Kehamilan

5 Kesan Sampingan Induksi Kelahiran Ibu dan Bayi

Tidak semua wanita hamil perlu dirangsang semasa bersalin. Prosedur ini pada umumnya bertujuan untuk merangsang kontraksi rahim ibu-ibu yang tidak menunjukkan tanda-tanda melahirkan selepas 2 minggu dari tarikh akhir, atau bagi mereka yang kehamilannya berisiko tinggi sehingga persalinan mesti dipercepat. Kaedah ini sebenarnya cukup selamat, tetapi masih ada kesan sampingan dari induksi buruh yang harus anda ketahui dan bincangkan dengan pakar obstetrik anda.

Apakah kesan sampingan induksi buruh?

Walaupun dianggap selamat dan bahkan dapat mencegah risiko membahayakan ibu dan bayi, prosedur ini masih memberi kesan sampingan yang harus anda perhatikan.

1. Meningkatkan risiko kelahiran caesar

Proses induksi akan merangsang rahim untuk berkontrak sehingga cairan ketuban pecah. Malangnya, tidak semua ibu dapat melalui proses ini dengan lancar. Ya, ada ibu yang masih sukar melahirkannya secara normal, jadi bahagian caesar mesti menggantinya.

Bahagian caesar dalam proses persalinan juga sering dipilih apabila kedudukan bayi tidak mungkin dilahirkan secara normal kerana boleh membahayakan bayi.

2. Risiko menghidap masalah kesihatan pada bayi

Secara amnya, induksi buruh dilakukan lebih awal daripada jangkaan kelahiran (HPL). Keadaan ini boleh mendatangkan kesan sampingan induksi buruh dalam bentuk masalah kesihatan bagi bayi. Contohnya, kesukaran bernafas dan hati yang belum cukup matang untuk melakukan tugasnya sehingga akan meningkatkan tahap bilirubin dalam darah bayi.

Akibatnya, kulit dan mata bayi menjadi kuning atau apa yang dikenali sebagai penyakit kuning. Keadaan ini masih boleh dirawat sehingga sembuh, tetapi anak anda harus menghabiskan lebih banyak masa di hospital.

3. Meningkatkan risiko jangkitan pada bayi

Semasa berada di perut ibu, bayi dilindungi oleh cecair ketuban. Itulah sebabnya, jika setelah air ibu pecah tetapi bayi tidak keluar, ia akan menjadikan bayi mudah dijangkiti di rahim. Tidak ada yang lain yang dapat melindungi bayi daripada terkena persekitaran luar, jadi kuman yang menyebabkan jangkitan mudah masuk.

4. Pendarahan selepas melahirkan anak

Dalam beberapa kes, induksi persalinan boleh menyebabkan otot rahim sukar dikontrak dengan betul selepas bersalin (atony rahim). Keadaan ini akhirnya mengakibatkan si ibu mengalami pendarahan yang serius.

5. Risiko merobek rahim

Rangsangan induksi buruh biasanya dilakukan dengan bantuan ubat-ubatan. Pilihan ini dianggap kurang selamat bagi ibu yang sebelumnya pernah menjalani pembedahan caesar atau operasi lain yang dilakukan pada rahim. Kerana ada risiko mengalami rahim yang koyak (pecah rahim).