia, doktor anda mungkin memeriksa tahap sel darah merah dalam darah anda (hematokrit) dan hemoglobin.

Dipetik dari Mayo Clinic, nilai hematokrit normal pada orang dewasa berbeza antara 40-52% untuk lelaki dan 35-47% untuk wanita. Sementara itu, nilai normal hemoglobin pada orang dewasa ialah 14-18 gram / dL untuk lelaki dan 12-16 gram / dL untuk wanita.

Diagnosis anemia biasanya ditunjukkan oleh hasil ujian kiraan darah lengkap berikut:

  • Hemoglobin rendah
  • Hematokrit rendah
  • Indeks sel darah merah, termasuk jumlah purata sel hidup, hemoglobin sel hidup rata-rata, dan kepekatan hemoglobin sel hidup rata-rata. Data ini berguna untuk mengetahui ukuran sel darah merah dan jumlah dan kepekatan hemoglobin sel darah merah dalam darah seseorang pada masa itu.

2. Pembuangan darah dan pembezaan

Sekiranya keputusan ujian darah lengkap menunjukkan anemia, doktor akan melakukan ujian lebih lanjut dengan smear darah atau pembezaan, yang mengira sel darah merah dengan lebih terperinci. Hasil ujian ini dapat memberikan maklumat tambahan untuk diagnosis anemia, seperti bentuk sel darah merah dan adanya sel yang tidak normal, yang dapat membantu mendiagnosis dan membezakan jenis anemia.

3. Kira retikulosit

Ujian ini berguna untuk menentukan bilangan sel darah merah muda atau belum matang dalam darah anda. Ini juga membantu menentukan diagnosis anemia spesifik berdasarkan jenis yang anda miliki.

4. Penyiasatan anemia lain

Sekiranya doktor sudah mengetahui penyebab anemia, anda mungkin diminta untuk melakukan ujian lain sebagai sokongan untuk menentukan penyebabnya.

Contohnya, untuk anemia aplastik. Anda mungkin diminta untuk melakukan ujian darah dan biopsi sumsum tulang. Sebabnya, anemia aplastik mungkin berlaku kerana sistem kekebalan tubuh secara salah mengakui sumsum tulang sebagai ancaman.

Orang dengan anemia aplastik mempunyai bilangan sel darah yang lebih rendah di sumsumnya.

Setelah mengetahui jenis anemia dan penyebabnya, anda boleh membincangkan rawatan anemia yang sesuai dengan doktor anda. Rawatan anemia bertujuan untuk merawat gejala, mencegah anemia kambuh, dan mengurangi risiko komplikasi yang timbul akibat anemia yang tidak dirawat.