Kesihatan Pencernaan

Appendectomy (Appendectomy): Prosedur, Risiko, dll.

Apendisitis adalah penyakit yang menyerang sistem pencernaan. Dalam kebanyakan kes, penyakit ini dapat diubati dengan antibiotik. Sekiranya berulang, appendectomy (appendectomy) adalah kaedah yang tepat untuk menanganinya.

Apa itu appendectomy (appendectomy)?

Appendectomy adalah operasi pembedahan untuk membuang apendiks yang bermasalah. Lampiran adalah kantung berbentuk tiub kecil yang melekat pada usus besar, yang terletak di bahagian kanan bawah perut.

Appendectomy telah menjadi andalan rawatan apendisitis akut sejak tahun 1889. Appendectomy adalah prosedur pembedahan kecemasan. Doktor anda mungkin mengesyorkan pembedahan ini jika keadaan anda tidak bertambah baik, atau jika ia bertambah buruk selepas rawatan.

Sejauh ini, lampiran diketahui dapat mempercepat pemulihan dari cirit-birit, radang, dan jangkitan pada usus kecil dan besar. Namun, badan masih dapat berfungsi dengan normal jika lampiran dikeluarkan atau dikeluarkan.

Apa yang menyebabkan apendiks dikeluarkan?

Sebilangan besar pesakit dengan apendisitis harus menjalani pembedahan apendisitis, terutama jika apendisitis telah pecah atau membentuk abses.

Perlu diingat, penyebab apendiks yang meradang termasuk penyumbatan dari benda atau najis asing. Penyumbatan ini akhirnya menjadi tempat yang sesuai untuk membiak bakteria, menyebabkan jangkitan dan pembentukan kantong nanah (abses).

Lendir yang tersumbat dan meradang dapat menyebabkan rasa sakit di bahagian kanan bawah perut, sakit perut ketika batuk atau berjalan. Gejala apendisitis yang lain adalah demam, cirit-birit, mual, dan muntah.

Sekiranya tidak segera dikeluarkan, apendiks yang bengkak atau dijangkiti boleh pecah dan menyebabkan komplikasi yang lebih teruk.

Tanpa campur tangan pembedahan, radang usus buntu sangat berisiko menyebabkan perforasi usus (perforasi). Perforasi usus adalah keadaan yang mengancam nyawa.

Bagaimana prosedur apendektomi?

Terdapat dua pilihan untuk appendectomy (appendectomy). Yang pertama adalah apendektomi terbuka, yang merupakan prosedur standard untuk membuang apendiks.

Kemudian, terdapat apendektomi laparoskopi sebagai alternatif kepada prosedur pembedahan yang lebih baru dan kurang berisiko. Lebih terperinci, mari kita bincangkan satu demi satu pilihan apendektomi.

Buka appendektomi ( pembedahan pembedahan usus buntu )

Pembedahan ini dilakukan dengan membuat sayatan di bahagian kanan bawah perut anda. Luka atau sayatan yang dibuat umumnya panjangnya 4 - 10 sentimeter (cm).

Sebelum ini, anda pertama kali berada di bawah anestesia umum sehingga anda sama sekali tidak merasa sakit. Semasa operasi, anda akan tertidur alias tidak sedarkan diri.

Setelah anda tidak sedarkan diri dan sayatan dibuat, pakar bedah akan memotong apendiks yang melekat pada usus besar dan dikeluarkan dari badan. Potongan itu kemudian akan dijahit dengan alat perubatan khas dan sayatan juga akan ditutup dengan jahitan.

Semasa pembedahan, doktor juga membersihkan rongga perut anda jika usus buntu anda pecah dan jangkitannya merebak ke organ lain.

Apendektomi laparoskopi ( apendektomi laparoskopi)

Sama seperti pembedahan apendisitis terbuka, anda juga akan mengalami penenang terlebih dahulu supaya anda tidak merasa sakit. Selepas itu, doktor memulakan operasi dengan membuat 1-3 sayatan kecil di perut kanan bawah anda.

Salah satu sayatan ini kemudian akan menjadi pintu masuk tiub laparoskopi. Ia dilengkapi dengan pisau perubatan khas dan kamera video kecil.

Melalui kamera yang terpasang di laparoskop, pakar bedah dapat mengesan lokasi lampiran dan memantau kandungan di perut anda di layar TV.

