Kesihatan mental

Memahami Mengapa Orang Sengaja Menyakitkan Diri •

Walaupun bunuh diri telah dilaporkan secara meluas, kes-kes kecederaan diri tidak banyak mendapat perhatian masyarakat. Bunuh diri adalah akibat langsung dari kematian, kecacatan, atau kecederaan serius. Sementara itu, akibat kecederaan diri atau kecederaan diri biasanya ditutup dan tidak dapat dilihat dengan mata kasar.

Orang yang menyakiti diri sendiri tidak dapat dibezakan dengan orang lain sekilas. Bahkan orang yang anda kenal selama bertahun-tahun mungkin menyembunyikan kebiasaan itu. Tindakan melampau ini diambil dengan pelbagai alasan. Untuk memahami mengapa orang tertentu memilih untuk mencederakan diri sendiri dengan sengaja, pertimbangkan maklumat penting berikut.

Siapa yang terdedah kepada bahaya diri?

Walaupun ada yang boleh memulakan kebiasaan itu, ada beberapa kumpulan yang lebih cenderung kepadanya. Berikut adalah orang yang mempunyai faktor risiko yang cukup tinggi untuk dilakukan kecederaan diri berdasarkan jumlah kes yang dihadapi sehingga kini.

  • gadis remaja
  • Orang yang mempunyai sejarah penderaan fizikal, emosi, dan seksual
  • Orang dengan gangguan tingkah laku seperti alkoholisme, ketagihan dadah, gangguan makan, atau gangguan kompulsif obsesif (OCD)
  • Orang yang sukar mengawal atau menyatakan emosi
  • Orang yang dibesarkan dalam keluarga yang menentang kemarahan
  • Orang yang tidak mempunyai rakan, keluarga, atau saudara yang dipercayai

JUGA BACA: Adakah Anda Orang Agresif Pasif? Ini adalah ciri-ciri

Mengapa seseorang menyakiti diri sendiri?

Biasanya kesnya kecederaan diri berlaku apabila seseorang menghadapi situasi dan perasaan yang sangat sukar dilalui. Walaupun beberapa orang menyedari bahawa tindakan ini berbahaya dan salah, masih banyak yang tidak menyedari bahawa menyakiti diri bukanlah cara terbaik untuk mengurus peristiwa, perasaan, atau kenangan tersimpan. Sebaliknya, mereka berpendapat bahawa kecederaan diri adalah satu-satunya jalan yang boleh ditempuh. Berikut adalah beberapa sebab utama mengapa mereka mempunyai pemikiran sedemikian.

1. Mengalihkan perhatian

Kadang-kadang orang memilih untuk mencederakan diri sendiri kerana ia dapat membantu mereka mengalihkan perhatian dari perkara-perkara yang membebankan atau menyakitkan hati mereka. Apabila dilanda pelbagai masalah dalam hidup, fikiran menjadi sangat kenyang dan bising dengan pelbagai masalah dan perkara yang negatif. Ketika sibuk memotong diri sendiri atau melakukan perkara serupa yang boleh menyebabkan kesakitan atau kecederaan, seseorang dapat mematikan suara yang mengganggu di fikirannya buat sementara waktu. Ini kerana rasa sakit yang dirasakan pada masa itu dapat mengalihkan perhatiannya dari masalah yang dihadapi.

BACA JUGA: 7 Reaksi Psikologi yang Anda Lakukan dalam Situasi Negatif

2. Meredakan tekanan

Apabila menghadapi situasi yang begitu tertekan, setiap orang mempunyai cara yang berbeza untuk melepaskan kegelisahan atau ketegangan itu. Ada yang beralih kepada sukan dan hobi, ada yang bercakap dengan mereka yang paling dekat dengan mereka, tetapi ada juga yang menyakiti diri sendiri. Ini dilakukan agar dia dapat melepaskan kecenderungan agresif dan ganas tanpa menyakiti orang lain, binatang peliharaan, atau merosakkan benda di sekelilingnya.

