Kesihatan mental

Bahaya pasung pada orang dengan gangguan mental

Orang yang mengalami gangguan mental harus mendapatkan intervensi perubatan seawal mungkin. Hanya menunda-nunda akan memburukkan keadaan dan menjadikan rawatan lebih sukar. Terutama jika anda harus menjalani kehidupan di pasung tanpa rawatan, keadaan orang yang mengalami gangguan jiwa akan bertambah buruk.

Di Indonesia, masih terdapat banyak kes orang dengan gangguan mental (ODGJ) yang tidak mendapat rawatan yang baik dan bahkan dimasukkan ke dalam belenggu.

Bahaya pasung pada orang dengan gangguan mental (ODGJ)

Orang yang mengalami gangguan mental (ODGJ) yang tidak mendapatkan rawatan perubatan dan bahkan dimasukkan ke dalam belenggu dapat memperburuk keadaan mereka.

Belenggu yang mengikat orang dengan gangguan mental secara automatik akan menjadikan mereka terasing. Dia akan merasa terbengkalai, rendah diri, tidak putus asa, dan boleh membalas dendam.

"Gangguan mental boleh bertambah buruk semasa dalam kurungan, mungkin disebabkan oleh penyiksaan atau pelanggaran hak asasi manusia yang lain," tulis WHO di laman webnya yang menggambarkan gangguan mental dan penjara.

Dalam Jurnal Kejururawatan Mental STIKES, dijelaskan bahawa belenggu bermaksud bahawa gangguan mental ditinggalkan tanpa rawatan yang betul. Semakin lama ia tidak dirawat, semakin teruk kerosakan otak.

"Anda tidak perlu diam untuk waktu yang lama atau dalam belenggu, selama kira-kira tiga tahun otak semakin rosak dan memberi kesan pada kerosakan lain," tulis jurnal itu.

Keadaan ini akan mengurangkan kemungkinan tindak balas terhadap terapi dan mengurangkan keupayaan pesakit untuk dapat menjalankan fungsi normal. Akan ada kambuh berulang dan akhirnya menentang terapi perubatan.

Kajian ini juga menunjukkan bahaya pasung pada orang dengan gangguan mental bukan hanya pada penyakit mereka tetapi juga dalam keadaan fizikal mereka.

Secara fizikal, perkembangan akan terganggu sehingga berhenti tumbuh. Dalam beberapa kes, pesakit tidak lagi dapat berjalan.

Di anggota badan akan ada atrofi, iaitu keadaan hilang atau mengurangkan ukuran satu bahagian badan. Contohnya, atrofi otot, jisim otot menurun dan mengecut. Kesan yang paling teruk dari keadaan ini adalah kelumpuhan.

Sebab-sebab mencabut orang dengan gangguan mental dan stigma negatifnya

Pada akhir tahun 2019, pemerintah Jawa Tengah menangani 511 kes pasung pada orang dengan gangguan mental. Hanya itu yang dirakam dan ada kemungkinan masih banyak lagi yang belum disentuh.

Kriti Sharma dalam laporannya untuk H jam tangan kanan yang dikeluarkan pada tahun 2016 melaporkan bahawa terdapat kira-kira 57,000 orang dengan gangguan mental yang tinggal di pasung. Sama ada pasung tradisional menggunakan blok, rantai, atau terkurung di dalam rumah.

Sebilangan kecil yang bernasib baik dapat dilepaskan oleh pejabat kesihatan atau perkhidmatan sosial. Selebihnya masih hidup dalam belenggu, ada yang sampai ke akhir hayat mereka.

Pada masa lalu, penggunaan belenggu pada orang yang mengalami gangguan mental biasanya dilakukan dengan memasang kayu yang dibuat seperti borgol.

Kayu dipasang di kaki untuk menghadkan ruang untuk bergerak, bahkan sehingga tidak dapat melakukan aktiviti rawatan diri seperti mandi dan buang air besar.

Hari ini, belenggu lebih biasa, dengan manset rantai di kedua kaki dan selimut di bilik yang terpisah dari anggota keluarga yang lain.

Seperti dikutip dari buletin penyelidikan sistem kesihatan RISKESDAS 2013, penyelidikan antropologi mengenai pasung pada orang dengan gangguan mental di Indonesia menjelaskan beberapa sebab mengapa keluarga berlatih belenggu.

Alasan keluarga untuk melakukan belenggu keluarga mereka yang mengalami gangguan mental adalah untuk mengelakkan kesan buruk yang akan ditimbulkan.

Ini kerana ODGJ sering menggunakan kekerasan dan tingkah laku agresif yang membahayakan orang dan objek di sekitarnya.

Sebab lain ialah kekurangan kemudahan kesihatan di kawasan tersebut. Keluarga terpaksa melakukan belenggu anggota keluarga mereka yang ODGJ kerana mereka tidak dapat mencapai kemudahan kesihatan. Sama ada kerana lokasi terpencil atau kerana masalah ekonomi.

Di samping itu, ada sebab lain, seperti mempunyai keluarga dengan ODGJ adalah aib atau pemahaman yang salah mengenai gangguan mental, misalnya dianggap sebagai kurangnya kepercayaan, kepemilikan, dan anggapan lain.

Gangguan mental adalah perkara yang tidak mudah diketahui puncanya. Banyak faktor biologi dan psikologi saling mempengaruhi.

Faktor-faktor ini tidak dapat berdiri sendiri, tetapi menjadi unit yang bersama-sama menyebabkan gangguan mental.