Urologi

5 Gejala Umum Batu Ginjal pada Wanita |

Walaupun lebih biasa pada lelaki, itu tidak bermaksud bahawa wanita tidak berisiko terkena batu ginjal. Sebenarnya, sebilangan wanita lebih cenderung menghidap penyakit ini. Jadi, apakah gejala batu karang pada wanita yang perlu anda perhatikan?

Tanda dan gejala batu ginjal pada wanita

Batu ginjal adalah simpanan keras yang terbentuk dari mineral dan bahan kimia dalam air kencing di buah pinggang. Menurut National Kidney Foundation, terdapat empat jenis batu ginjal: kalsium oksalat, asid urik, struvite, dan sistin.

Diet, kegemukan, dan keadaan perubatan tertentu dikaitkan dengan penyebab batu ginjal. Sebilangan besar orang umumnya tidak akan merasakan gejala batu karang.

Ini kerana batu kecil dapat keluar ketika membuang air kecil tanpa menyebabkan rasa sakit yang berlebihan. Akibatnya, sebilangan orang menyebut keadaan ini sebagai batu kencing.

Anda biasanya tidak akan merasakan gejala yang menyakitkan sehingga batu ginjal yang cukup besar melalui ginjal, ureter (tiub yang membawa air kencing dari ginjal ke pundi kencing anda), dan saluran kencing yang lain.

Secara umum, tanda-tanda batu ginjal pada wanita tidak berbeza dengan yang terdapat pada lelaki. Berikut adalah beberapa keadaan yang mungkin anda alami.

1. Sakit teruk di bahagian sisi badan

Salah satu ciri batu ginjal pada wanita dan kebanyakan penderita adalah sakit yang berlaku di sepanjang sisi badan, bermula dari tulang rusuk, pinggul, hingga perut bawah.

Keadaan ini umumnya dirasakan ketika batu ginjal bergerak ke saluran yang menghubungkan buah pinggang dan pundi kencing (ureter), yang kemudian dapat menyebabkan penyumbatan.

Kesakitan teruk yang dikenali dalam istilah perubatan sebagai kolik ginjal juga boleh merebak ke bahagian lain badan, seperti punggung dan pangkal paha.

Dalam keadaan tertentu, orang yang menghidap batu ginjal dapat mengalami kesakitan yang teruk sehingga tidak hilang sehingga membuat mereka tidak dapat duduk diam dan mencari posisi yang selesa.

2. Sakit dan panas ketika membuang air kecil

Dysuria adalah istilah perubatan untuk menggambarkan perasaan sakit, tidak selesa, dan panas ketika membuang air kecil. Sebilangan orang juga menyebutnya anyang-anyangan.

Keadaan ini secara amnya boleh menjadi salah satu gejala batu kencing pada wanita, terutamanya apabila batu tersebut berjaya meninggalkan ureter dan memasuki pundi kencing anda.

Apabila seorang wanita membuang air kecil, batu itu boleh keluar dengan air kencing. Ini boleh menyebabkan rasa sakit dan terbakar ketika membuang air kecil, bergantung pada ukuran batu.

3. Air kencing bercampur darah

Lapisan dalam buah pinggang, pundi kencing, dan bahagian lain dari sistem kencing sensitif. Batu ginjal dapat menggaru lapisan dan membiarkan darah bercampur dengan air kencing.

Akibatnya, anda mungkin melihat perubahan warna air kencing anda menjadi warna merah, merah jambu, atau coklat terang ketika anda membuang air kecil.

Secara amnya, air kencing normal jelas berwarna kekuningan. Air kencing atau hematuria berdarah dapat menyebabkan kerengsaan dan jangkitan selanjutnya, jadi ia memerlukan rawatan segera.

4. Perasaan membuang air kecil selalu

Gejala lain batu ginjal pada wanita adalah perubahan tabiat buang air kecil. Sebilangan orang dengan batu karang mungkin merasakan sensasi ingin membuang air kecil secara berterusan.

Walaupun begitu, kadangkala anda akan mengalami kesukaran untuk membuang air kecil (anuria), jumlahnya kecil, atau hanya menetes. Keadaan ini umumnya berlaku apabila batu ginjal menyekat ureter.

Batu ginjal dapat menyekat sebahagian atau seluruh ureter, bergantung pada ukurannya. Akibatnya, pembengkakan buah pinggang, kekejangan ureter, dan sakit yang menyakitkan mungkin berlaku.

5. Mual dan muntah

Penyumbatan buah pinggang juga boleh mempengaruhi saluran pencernaan. Sensasi loya dan muntah adalah gejala biasa yang sering terjadi pada pesakit batu karang, terutama wanita.

Ini berlaku kerana saraf yang menghubungkan buah pinggang dan saluran pencernaan. Apabila batu menyekat ginjal atau ureter, badan anda bertindak balas melalui mual dan muntah.

Sekiranya anda merasakan sensasi loya, muntah, dan gejala batu karang yang lain, segera berjumpa doktor untuk mendapatkan diagnosis dan rawatan yang tepat.

Mengetahui risiko penyakit batu karang pada wanita

Jantina sekurang-kurangnya mempengaruhi risiko penyakit batu ginjal, iaitu 11% risiko pada lelaki dan 9% pada wanita. Ini bermakna, 1 dari 12 wanita berisiko terkena batu ginjal.

Gaya hidup dan keadaan perubatan tertentu umumnya dikaitkan dengan peningkatan risiko batu ginjal, seperti kegemukan, diabetes, kesan ubat-ubatan tertentu, dan diet tinggi gula dan garam.

Menurut Yayasan Penjagaan Urologi, wanita hamil juga berisiko terkena batu ginjal. Keadaan ini lebih kerap berlaku ketika memasuki trimester kedua dan ketiga.

Batu boleh terbentuk kerana perubahan dalam tubuh dan gaya hidup semasa kehamilan. Langkah-langkah menangani batu ginjal pada wanita hamil perlu berhati-hati agar tidak memberi kesan pada janin.

Rehat, ubat sakit, dan minum air secukupnya biasanya disarankan oleh doktor untuk membantu mengeluarkan batu bersama dengan air kencing ketika membuang air kecil.

Untuk batu yang besar dan menyebabkan penyumbatan, tentunya diperlukan rawatan perubatan lebih lanjut. Rujuk pakar urologi untuk menentukan penyelesaian terbaik untuk masalah anda.