Kemudian, doktor akan mengikat dan memotong lampiran yang akan dikeluarkan melalui laparoskop. Selepas itu, sayatan akan ditutup dengan jahitan atau jahitan.

Semasa proses laparoskopi, doktor boleh memutuskan untuk melakukan apendektomi terbuka jika perlu. Ini biasanya dilakukan ketika apendiks anda pecah dan jangkitannya merebak ke organ tubuh yang lain.

Pemeriksaan dan penyediaan sebelum appendektomi

Seperti mana-mana prosedur perubatan, anda perlu berjumpa doktor sebelum menjalani pembedahan. Pemeriksaan dan perundingan bertujuan untuk menentukan sama ada apendisitis memerlukan pembedahan atau tidak, dan jika demikian, kapan harus dilakukan.

Semasa berunding, doktor akan bertanya mengenai sejarah perubatan anda dan melakukan beberapa pemeriksaan fizikal. Semasa pemeriksaan, doktor biasanya akan menekan perut kanan bawah untuk mengetahui punca sakit perut anda.

Doktor juga boleh menjalankan ujian darah dan ultrasound (ultrasonografi) untuk mengesahkan gejalanya disebabkan oleh radang usus buntu. Sekiranya keputusannya adalah pembedahan, anda mungkin dinasihatkan untuk menjalani ujian alergi ubat sebelum jadualnya rasmi.

Beritahu doktor anda jika anda hamil, mempunyai alahan ubat, atau mengambil ubat lain (preskripsi, ubat bebas, herba, vitamin, herba, dll.).

Anda kemudian diminta untuk makanan cepat saji dan minum sekurang-kurangnya 8 jam sebelum pembedahan apendiks dilakukan. Puasa dilakukan untuk mengurangkan risiko aspirasi, keadaan di mana kandungan perut memasuki paru-paru. Perut kosong juga memudahkan doktor melihat rongga perut.

Apakah risiko apendektomi?

Risiko komplikasi dari usus buntu umumnya rendah. Beberapa risiko yang mungkin berlaku selepas pembedahan adalah:

  • berdarah,

  • jangkitan pada organ di sekitar apendiks atau di jahitan, juga

  • penyumbatan kolon.

Sekiranya anda ingin menjalani pembedahan dengan risiko komplikasi yang kurang dan kecederaan selepas operasi, maka anda boleh memilih apendektomi laparoskopi. Tempoh rawat inap, waktu penyembuhan, dan risiko jangkitan juga lebih kecil daripada operasi terbuka.

Walau bagaimanapun, jenis pembedahan masih harus ditentukan oleh keadaan anda. Sekiranya apendiks dijangkiti atau pecah, apendektomi terbuka biasanya dilakukan.

Rawatan dan pemulihan selepas pembedahan

Sejurus selepas operasi, anda akan dibawa ke bilik pemulihan. Doktor akan memantau organ penting seperti degupan jantung dan pernafasan anda. Setelah tekanan darah, nadi dan pernafasan anda stabil, anda akan dipindahkan ke bilik pesakit rutin.

Masa pemulihan setiap orang selepas pembedahan adalah berbeza. Ini bergantung pada keadaan, keparahan jangkitan, dan apakah apendiks pecah atau tidak. Menurut American College of Surgeons, jika apendiks tidak pecah, pesakit biasanya dapat pulang dalam 1 - 2 hari setelah pembedahan.

Beberapa jam selepas pembedahan, anda mungkin dibenarkan minum cecair. Selepas itu, anda mungkin juga dibenarkan makan makanan pejal, belajar duduk, dan berjalan perlahan-lahan.

Anda mungkin memerlukan penginapan di hospital yang lebih lama jika lampiran anda dijangkiti teruk sehingga pecah. Doktor anda akan memberi anda dos antibiotik yang kuat sambil terus memantau keadaan anda untuk tanda-tanda komplikasi.

Semasa tempoh pemulihan untuk usus buntu, doktor akan memberikan senarai aktiviti apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan selepas pembedahan.

Biasanya anda akan dilarang melakukan aktiviti berat seperti pergi ke gym atau mengangkat objek berat. Sekatan aktiviti biasanya berlaku sehingga 14 hari setelah apendektomi selesai.