Kesihatan ENT

Audiometri, Ujian untuk Pengesanan Kehilangan Pendengaran |

Sekiranya anda ingin mengetahui kemampuan pendengaran anda dan mengesan masalah pada telinga anda, ujian yang paling tepat adalah audiometri. Ujian audiometrik akan mengukur kemampuan telinga untuk merasakan bunyi pada intensiti yang berbeza, fungsi keseimbangan telinga, dan keadaan telinga dalam dan luar.

Pemeriksaan audiometrik penting sebagai pemeriksaan rutin (pemeriksaan) atau untuk menyokong rawatan gangguan pendengaran. Jadi, apakah prosedur lengkap untuk pemeriksaan ini?

Apa itu pemeriksaan audiometrik?

Audiometri adalah pemeriksaan yang bertujuan untuk menguji fungsi pendengaran berdasarkan kenyaringan (intensiti) dan kelajuan getaran gelombang suara (nada).

Prosedur audiometrik boleh dilakukan oleh pakar ENT atau audiologis.

Pemeriksaan ini dilakukan pada pesakit yang mengalami gangguan pendengaran atau melakukan pemeriksaan awal (pemeriksaan).

Audiometri adalah salah satu daripada beberapa jenis ujian pendengaran untuk memastikan telinga berfungsi dengan baik.

Apakah tujuan pemeriksaan audiometrik?

Prosedur ini akan memeriksa fungsi pendengaran anda, seperti:

  • penghantaran suara (fungsi telinga tengah),
  • penghantaran suara saraf (fungsi koklea), dan
  • kemampuan diskriminasi pertuturan (integrasi pusat).

Melalui ujian ini, anda dapat mengetahui seberapa baik kemampuan telinga untuk mengambil suara. Hasil pemeriksaan audiometrik diukur dalam desibel (dB) untuk intensiti suara dan Hertz (Hz) untuk nada suara.

Pemeriksaan audiometrik juga dapat menunjukkan tanda-tanda gangguan serius pada fungsi telinga, seperti kehilangan pendengaran peringkat awal (pekak).

Oleh itu, ujian audiometrik dapat membantu doktor mendiagnosis pelbagai penyebab gangguan pendengaran seperti berikut:

  • kecacatan kelahiran,
  • jangkitan telinga kronik,
  • keadaan kongenital seperti otosklerosis (pertumbuhan struktur tulang telinga yang tidak sesuai sehingga telinga tidak berfungsi dengan baik),
  • kecederaan telinga,
  • penyakit telinga dalam seperti penyakit Ménière atau penyakit autoimun,
  • pendedahan biasa kepada bunyi bising, dan
  • gegendang telinga pecah.

Kehilangan pendengaran berlaku apabila sel rambut di koklea tidak berfungsi dengan baik.

Koklea adalah bahagian telinga dalam yang memainkan peranan penting dalam menerjemahkan gelombang bunyi dan getaran menjadi impuls untuk dihantar ke otak.

Otak akan memproses maklumat sehingga anda dapat mengenal pasti bunyi yang berbeza.

Prosedur pemeriksaan audiometrik

Tidak perlu persiapan khas untuk menjalani ujian audiometrik.

Anda hanya perlu bertenang dan tidak banyak bergerak semasa ujian ini sehingga anda dapat memperoleh keputusan yang tepat.

Pemeriksaan audiometrik biasanya dilakukan di bilik kalis bunyi. Anda akan diminta meletakkan alat tersebut fon telinga disambungkan ke mesin audiometrik (audiometer).

Audiometer akan menghantar gelombang bunyi dengan nada dan intensiti yang berbeza ke telinga. Audiometer adalah alat elektronik yang terdiri daripada:

  • penjana nada tulen,
  • meter fungsi koklea,
  • penyenyap untuk pelbagai bunyi kuat,
  • mikrofon untuk ujian pertuturan, dan
  • fon telinga untuk ujian pendengaran dengan rangsangan udara.

Semasa pemeriksaan audiometrik, doktor akan melakukan beberapa ujian. Setiap ujian dijalankan dengan cara yang berbeza sehingga dapat menentukan fungsi pendengaran secara lebih khusus.

Menurut A.S. Menurut Perpustakaan Perubatan Nasional, berikut adalah 3 jenis ujian yang mungkin anda lalui semasa melakukan audiometri:

1. Audiometri nada tulen (audiogram)

Ujian ini bertujuan untuk mengetahui kemampuan telinga untuk mendengar suara pada isipadu minimum. Dalam ujian ini, pesakit mendengar pelbagai nada dengan frekuensi dan isipadu yang berbeza.

Pesakit akan diminta mengangkat tangan atau menekan butang pada peranti setiap kali mereka mendengar suara dengan kelantangan rendah.

Peranti yang disebut pengayun juga akan diletakkan di telinga pesakit untuk menguji sama ada tulang telinga dapat menerima getaran bunyi dengan betul.

2. Audiometri pertuturan

Ujian pendengaran ini menguji kemampuan anda untuk mendengar kata-kata yang diucapkan pada jumlah dan selang masa yang berbeza.

Untuk menguji kemampuan pendengaran anda, anda akan diminta mengulang perkataan dengan betul.

