Kesihatan Pencernaan

Bagaimana Muntah Berjangkit dan Menular?

Gastroenteritis (muntah) adalah gangguan pencernaan yang menular dan boleh berlaku kepada sesiapa sahaja. Ketahui bagaimana penyakit ini, juga dikenali sebagai selesema perut, dapat disebarkan di bawah.

Bolehkah muntah berjangkit?

Penyebab utama muntah adalah jangkitan, baik dari virus, bakteria, dan parasit. Ketiga-tiganya boleh merebak dari satu orang ke orang lain dalam pelbagai cara. Keadaan ini biasanya dijumpai pada bayi dan kanak-kanak, tetapi orang dewasa juga dapat mengalaminya.

Salah satu penyebab selesema perut yang sangat menular adalah jangkitan virus. Gastroenteritis kerana jangkitan virus, terutama norovirus, mempunyai kadar penyebaran yang tinggi.

Sekiranya seseorang yang dijangkiti menyebarkan virus ini kepada orang lain, terutama anak-anak dan bayi dengan sistem imun yang lemah, risiko terkena gejala selesema perut juga tinggi.

Itulah sebabnya, jumlah kes muntah cukup banyak, terutama di beberapa kawasan di negara-negara membangun dengan tahap kebersihan yang buruk.

Dengan menyedari bagaimana penyakit ini ditularkan, sekurang-kurangnya anda dapat menjalani usaha pencegahan muntah.

Bagaimana muntah berjangkit

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, pelbagai patogen yang menyebabkan muntah dapat disebarkan dari satu orang ke orang lain dengan pelbagai cara. Walau bagaimanapun, selesema perut biasanya disebarkan melalui pengambilan makanan dan minuman yang tercemar.

Selain itu, terdapat beberapa cara penularan lain yang dapat membuat seseorang terserang virus atau bakteria yang menyebabkan selesema perut. Berikut adalah beberapa perkara yang boleh menyebabkan patogen merebak.

1. Penggunaan makanan dan minuman yang tercemar

Salah satu cara muntah dapat ditularkan ialah memakan makanan dan minuman yang tercemar dengan virus atau bakteria yang menyebabkan selesema perut. Apa contohnya?

Menghidap ceroboh di tepi jalan

Salah satu contoh muntah virus atau bakteria yang paling mudah adalah makanan ringan di pinggir jalan.

Anda lihat, makan makanan ringan di tempat yang kebersihannya tidak dijaga kadang-kadang membuat anda tidak dapat menentukan sama ada bahan makanan telah dicuci bersih. Anda juga tidak dapat melihat apakah bahan-bahannya telah diproses dengan peralatan memasak yang bersih.

Apabila sudah dicuci, anda juga tidak pasti 100 peratus, sama ada air yang digunakan adalah air bersih atau kotor. Sebabnya ialah air kotor yang digunakan untuk mencuci dan memproses bahan makanan cenderung mengandungi kuman yang menyebabkan selesema perut.

Contohnya, bakteria Shigella dan parasit Giardia adalah patogen yang hidup di air kotor.

Makanan kurang masak

Bukan hanya itu, muntah juga boleh menular kerana kuman yang menyebabkan selesema perut mungkin terdapat di dalam pinggan yang tidak cukup makan. Contohnya, bakteria E. coli sering dijumpai dalam daging lembu yang tidak dimasak, makanan laut mentah, dan buah-buahan dan sayur-sayuran yang belum dicuci.

Sementara itu, bakteria Staph, Yersinia, dan Salmonella typhi juga sering dijumpai dalam daging mentah dan telur, serta susu yang belum melalui proses pasteurisasi.

Itulah sebabnya makanan ringan di tepi jalan adalah contoh tempat di mana muntah dapat disebarkan. Ini kerana pemprosesan dan memasak dilakukan dengan cepat, jadi anda tidak dapat melihat apakah makanan dimasak atau tidak.

Kebersihan tangan pemproses makanan

Selain proses pemprosesan makanan, kebersihan orang yang memproses bahan juga perlu dipertimbangkan. Sudahkah mereka mencuci tangan dengan sabun atau tidak sebelum mengendalikan makanan.

Sekiranya tidak, kuman yang ada di tangannya boleh berpindah ke makanan dan akhirnya memasuki badan. Ini juga berlaku di rumah apabila anda tidak mencuci tangan setelah membuang air besar dan memasak segera.

Kuman dari tangan boleh beralih ke bahan dan peralatan memasak yang digunakan yang kemudian memasuki badan. Pelbagai kemungkinan ini dapat meningkatkan risiko muntah berjangkit di persekitaran, di luar dan di rumah.

2. Hubungan langsung dengan penghidap

Muntah juga tidak hanya ditularkan melalui makanan dan minuman yang tercemar, tetapi juga melalui kontak langsung dengan penderita. Perkara ini sangat mungkin berlaku sekiranya anda dan penghidapnya tidak menjaga kebersihan diri.

Berikut adalah beberapa contoh hubungan langsung, sama ada secara langsung atau tidak langsung, yang boleh meningkatkan risiko penularan gastroenteritis.

Tidak mencuci tangan setelah menggunakan tandas

Salah satu contoh mengapa hubungan tidak langsung dengan penghidap boleh menyebabkan muntah berjangkit adalah tidak mencuci tangan setelah menggunakan tandas. Pesakit yang tidak mencuci tangan dengan segera setelah membuang air besar di tandas terdedah kepada penularan penyakit ini.

Sebabnya, ketika dia menyentuh objek lain yang mungkin disentuh orang, seperti kenop pintu atau keran air, risiko penularan juga meningkat.

