Kesihatan mental

6 Cara untuk Minta Maaf kepada Pasangan Anda sehingga Hubungan Kembali Harmoni

Meminta maaf kelihatan senang di lidah, tetapi sebenarnya sukar dilakukan. Terutama meminta maaf kepada pasangan anda. Kadang kala, ego yang terlalu tinggi boleh membuat kita merasa bangga meminta maaf terlebih dahulu. Walaupun tidak mahu mengetepikan perasaan dia yang mungkin sangat kecewa dengan tindakan anda. Kemudian kesudahannya? Anda berdua boleh bertengkar besar kerana tidak ada yang mahu berganjak. Sebenarnya, masalah dapat diselesaikan dengan cepat tanpa perlu menarik urat simpul jika anda tahu bagaimana meminta maaf dengan betul, sungguh!

Ini adalah cara meminta maaf kepada pasangan anda supaya anda dapat berdamai dengan cepat

1. Akui kesilapan anda

Jangan mengharapkan hubungan yang anda terjalin dengan pasangan anda akan sentiasa berjalan lancar tanpa halangan. Ada kalanya anda melakukan kesalahan yang membuat pasangan anda marah. Sebaliknya.

Daripada harus bertarung tanpa henti, cobalah bersikap dermawan dalam meminta maaf terlebih dahulu dan mengakui kesalahan anda (walaupun bukan kesalahan anda yang memicu pertarungan).

Andaiannya adalah ini, apabila anda berani melakukan kesalahan, sama ada dengan sengaja atau tidak, anda juga harus mempunyai keberanian untuk meminta maaf dan mengakui kesalahan tersebut. Saya faham, bukan?

2. Harap maaf

Apakah makna hubungan cinta yang telah terjalin sejak sekian lama tetapi kedua belah pihak tidak dapat saling memahami. Terutama apabila salah seorang dari anda merasa sedih dan marah.

Ketepikan semua ego, rasa malu, dan prestij yang mengelilingi anda, kemudian tanyakan permintaan maaf yang tulus dari hati.

Terangkan apa yang sebenarnya berlaku tanpa keterlaluan. Berikan juga alasan lengkap mengapa ini boleh berlaku tanpa ada perkara yang disembunyikan.

Seboleh-bolehnya, cubalah untuk tidak membela diri kerana anda takut bahawa ia hanya akan menambah kerumitan masalah bagi anda berdua. Sebagai gantinya, tunjukkan betapa seriusnya Anda dalam meminta maaf dan pastikan perkara itu tidak terjadi lagi di masa depan.

3. Letakkan diri anda sebagai pasangan

Kadang-kadang sukar untuk meminta maaf kerana anda tidak merasa ada yang salah dengan anda. Atau dengan kata lain, anda menganggap semuanya baik-baik saja. Sebenarnya, pasangan anda merasa kecewa dengan sikap dan tindakan anda terlebih dahulu.

Sekiranya ini berlaku, cubalah meletakkan diri anda sebagai pasangan. Fikirkan dengan teliti kemungkinan yang anda rasakan ketika menghadapi situasi seperti keadaan pasangan anda.

Contohnya seperti ini, pasangan anda merasakan anda terlalu dekat dengan rakan sekerja di pejabat tetapi anda sebenarnya merasakan sebaliknya. Pada pendapat anda, kedekatan anda dengan orang itu hanya terhad kepada rakan sekerja dan tidak lebih dari itu.

Sekarang, cuba fikirkan dan letakkan diri anda sebagai rakan kongsi dengan semua tingkah laku yang pernah anda lakukan terhadap rakan sekerja itu. Adakah tindak balas anda akan tetap sama dan menganggapnya begitu?

4. Jangan terbawa emosi

Setelah mempunyai keberanian untuk mengakui kesalahan yang anda buat dengan ikhlas, maka jangan terbawa emosi jika pasangan anda tidak sepenuhnya puas dengan penjelasan anda.

Seperti api yang disiram dengan minyak, api kemarahan akan semakin merebak jika anda menambahkan bahawa ia "dihancurkan" oleh emosi anda.

Daripada memaksanya untuk menerima permintaan maaf anda, tenangkan diri anda terlebih dahulu. Tutup mata anda dan tarik nafas perlahan sebelum terus bercakap untuk menghilangkan emosi anda. Menyatakan emosi anda dengan cara yang salah dapat menjerumuskan hubungan anda ke dalam masalah baru.

5. Jangan ragu untuk meminta maaf berulang kali

Kadang-kadang memerlukan lebih banyak usaha untuk "menebus" kesalahan yang disebabkan oleh masalah berduri. Jangan berkecil hati jika pada mulanya pasangan anda seolah-olah mengabaikan permintaan maaf anda.

Tidak mengapa meminta maaf beberapa kali sehingga hati pasangan anda cair, terutama kerana kesalahan serius. Tetapi ingat, jangan kelihatan memaksa dan merengek. Pastikan setiap permintaan maaf anda ikhlas dari hati.

Cara meminta maaf ini akan membuatkan pasangan anda melihat betapa serius dan penyesalan anda. Lama kelamaan, kepercayaan akan tumbuh semula dalam hubungan antara anda berdua.

6. Beri masa kepada pasangan anda

Seperti PDKT, yang memerlukan proses, pengampunan adalah sama. Anda tidak boleh memaksa pasangan anda untuk memaafkan anda pada saat anda meminta maaf.

Memaksa pasangan anda untuk memaafkan dapat mengacaukan emosi mereka dan menjadikan mereka lebih marah. Sudah tentu anda tidak mahu ini berlaku, bukan?

Lihatlah keadaan dan keadaan. Sekiranya pasangan anda ingin bersendirian terlebih dahulu, hormati keputusannya. Beri dia masa untuk berfikir dan tenang. Sekiranya dia telah menunjukkan tanda-tanda ingin berdamai, maka anda boleh menghampirinya lagi.