Kesihatan pernafasan

Adakah Asma Berjangkit? •

Penyakit yang menyerang paru-paru, seperti tuberkulosis, dapat menular seperti selesema atau selesema. Begitu juga dengan bronkitis akut yang disebabkan oleh virus. Beberapa jenis radang paru-paru juga boleh menular dari penghidapnya kepada orang yang sihat. Jadi, bolehkah penyakit yang menyerang paru-paru, seperti asma, juga menular? Untuk mengetahui jawapannya, lihat ulasan berikut,

Adakah asma berjangkit?

Asma adalah keadaan penyempitan dan pembengkakan saluran udara yang menyebabkan pengeluaran lendir berlebihan. Biasanya, lendir dihasilkan untuk mengekalkan kelembapan dan menyaring kotoran atau zarah asing yang dibawa semasa anda menghirup udara.

Malangnya, apabila asma berlaku, lendir dihasilkan lebih banyak daripada yang diperlukan yang akhirnya menyukarkan penghidap bernafas atau mengi. Ia juga dapat memicu batuk yang berterusan, kerana tindak balas badan untuk membersihkan saluran udara dari lendir yang berlebihan.

Beberapa penyakit yang menyerang saluran pernafasan, seperti tuberkulosis, bronkitis akut, dan radang paru-paru boleh menular. Sebilangan besar jenis penyakit berjangkit disebabkan oleh jangkitan bakteria dan virus.

Dalam kes radang paru-paru, penularan berlaku ketika orang yang sihat menghirup udara yang tercemar bakteria pneumonia atau virus akibat batuk atau bersin dari penghidapnya. Penyebaran bronkitis dan tuberkulosis juga sama.

Jadi, adakah asma juga menular dengan cara ini? Dilaporkan oleh laman web Kesihatan Kanak-kanak, asma adalah penyakit tidak berjangkit (PTM). Oleh itu, anda tidak akan mendapat penyakit ini daripada orang lain.

Asma tidak menular kerana penyebabnya bukan virus atau bakteria

Sebilangan besar penyakit berjangkit disebabkan oleh jangkitan bakteria atau virus. Walaupun dalam kes asma, penyebabnya tidak diketahui dengan pasti. Walau bagaimanapun, asma kemungkinan besar disebabkan oleh gabungan faktor persekitaran dan genetik (keturunan). Itulah sebabnya, penyakit ini tidak menular.

Dalam pernafasan normal, udara mengalir melalui hidung atau mulut dan melalui kerongkong. Udara kemudian melalui saluran bronkus, memasuki paru-paru dan terdapat pertukaran antara oksigen dan karbon dioksida.

Proses ini pada orang yang menghidap asma terganggu. Saluran udara yang meradang (bengkak) menghasilkan lebih banyak lendir dan menjadi lebih sensitif terhadap habuk atau asap, sehingga membuat otot-otot di sekitarnya menjadi tegang. Akibatnya, saluran udara menjadi lebih sempit dan menyukarkan pernafasan seseorang.

Bukan hanya habuk dan asap, ternyata terdapat banyak perkara yang boleh mencetuskan gejala asma seperti berikut.

  • Serbuk sari, tungau, acuan, bulu binatang peliharaan atau kotoran dari lipas.
  • Apabila anda menghidap selesema.
  • Melakukan aktiviti fizikal yang berat.
  • Udara sejuk.
  • Tekankan dan rasa emosi yang kuat.
  • Kambuh GERD (penyakit gastroesophageal reflux).
  • Ubat-ubatan seperti beta-blocker, aspirin, ibuprofen, dan naproxen.
  • Keras atau pengawet ditambah pada makanan atau minuman.

Sekiranya anda melihat pencetus, ini pasti mengesahkan teori bahawa asma bukan penyakit berjangkit sehingga anda tidak perlu bimbang untuk berinteraksi dengan orang yang mempunyai penyakit ini.

Jadi, adakah cara untuk mencegah asma?

Walaupun tidak menular, tidak bermaksud asma dapat dicegah. Punca asma tidak diketahui dengan pasti, jadi tidak ada cara yang dapat 100% mencegah perkembangan asma. Kerana langkah pencegahan biasanya disesuaikan dengan penyebabnya.

Nah, inilah yang menyebabkan seseorang mengalami asma pada masa kanak-kanak, atau penyakit ini hanya muncul pada masa dewasa.

Selain tidak adanya tindakan pencegahan, asma juga tidak dapat disembuhkan. Ini bermaksud, seseorang yang menghidap penyakit ini akan menghidapnya seumur hidup. Sebilangan penghidap mungkin hanya mengalami gejala asma ringan, sementara yang lain mengalami gejala teruk yang mengganggu aktiviti harian.

Walaupun begitu, penderita tidak boleh putus asa, kerana banyak ubat asma dapat mengurangkan frekuensi dan keparahan gejala. Bermula dari pengambilan ubat asma hingga menjalani prosedur termoplasti bronkus.

Dalam prosedur perubatan ini, doktor akan memanaskan bahagian dalam saluran udara di paru-paru dengan elektrod. Panas dapat mengurangkan otot-otot di sekitar saluran pernafasan daripada mengencang sehingga dapat mengurangkan serangan asma. Terapi ini secara amnya dijalankan untuk tiga lawatan pesakit luar.

Berita baiknya, kambuh asma dapat dicegah dengan mengikuti perawatan berkala sesuai dengan saranan doktor, menghindari pemicu, dan menjalani vaksin selesema atau radang paru-paru.

Fokus