Dalam ujian ini, doktor atau audiolog juga boleh meminta anda mengulangi kata-kata yang disampaikan menggunakan bunyi latar belakang (bunyi bising) untuk mengukur kejelasan pendengaran.

3. Ujian konduksi tulang (audiometri imitansi)

Ujian audiometrik ini dapat mengukur fungsi gegendang telinga dan kemampuan telinga tengah untuk menghantar gelombang bunyi.

Sebelum ujian ini dijalankan, peranti akan dimasukkan ke telinga.

Melalui alat ini, udara akan dipam untuk meningkatkan tekanan di telinga sehingga ia juga mengubah nada yang didengar.

Mesin audiometri akan memantau seberapa baik kualiti suara didengar apabila terdapat perubahan tekanan udara di telinga.

Sebagai tambahan kepada ujian yang disebutkan di atas, pemeriksaan audiometrik kadang-kadang dilengkapi dengan ujian pendengaran melalui garpu penalaan.

Doktor atau pakar audiologi anda akan meletakkan garpu penala di belakang telinga anda.

Selanjutnya, pengayun akan mencatat jumlah getaran yang dapat ditangkap oleh telinga setiap kali garpu penala dibunyikan.

Cara membaca keputusan ujian audiometrik

Setelah ujian selesai, doktor atau audiolog akan mengemukakan analisis hasil ujian kepada anda secara langsung.

Pemeriksaan audiometrik menunjukkan hasil yang normal dalam keadaan berikut:

  • Telinga dapat mendengar suara, bisikan, atau bunyi jam yang rendah.
  • Telinga dapat mendengar bunyi garpu penala yang mengalir di udara dan menggetarkan tulang telinga.
  • Dalam ujian audiometrik yang lebih spesifik, telinga menunjukkan fungsi pendengaran normal jika dapat mendengar nada dalam jarak 250 - 8,000 Hz.

Sementara itu, pemeriksaan yang menunjukkan hasil yang tidak normal dapat menunjukkan gangguan pendengaran.

Ketidakupayaan untuk mendengar nada tulen di bawah 25 dB menunjukkan kehilangan pendengaran.

Walau bagaimanapun, keputusan ujian yang tidak normal tidak bermakna anda kehilangan pendengaran sepenuhnya. Kerosakan fungsi pendengaran boleh dibahagikan kepada beberapa darjah.

Anda mungkin hanya kehilangan keupayaan untuk mendengar suara yang terlalu tinggi atau terlalu rendah, tetapi tidak pekak sepenuhnya atau mempunyai kemampuan telinga untuk mendengar.

Bagaimana jika keputusan ujian tidak normal?

Hasil pemeriksaan audiometrik yang tidak normal boleh menjadi maklumat penting sehingga doktor dapat mendiagnosis penyebabnya.

Keadaan kehilangan pendengaran berikut boleh mempengaruhi keputusan ujian audiometrik yang tidak normal:

  • neuroma akustik,
  • trauma akustik,
  • jangkitan telinga kronik,
  • kehilangan pendengaran kerana usia
  • tuli oleh letupan kuat,
  • labirin,
  • rasa lapar berterusan kerana bunyi kuat, salah satunya adalah muzik dengan volume tinggi,
  • Penyakit Meniere,
  • pertumbuhan tulang yang tidak normal di telinga tengah (otosklerosis), dan
  • kerosakan gegendang telinga.

7 Penyebab Pekak Tiba-tiba Yang Paling Umum

Sekiranya hasil audiometri menunjukkan kehilangan pendengaran, doktor anda mungkin mengesyorkan agar anda melakukan pemeriksaan fungsi telinga atau fungsi pendengaran yang lain.

Pemeriksaan lebih lanjut yang boleh dilakukan adalah: ujian pelepasan otoacoustic (OAE) untuk mengesan bunyi di telinga dalam dan bagaimana saraf telinga bertindak balas terhadap bunyi ini.

Di samping itu, doktor mungkin perlu melakukan ujian seperti MRI kepala untuk mendiagnosis penyakit atau keadaan tertentu yang menyebabkan kehilangan pendengaran.

MRI dapat membantu doktor mengenal pasti keadaan kehilangan pendengaran yang disebabkan oleh neuroma akustik.

Bilakah saya perlu melakukan pemeriksaan ini?

Kesimpulannya, pemeriksaan audiometrik dilakukan untuk mengesan masalah pendengaran dan juga pemeriksaan awal.

Pastikan anda berjumpa doktor dengan segera sekiranya anda mengalami gejala masalah pendengaran, seperti:

  • bisu suara dan suara,
  • kesukaran untuk memahami kata-kata, terutamanya di tengah-tengah kebisingan atau orang ramai,
  • kesukaran mendengar konsonan,
  • sering meminta orang lain bercakap dengan perlahan, jelas, kuat, dan
  • perlu meningkatkan jumlah televisyen dan radio.

Selain itu, yang dikutip dari Pakar Keluarga Amerika, orang tua atau orang tua disyorkan untuk melakukan pemeriksaan audiometri kerana golongan usia ini berisiko tinggi kehilangan pendengaran.