Kesihatan mental

Pasangan Marah Membuat Segalanya Keliru? Tangani 4 Trik Ini

Tidak jarang satu pihak dapat merajuk dan mendiamkan pihak lain ketika mereka bertengkar. Sekiranya anda sekarang tidak diendahkan olehnya, apa yang anda lakukan? Abaikan saja atau fikirkannya dan merasa serba salah - "Adakah dia terluka kerana saya menyinggung perasaannya?". Sekiranya pasangan anda rewel, jangan biarkan ia berterusan, apalagi diabaikan. Mengomel sebenarnya merangkumi tingkah laku agresif pasif, yang dari masa ke masa boleh memberi kesan negatif pada hubungan anda.

Cara yang betul untuk berurusan dengan pasangan yang cerewet

Dibungkam oleh pasangan anda sahaja tidak merasa baik dan membuat perkara menjadi salah. Baiklah, anda harus menurunkan ego anda sedikit dan perlahan-lahan mendekati pasangan anda dengan pelbagai cara yang berkesan ini, sehingga hubungan anda berdua akrab lagi.

1. Ketahui mengapa pasangan anda cerewet

Orang yang merajuk itu membingungkan. Sukar untuk mengetahui apa yang sebenarnya dia mahukan kerana dia mogok. Tetapi walaupun ada kemungkinan besar dia masih merajuk denganmu, tidak ada salahnya untuk mencari tahu apa yang menyebabkannya.

Mungkin sesuatu yang anda katakan atau lakukan membuat pasangan anda marah, tetapi dia tidak dapat meluahkannya. Mungkin dia merajuk sebagai cara untuk menjaga emosinya terkawal sehingga dia tidak menyakitimu. Sebagai alternatif, dia mungkin merasa bahawa anda tidak memahami apa yang dia mahukan, tetapi dia tidak boleh marah dan hanya akan menutup anda sehingga anda menyedari kesalahan anda.

Dengan terus berusaha memulakan perbualan dengannya, anda menunjukkan kepadanya bahawa anda peduli dan ingin memperbaiki hubungan yang bergelut ini. Bersabarlah ketika anda berusaha mencari punca kemarahan.

2. Beri masa kepada pasangan anda sendirian

Sekiranya setelah bertanya dengan baik dan dia masih "tetap tenang", lebih baik hanya menyerah terlebih dahulu dan memberinya waktu sendirian sebentar. Cuba periksa berita lagi beberapa jam kemudian atau pada hari yang lain, daripada terus mendorong yang akhirnya boleh menyebabkan sesi pertengkaran kedua.

3. Terus menunjukkan penjagaan anda kepada pasangan anda

Menghidupkan kembali pasangan anda bukanlah strategi perdamaian yang baik. Tepat ketika satu pihak sedang rewel, pihak lain harus terus berusaha untuk menjaga komunikasi antara keduanya.

Komunikasi tidak selalu ada dalam bentuk ucapan. Tunjukkan dengan sikap dan tingkah laku anda bahawa anda masih mengambil berat dan mengambil berat tentang dia pada masa baik dan buruk. Contohnya, menyelinap payung di dalam beg bimbitnya sebelum dia pergi bekerja sebaik sahaja anda mengetahui cuaca akan menjadi buruk pada hari itu. Atau, hantarkan makanan kegemarannya untuk bekerja apabila anda tahu bahawa dia telah menyelesaikan projeknya.

Seperti batu yang perlahan-lahan akan runtuh ketika anda terus membasuhnya dengan air, kedegilan pasangan anda juga perlahan-lahan reda ketika mereka dibanjiri cinta dan kasih sayang anda.

4. Bercakap lagi ketika emosi pasangan sudah mulai stabil

Setelah emosinya stabil dan dia dapat diajak bercakap, cuba bercakap dengannya lagi dengan baik. Tanya lagi apa yang membuatnya curang.

Biarkan pasangan anda tahu bahawa anda akan menyukainya jika dia terbuka dengan anda tentang bagaimana perasaannya. Jelaskan bahawa dia tidak perlu takut dengan reaksi anda, dan bahawa anda akan berusaha untuk menerima dan bersamanya dalam apa jua masalah yang dia lalui. Sekiranya memang anda bersalah, mohon maaf dengan tulus kepadanya.

Beritahu juga kepada pasangan anda bagaimana anda berdua harus menghadapi masalah tersebut agar perkara ini tidak berulang lagi di masa hadapan sehingga hubungan anda akan bertambah baik.