Pemakanan

7 Bahaya Diet Keto Yang Perlu Anda Perhatikan Sebelum Mencubanya

Diet ketogenik atau diet keto adalah pola makan di mana anda sangat mengehadkan pengambilan karbohidrat anda. Sebaliknya, tingkatkan pengambilan protein dan lemak. Walaupun banyak yang mengatakan bahawa diet ketogenik cukup berkesan untuk menurunkan berat badan, anda harus terlebih dahulu mengetahui bahaya diet ini. Lalu, apa bahaya diet keto yang harus diperhatikan?

Pelbagai bahaya diet keto yang mungkin berlaku

Sebenarnya diet ketogenik khusus untuk orang yang mengalami gangguan epilepsi. Orang yang mengalami masalah ini sukar mencerna karbohidrat di dalam badan, jadi pengambilannya sangat terhad.

Tetapi sekarang diet ketogenik telah diadopsi sebagai diet untuk menurunkan berat badan. Ya, sekatan karbohidrat cukup ketat, jadi anda harus makan lebih banyak protein dan lemak daripada biasa. Sebenarnya, pengambilan karbohidrat yang dibenarkan dalam prinsip diet ini tidak kurang daripada 30 peratus daripada jumlah kalori harian.

Sudah tentu, mengamalkan diet ketogenik boleh mengganggu fungsi pencernaan dan tubuh, malah boleh menyebabkan pelbagai masalah kesihatan. Berikut adalah bahaya diet keto yang harus anda ketahui.

1. Menurunkan berat badan dengan cepat

Pada dasarnya, orang yang menjalani diet keto benar-benar ingin menurunkan berat badan. Sesungguhnya, penurunan berat badan akan berlaku sekiranya anda melakukan diet ini. Sebabnya, karbohidrat yang merupakan sumber tenaga utama sangat sedikit bilangannya dalam badan. Inilah yang membuat anda menurunkan berat badan dari masa ke masa.

Tetapi jangan gembira sekarang. Penurunan berat badan ini bukanlah tanda jika badan anda sihat. Penurunan berat badan ini biasanya tidak bertahan lama dan hanya sementara. Kenapa? Kerana pada awalnya tubuh kehilangan tenaga utamanya dan akhirnya menggunakan lemak sebagai simpanan tenaga.

Sepanjang anda menggunakan diet ketogenik, makanan yang anda makan adalah makanan berprotein dan berlemak. Ya, semakin banyak lemak yang anda makan, semakin banyak timbunan badan. Lama kelamaan, anda akan menambah berat badan semula.

2. Rasa tidak sihat

Dalam beberapa minggu pertama, orang yang menjalani diet keto biasanya akan mengalami gejala seperti selesema. Keadaan ini dipanggil selesema keto dan akan berlangsung selama beberapa hari. Anda mungkin mengalami beberapa gejala, seperti sakit kepala, keletihan, hidung berair, dan loya.

Keadaan ini disebabkan oleh penyesuaian badan kerana kehilangan sumber tenaga utama. Otak juga tidak berfungsi dengan baik kerana tidak mendapat makanannya, iaitu gula. Oleh itu, diet ini akan menyebabkan sakit kepala, keletihan, dan badan berasa tidak sedap.

3. Otot mengecut

Ketika badan berada dalam ketosis, ia membakar lemak untuk tenaga. Tetapi ia juga boleh menyebabkan anda kehilangan tisu lemak dan kehilangan otot. Dipetik dari Women's Health, Victoria Linday, pakar diet di Washington mendedahkan bahawa karbohidrat memainkan peranan penting dalam membina otot.

Sekiranya dibantu dengan protein, proses pemulihan sel otot yang rosak akan berlaku lebih cepat. Melakukan diet keto boleh membuat tisu otot mengecut atau pecah jika anda tidak mendapat cukup kalori.

4. Tahap gula dalam darah turun

Di samping itu, penyesuaian diri dengan diet keto dapat menyebabkan gejala hipoglikemia, yang merupakan masalah kesihatan ketika kadar gula darah berada di bawah batas normal. Hipoglikemia boleh menyebabkan seseorang mengalami kesukaran untuk berkonsentrasi, cepat letih, mengalami degupan jantung yang tidak normal, gangguan tidur, dan mengalami sindrom kegelisahan.

5. Kekejangan di kaki

Satu lagi bahaya diet keto adalah kekejangan kaki. Ini sering dikaitkan dengan dehidrasi dan kekurangan mineral dalam badan, salah satunya adalah natrium. Ketika menjalani diet keto, kadar insulin menjadi sangat rendah sehingga tidak dapat merangsang ginjal untuk menahan natrium. Walaupun ini adalah kegusaran sederhana, kekejangan boleh menjadi sangat menjengkelkan.

6. Gangguan pencernaan

Kesan sampingan yang biasa berlaku kerana diet keto adalah gangguan pencernaan, seperti perut kembung, kerap membuang gas, atau sembelit. Ini berlaku kerana badan tidak mendapat cukup serat dari buah-buahan, biji-bijian, dan sayur-sayuran tertentu. Dalam beberapa kes, terdapat juga cirit-birit.

7. Nafas berbau

Ketika menjalani diet keto, tubuh yang memproses keton (zat yang dihasilkan dari metabolisme lemak) meningkatkan aseton dalam darah, peluh, air kencing, dan juga melalui nafas anda. Terutama ini akan menyebabkan bau mulut.

Oleh itu, jika anda berhasrat untuk menjalani diet ketogenik, anda harus berjumpa doktor dan pakar pemakanan. Ini untuk mengelakkan bahaya diet keto berlaku kepada anda. Dengan cara itu, pasukan perubatan akan mengetahui keadaan yang tepat dan diet yang tepat untuk anda.