Keibubapaan

Pada usia berapa baik anak disunat? Adakah dibenarkan berkhatan sebagai bayi?

Di Indonesia, jika ada pertanyaan, "Kapan waktu yang tepat untuk anak disunat?", Sebagian besar jawabannya adalah semasa cuti sekolah. Sebenarnya, menurut aspek perubatan dan psikologi, sekolah (sekolah rendah atau sekolah rendah) tidak semestinya waktu yang tepat untuk melakukan solat sunat. Lalu, berapa umur yang disarankan untuk berkhatan? Mari lihat perbincangan di bawah.

Apa yang dimaksudkan dengan sunat?

Sunat, sunat, atau sunat, adalah tindakan yang memotong hujung atau menghilangkan bahagian kulit kepala zakar lelaki. Kanak-kanak disunat atau tidak, umumnya ia adalah tradisi yang dipengaruhi oleh kepercayaan agama dan budaya anak-anak itu sendiri. Biasanya prosedur berkhatan dilakukan di hospital, klinik, penyembuh tradisional tempatan atau khatan sunat di kawasan tempat anda tinggal.

Pada tahun 1999 Persatuan Perubatan Amerika meneliti sebab-sebab ibu bapa melakukan sunat anak, dan hasilnya memang dipengaruhi oleh tradisi agama dan budaya. Semasa ditinjau pada tahun 2001, sekitar 23.5% ibu bapa yang menyunat anak-anak mereka telah berubah atas alasan kesihatan.

Berapakah usia yang harus disunat oleh kanak-kanak?

Menurut Pusat Perubatan Integral di London, waktu yang tepat untuk seorang lelaki untuk bersunat adalah antara 7-14 hari. Begitu juga dengan beberapa agama dan budaya yang melaksanakan perintah sunat sebagai kewajiban, misalnya dalam Islam, yang menganjurkan sunat dari usia 1 minggu.

Apakah sebab-sebab yang membuat pakar perubatan mengesyorkan agar anak-anak disunat pada masa bayi? Sebilangan pakar mengatakan, pada bayi baru lahir sekitar usia satu minggu, darah yang keluar semasa proses berkhatan masih sedikit. Di samping itu, semasa masih bayi, pembentukan sel dan tisu berkembang pesat. Lagipun, rasa sakit yang dirasakan tidak terlalu berat. Pada masa bayi, risiko trauma oleh proses berkhatan juga tidak akan mempengaruhi masa depan anak.

Sebenarnya, berkhatan boleh dilakukan pada bila-bila masa bergantung kepada kesediaan ibu bapa dan anak-anak. Namun, ada beberapa risiko yang mungkin dialami anak jika dia disunat pada usia yang lebih tua, seperti perlunya beberapa jahitan pada kulit zakar dan risiko pendarahan semasa berkhatan.

Tidak semua kanak-kanak boleh disunat sebagai bayi

Sunat seorang budak lelaki ketika dia masih bayi tidak dapat dilakukan dengan segera. Keadaan bayi mesti sihat, dan keadaan organ vitalnya mesti berada dalam keadaan stabil.

Biasanya doktor jarang melakukan khitan untuk bayi di bawah lima tahun atas sebab perubatan. Namun, jika terdapat keadaan tertentu seperti jangkitan kelenjar, phimosis, atau terdapat jaringan parut pada kulup zakar bayi, maka bayi disarankan untuk melakukan sunat.

Apakah faedah kesihatan berkhatan lelaki?

Walaupun proses berkhatan itu menyakitkan dan mendebarkan, sebenarnya sunat mempunyai banyak faedah. Salah satunya adalah untuk mengurangkan kejadian jangkitan saluran kencing (UTI) pada lelaki. Sebenarnya, kanak-kanak yang tidak bersunat 10 kali lebih mudah terkena jangkitan saluran kencing daripada kanak-kanak yang disunat.

Manfaat berkhatan juga mempengaruhi masa dewasa kemudian, yang selanjutnya mengurangkan risiko barah zakar, walaupun penyakit ini sebenarnya jarang terjadi pada mereka yang berkhatan atau tidak. Beberapa kajian juga menunjukkan bahawa sunat berpengaruh terhadap ketahanan terhadap penyakit kelamin seperti HIV / AIDS.

Anak-anak yang bersunat juga bebas dari masalah zakar, seperti keradangan, jangkitan, atau kerengsaan yang sering terjadi pada anak-anak yang tidak bersunat. Sunat juga merupakan salah satu proses yang lebih mudah untuk menjaga kebersihan zakar, walaupun anak-anak yang tidak bersunat juga dapat mempelajari cara membersihkan kulup di bawah zakar ketika mereka dewasa.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