Kesihatan mental

Perbezaan Umur Perkahwinan, Cabaran dan Faedah yang Anda Dapatkan

Perkahwinan antara generasi atau antara pasangan yang mempunyai perbezaan usia yang besar (10 tahun atau lebih) adalah perkara biasa. Setiap individu mempunyai hak untuk memilih sesiapa sahaja untuk menjadi pasangan hidupnya.

Namun, berkahwin dengan orang yang sangat berbeza usia, sama ada lebih muda atau lebih tua, adalah keputusan besar. Sebabnya, secara psikologi, perkahwinan antara generasi mempunyai konflik yang berbeza dengan pasangan pada umumnya, jadi memerlukan pasangan memahami satu sama lain dengan lebih mendalam.

Cabaran dalam perkahwinan perbezaan usia

Tidak dapat dinafikan, perbezaan usia perkahwinan memang mempunyai potensi yang berbeza untuk konflik perkahwinan berbanding dengan pasangan yang sudah berkahwin yang umurnya sama dengan usia. Terdapat beberapa perkara yang mungkin perlu dibincangkan dan dibincangkan dengan teliti ketika memutuskan untuk berkahwin dengan seseorang dari generasi yang berbeza.

Pasangan dari pelbagai generasi terdedah kepada konflik yang berkaitan dengan perkembangan psikologi dan sosial. Maksudnya, usia yang berbeza, masalah psikologi yang berbeza, tuntutan, dan peranannya dalam persekitaran sosial.

Ambil contohnya, potensi konflik dalam perkahwinan antara generasi pada umumnya dengan pasangan lelaki yang berumur lebih tua. Suami berusia 40-65 tahun telah mencapai perkembangan emosi yang matang sehingga perubahan mood lebih stabil. Sementara itu, isteri yang berusia 20-30 tahun masih mempunyai semangat muda yang bebas dan penuh dinamik.

Suami sukar memahami atau menyesuaikan diri dengan perubahan mood isteri dalam kehidupan seharian. Selain itu, suami yang lebih suka bersantai di rumah mungkin merasa sukar untuk mengikuti gaya hidup isteri yang lebih suka menghabiskan masa di luar. Lebih-lebih lagi, dia boleh kecewa kerana isterinya sering meninggalkan pekerjaan rumah tangganya.

Sekiranya berlaku perkahwinan dengan isteri yang lebih tua, suami yang lebih muda mungkin merasa terintimidasi atau kurang percaya pada hubungan tersebut. Perasaan ini biasanya timbul kerana pada masa itu, suami masih berusaha untuk meneruskan karier, sedangkan si isteri lebih mantap, bahkan di puncak kariernya.

Memahami punca masalah, kunci perkahwinan perbezaan usia

Konflik dalam perkahwinan yang melibatkan pasangan dengan perbezaan usia yang besar sebenarnya dapat diatasi dengan memahami asas masalah konflik. Secara amnya, ini berpunca dari masalah perkembangan psikologi dan sosial bergantung pada perkembangan zamannya.

Sekiranya merujuk kepada teori perkembangan psikososial dari ahli psikologi Jerman, Erik Erikson, seseorang individu akan mengalami krisis yang berbeza pada setiap peringkat perkembangan zamannya.

Bagi orang yang berumur 20-30 tahun, biasanya mengalami kegelisahan mengenai kepastian kerjaya dan mendapatkan pasangan yang ideal. Pada tahap ini seseorang cenderung mengalami krisis identiti yang membuatnya sering terasing dari persekitaran sosial dan kesepian.

Sementara itu, bagi orang yang telah memasuki peringkat umur 40-65 tahun, tujuannya adalah untuk mencari erti kehidupan. Orang-orang pada usia ini lebih tertumpu pada bagaimana profesinya selama ini dan sejauh mana mereka dapat berguna kepada orang-orang di sekitar mereka.

Krisis yang cenderung dialami adalah merasa cemas jika ternyata tidak melakukan sesuatu yang bermanfaat atau menjalani kehidupan yang monoton. Mereka juga takut kehilangan orang yang paling dekat dengan mereka. Keadaan ini juga dikenali sebagai krisis pertengahan umur.

Dengan mengenali masalah psikologi dan tuntutan sosial pada usia pasangan ini, anda dapat lebih memahami harapan, bentuk komitmen, dan keprihatinan yang ditunjukkan oleh pasangan dalam hubungan perkahwinan jarak jauh.

Manfaat perkahwinan generasi yang berbeza

Umumnya, mereka yang memutuskan untuk berkahwin mempunyai usia yang cenderung tidak banyak perbezaan. Dalam kajian dari jurnal Persatuan Psikologi Amerika Sebagai contoh, pada tahun 2019, diketahui bahawa jurang usia rata-rata pasangan di Amerika adalah 3 tahun dengan usia pasangan lelaki lebih tua daripada wanita.

Walaupun begitu, tidak ada tanda aras untuk jurang usia ideal yang memastikan perkahwinan dapat bertahan lama. Sebenarnya, ini boleh mendatangkan faedah.

Dalam kajian yang dilakukan oleh Purdue University, didapati bahawa wanita yang mempunyai suami yang jauh lebih tua merasa lebih bahagia dalam perkahwinan daripada pasangan suami isteri yang tidak mempunyai perbezaan usia yang besar.

Salah satu aspek yang menentukan kebahagiaan perkahwinan jarak jauh adalah kestabilan kewangan. Selain menjadi dewasa dari segi emosi dan psikologi, lelaki berusia 45-60 tahun secara amnya dapat dibentuk secara ekonomi sehingga keperluan hidup yang memerlukan banyak kos seperti rumah dan kenderaan dapat dipenuhi.

Secara psikologi, berkahwin dengan orang yang lebih tua, baik lelaki dan wanita, dapat mewujudkan perasaan aman untuk pasangan yang lebih muda. Ini kerana orang tua mempunyai banyak pengalaman hidup sehingga mereka dapat menjadi panutan dan juga pelindung.

Kelebihan ini juga timbal balik pada pasangan yang lebih tua. Kerana dia sering mencari makna hidup, dia akan merasa berharga jika ternyata dia dapat menolong orang lain, terutama pasangannya.