Selesema perut adalah mungkin jika selepas itu anda tidak mencuci tangan dan makan dengan tangan, menjilat jari, atau menggigit kuku. Tabiat ini boleh menjadikan kuman yang menyebabkan muntah bergerak ke dalam badan.

Sekiranya demikian, anda mungkin dapat menyebarkan penyakit ini tanpa menyedarinya setelah terdedah kepada kuman dari penderita sebelumnya, seperti:

  • menyentuh objek lain di sekitar,
  • bersalaman dengan orang lain, atau
  • memberi makan anak-anak.

Virus dan bakteria yang menyebabkan muntah terdapat di permukaan yang mungkin anda sentuh, tidak selalu dari tandas. Tangan adalah medium yang tepat untuk memindahkan virus dan bakteria penyebab penyakit kepada orang lain.

3. Melalui pesakit yang mengalami muntah

Salah satu gejala muntah yang paling biasa dialami oleh penghidap adalah muntah. Cecair itu boleh masuk ke pakaian, lantai, sprei, atau benda lain di sekitarnya.

Bagi anda yang merawat penghidap selesema perut perlu berwaspada. Sebabnya, beberapa virus muntah dapat disebarkan melalui muntah. Ini boleh berlaku apabila muntah tidak dibersihkan atau dibasuh dengan betul.

Contohnya, sudu yang disimbah dengan muntah yang tidak dibersihkan dengan betul dan digunakan oleh orang lain untuk makan adalah barang yang tercemar. Ini kerana bakteria yang tersisa di permukaan sudu dapat memasuki mulut ketika anda makan makanan dan menjangkiti sistem pencernaan.

4. Melalui udara

Tahukah anda bahawa salah satu virus yang menyebabkan muntah, iaitu norovirus, sebenarnya boleh merebak melalui udara?

Menurut penyelidikan dari jurnal Penyakit berjangkit klinikal , norovirus terdapat di dalam aerosol dan dapat menyebar ke udara. Pakar dalam kajian itu berusaha mengumpulkan sampel udara dari sekitar 26 pesakit norovirus.

Sampel akan dianalisis untuk RNA norovirus dan dilihat berdasarkan kali terakhir pesakit muntah dan mengalami cirit-birit. Hasilnya, RNA norovirus dijumpai dalam 21 dari 86 sampel udara dari 10 pesakit yang berbeza.

Walau bagaimanapun, hanya sampel udara semasa jangkitan atau sebelum jangkitan berikutnya diuji positif untuk RNA norovirus. Selain itu, virus ini juga bertahan di udara untuk jangka masa yang pendek sejak pesakit muntah.

Para pakar kemudian menyimpulkan bahawa muntah akibat norovirus dapat disebarkan melalui udara melalui muntah. Kehadiran RNA norovirus dalam muntah adalah faktor penting yang memungkinkan penularan melalui udara.

Walau bagaimanapun, penyelidikan lebih lanjut masih diperlukan untuk melihat penularan muntah melalui udara.

Cara mencegah muntah berjangkit

Setelah menyedari bagaimana muntah berjangkit, sudah tentu anda ingin mengetahui apa yang perlu dilakukan sebagai cara mencegah gastroenteritis ini?

Walaupun mudah berjangkit, penularan selesema perut sebenarnya agak mudah dilakukan. Berikut adalah beberapa perkara yang perlu dipertimbangkan agar tidak dijangkiti virus atau bakteria yang menyebabkan muntah.

Vaksin rotavirus

Rotavirus adalah salah satu virus yang menyebabkan muntah. Dengan mendapatkan vaksin rotavirus, anda sekurang-kurangnya mengurangkan risiko menyebarkan muntah. Vaksin rotavirus biasanya boleh diberikan kepada kanak-kanak semuda satu tahun.

Basuh tangan anda dengan kerap

Salah satu cara untuk mencegah penularan muntah adalah dengan rajin mencuci tangan. Basuh tangan anda dengan sabun dengan tekun sekurang-kurangnya 20 saat dapat mengurangkan risiko virus atau bakteria melekat pada tangan anda.

Selepas mencuci tangan, lebih baik mengelakkan orang yang baru-baru ini muntah atau mengalami cirit-birit jika boleh. Apabila anda bersentuhan dengan orang sakit, selalu basuh tangan anda dengan segera. Ini juga berlaku untuk orang yang merawat orang sakit.

Semasa anda dalam perjalanan, anda kadang-kadang boleh membersihkan tangan anda dengan pembersih tangan. Walaupun begitu, ia tidak dapat menggantikan rutin mencuci tangan dengan sabun.

Jaga kebersihan makanan

Selain tangan anda, anda juga perlu memperhatikan kebersihan bahan makanan sebagai usaha mencegah muntah. Makanan dan minuman yang tercemar adalah salah satu sebab utama muntah boleh menular.

Agar virus dan bakteria tidak melekat pada makanan anda, ada beberapa perkara yang perlu dipertimbangkan, termasuk yang berikut.

  • Bersihkan dapur dengan pembasmi kuman, terutamanya semasa memproses makanan mentah.
  • Jauhkan daging mentah, telur, dan ayam dari makanan yang dimakan mentah.
  • Elakkan makan daging mentah, telur, dan kerang.
  • Pilih produk tenusu yang dipasteurisasi.
  • Sentiasa basuh buah-buahan dan sayur-sayuran sebelum makan.
  • Minum air botol dan elakkan ketulan ais ketika dalam perjalanan.
  • Berhenti memasak untuk orang lain semasa anda sakit.

Dengan menyedari bagaimana muntah menular, ia pasti akan memudahkan anda menjaga kebersihan untuk mengelakkan penyakit ini daripada berlaku.

Sekiranya anda mengalami simptom yang berkaitan dengan selesema perut, segera berjumpa doktor untuk rawatan gastroenteritis.