Kesihatan Otak dan Saraf

Robby Tumewu Meninggal Dunia Kerana Pukulan Kedua

Belum pulih dari berita kepulangan Torro Margens, dunia hiburan Indonesia kembali dikejutkan dengan berita sedih dari rakan pelakon senior Robby Tumewu. Robby, yang namanya juga harum sebagai pereka fesyen terkenal di Indonesia, dilaporkan meninggal dunia pada usia 65 tahun akibat strok pada hari Isnin (14/1) pagi.

Robby Tumewu mempunyai dua pukulan 3 tahun

Robby diketahui menderita strok untuk pertama kalinya pada tahun 2010 di tengah penggambaran rancangan televisyen.

Tiga tahun kemudian, satu lagi strok melanda Robby pada tahun 2013 dan mengakibatkan pendarahan serebrum meresap ke kedua-dua belah otak. Sebelum ini, pendarahan hanya berlaku di bahagian kiri otak.

Ia adalah strok kedua yang melemahkan keadaan bekas anggota Lenong Rumpi dan akhirnya dia terpaksa menjalani pembedahan untuk menyedot lebihan cecair di otak.

Anda pernah mengalami strok, anda berisiko mendapatnya lagi

Strok berlaku apabila bekalan darah beroksigen ke otak tersekat, menyebabkan sel otak perlahan-lahan mati.

Memetik siaran media yang diterbitkan oleh WebMD, orang yang mengalami strok sebenarnya mempunyai risiko 7 kali lebih tinggi untuk mengalami strok kedua dalam 5 tahun ke depan. Risiko ini bahkan menghantui mangsa strok yang tidak mengalami komplikasi selepas serangan pertama. Kenapa?

Rawatan untuk strok pada dasarnya bertujuan untuk menyelamatkan sel-sel otak dan fungsi badan yang masih dapat diselamatkan. Kematian sel otak yang terjadi akibat strok tidak dapat disembuhkan, diperbaiki, atau dihidupkan kembali seperti sebelumnya.

Strok kedua juga secara amnya lebih berbahaya sehingga mempunyai risiko kematian atau hilang upaya kekal. Ini kerana bahagian otak yang mengalami stroke sebenarnya tidak pulih atau tidak sekuat sebelumnya. Oleh itu, apabila otak tersekat lagi, kesannya akan lebih teruk.

Gaya hidup mempengaruhi risiko berulang strok

Selain sifat penyakit ini, risiko strok kedua juga dapat dipengaruhi oleh rawatan strok pertama yang tidak berjalan seperti yang diharapkan. Perkara ini dinyatakan oleh Prof. dr. Teguh Ranakusuma, SpS (K) pakar neurologi di RSCM, yang dipetik dari halaman Kesihatan Detik.

Risiko strok kedua boleh dipengaruhi oleh faktor gaya hidup yang dihidapi oleh pesakit selepas strok pertama.

Ketahui gejala strok kedua

Menyedari gejala strok boleh menjadi sukar, walaupun anda pernah mengalaminya sebelum ini.

Tetapi secara amnya, perhatikan tanda-tanda dan gejala strok dengan mengingat slogan "SEGERA KE hospital

  • Senyum condong, condong; sebelah kiri dan kanan mulut apabila senyuman tidak selari.
  • Gerak badan tiba-tiba tidak diselaraskan; kesukaran mencengkam objek atau kesukaran berjalan; tiba-tiba jatuh
  • Bicara pelo; tiba-tiba kabur; kesukaran bercakap; bercakap dengan tidak selaras; sukar difahami orang bercakap.
  • Kebass (sensasi kebas) atau kelemahan tiba-tiba pada separuh wajah, lengan, atau kaki.
  • Rmengaburkan secara tiba-tiba, sama ada sebelah mata atau kedua-duanya.
  • Ssakit kepala yang teruk atau pening yang muncul secara tiba-tiba tanpa sebab yang jelas.

Cara mencegah strok kedua

Strok kedua adalah penyebab kematian terbesar bagi mangsa strok. Walau bagaimanapun, 80% risiko strok berulang dapat dicegah dengan kombinasi perubahan gaya hidup dan rawatan perubatan yang tepat.

1. Berhenti merokok dan minum alkohol

Rokok dan alkohol menyempitkan saluran darah di otak. Penyelamat strok yang masih aktif merokok dan minum alkohol mempunyai risiko 2 kali lebih cepat mengalami strok kedua daripada mereka yang tidak.

2. Jaga tekanan darah dan kolesterol

Hipertensi dan kolesterol tinggi adalah faktor risiko utama strok. Orang yang mempunyai tekanan darah tinggi mempunyai risiko 1.5 kali ganda untuk menghidap strok berulang. Selain risiko strok berulang, kedua masalah ini juga meningkatkan risiko anda menghidap penyakit jantung.

Penumpukan kolesterol dalam saluran darah otak dapat menyekat aliran darah ke sel otak. Tekanan darah tinggi di otak menyebabkan saluran darah pecah dan mengakibatkan stroke hemoragik.

3. Ambil ubat secara berkala

Ambil ubat penurun kolesterol atau tekanan darah seperti yang diarahkan oleh doktor anda.

Sebilangan besar orang menghentikan dos ubat mereka dalam masa 3 bulan setelah ditetapkan. Sebenarnya, 90 hari pertama selepas strok berlaku adalah jangka masa berlakunya strok kedua yang paling berisiko.

Oleh itu, adalah mustahak bagi mangsa stroke untuk terus minum ubat secara teratur walaupun mereka berasa lebih baik. Jangan mengurangkan atau menghentikan dos tanpa pengetahuan doktor.

4. Uruskan penyakit lain yang anda ada

Sekiranya anda mengalami strok dan juga menghidap diabetes atau masalah irama jantung (atrial fibrillation), risiko strok kedua boleh menjadi 4-5 kali lebih tinggi daripada seseorang yang tidak mengidapnya.

Bincangkan lebih lanjut dengan doktor anda mengenai rawatan penyakit dan keadaan lain yang anda miliki agar tidak menghalang perjalanan terapi strok.

5. Makan dengan sihat dan bersenam

Senaman yang teratur dan pemakanan yang sihat dapat membantu anda mengembalikan fungsi otak sambil mengurangkan risiko strok berulang.

Elakkan makanan yang tinggi garam, lemak trans, dan kolesterol tinggi. Makan banyak buah-buahan dan sayur-sayuran segar untuk menjaga kesihatan otak, jantung dan saluran darah anda.