3. Elakkan kebas

Orang yang mengalami trauma psikologi teruk boleh mati rasa. Kerana peristiwa yang dialami sangat menyakitkan atau memalukan, seseorang mungkin mengalami perpisahan. Perpisahan adalah keadaan di mana anda menghapus ingatan anda terhadap sesuatu peristiwa atau menghapus perasaan yang timbul ketika mengalami peristiwa traumatik. Biasanya ini berlaku di luar kesedaran anda.

Semasa menghilangkan perasaan tentang sesuatu kejadian, misalnya dalam kes rogol, mangsa tidak akan merasa lebih baik. Dia akan merasa kosong, kosong, dan tidak berharga. Dengan menyakiti dirinya sendiri, dia juga akan mengingati rasa sakit yang menyerangnya ketika dia diperkosa. Kesakitan itu mengingatkannya bahawa dia masih hidup dan masih dapat merasakan perkara seperti manusia lain.

4. Menyampaikan perasaan

Selalunya orang yang melakukannya kecederaan diri tidak mahu melukai diri sendiri atau bunuh diri. Namun, mereka mempunyai masalah untuk berkomunikasi. Mereka tidak tahu bagaimana menyampaikan perasaan negatif. Ini mungkin kerana memberitahu orang lain bahawa dia merasa sakit hati membuatnya tampak lemah, mungkin kerana dia tidak pernah benar-benar belajar untuk meluahkan perasaannya sama sekali.

Kadang kala, perasaan negatif ini terlalu kuat untuk dibendung. Akibatnya, orang itu memilih untuk mencederakan diri sendiri sebagai bentuk komunikasi kepada orang lain bahawa dia mengalami masa yang sukar dan dia memerlukan pertolongan. Sama ada hanya mendengar ceritanya atau membantunya menyelesaikan masalah. Biasanya dia dengan sengaja akan memberi isyarat atau petunjuk kepada mereka yang terdekat dengannya bahawa dia melakukan perbuatan berbahaya ini. Contohnya, membiarkan darah memercik di bilik untuk memberitahu ibu bapanya bahawa dia menyakiti dirinya sendiri.

BACA JUGA: Punca Utama Seseorang Mahu Bunuh Diri

5. Hukum diri

Mangsa keganasan, sama ada emosi, fizikal, atau seksual, sering disalahkan dan direndahkan. Tanpa sedar, mereka juga merasa rendah diri dan pantas disalahkan. Dalam fikirannya, setiap kali dia melakukan kesalahan, dia juga harus dihukum, walaupun pelaku keganasan tidak mengetahui kesalahannya. Sebagai bentuk hukuman, beberapa orang akan menyakiti diri sendiri dengan sengaja tidak makan, memukul kepala, atau memotong diri mereka sendiri.

BACA JUGA: 8 Trauma Fizikal dan Mental Kerana Kekerasan Seksual

6. Mencari kepuasan

Sama seperti orang yang ketagihan alkohol, rokok, atau dadah, mereka yang sering mencederakan diri melakukannya dengan tujuan memuaskan. Sebilangan orang merasa gembira dan teruja setelah melihat darah mereka sendiri atau merasakan sensasi fizikal yang sangat kuat. Pandangan yang salah ini boleh menyebabkan ketagihan.

Di mana saya boleh mendapatkan bantuan?

Sekiranya anda mempunyai kecenderungan atau pernah menyakiti diri sendiri, segera beritahu orang terdekat yang boleh anda percayai. Sekiranya keadaan anda tidak bertambah baik, anda boleh berjumpa dengan ahli psikologi atau psikiatri yang akan membantu anda mengawal tabiat tersebut. Apabila pemikiran timbul untuk dilakukan kecederaan diri, segera hubungi perkhidmatan hotline rasmi dari Kementerian Kesihatan Indonesia di talian 500-454. Sekiranya anda atau orang yang dekat dengan anda cedera kerana kecederaan diri, segera hubungi perkhidmatan kecemasan di 118 atau pergi ke pusat kesihatan terdekat.

JUGA BACA: Senarai Nombor Telefon Kecemasan yang Perlu Anda Catat