Kesihatan jantung

Hipertensi pada Warga Emas, suatu keadaan yang mesti anda sedari

Hipertensi atau tekanan darah tinggi adalah penyakit biasa, terutama di kalangan orang tua atau orang tua. Walaupun menurut Institut Jantung, Paru-paru, dan Darah Negara, orang tua berisiko hingga 90% mengalami tekanan darah tinggi di kemudian hari. Oleh itu, bagaimana tekanan darah tinggi boleh berlaku pada orang tua dan bagaimana mengawalnya?

Apa yang menyebabkan hipertensi pada orang tua?

Tekanan darah bukan keadaan kekal. Tekanan darah dapat berubah dari masa ke masa bergantung pada banyak hal, mulai dari kegiatan apa yang dilakukan, makanan yang dimakan, waktu pengukuran, hingga usia.

Semakin tua anda, tekanan darah anda semakin meningkat. Oleh itu, seiring bertambahnya usia, risiko anda untuk mengalami hipertensi juga meningkat.

Dalam keadaan tekanan darah tinggi dan normal, tekanan darah sistolik akan meningkat dengan ketara sehingga anda berumur 70 atau 80 tahun. Sementara itu, tekanan diastolik akan terus meningkat sehingga usia 50 atau 60 tahun.

Walaupun terus meningkat, tekanan darah pada orang tua juga tidak menentu. Punca hipertensi pada orang tua masih diperdebatkan.

Namun, para pakar percaya bahawa meningkatnya usia berpotensi menyebabkan pengerasan arteri. Pengerasan ini mengurangkan kelenturan arteri dan aorta yang besar, sehingga hipertensi pada orang tua cenderung berlaku.

Fleksibiliti arteri dan aorta yang besar berkurang berkaitan dengan perubahan enzim plasma renin dalam badan. Akibatnya, tubuh mengalami pengekalan cairan dan tidak dapat membuang garam dari badan dengan betul. Pada orang tua, keadaan ini dapat meningkatkan berlakunya tekanan darah tinggi.

Hipertensi sistolik terpencil

Hipertensi sistolik terpencil adalah salah satu jenis hipertensi yang juga biasa berlaku pada orang tua, terutama wanita. Dalam keadaan ini, tekanan darah sistoliknya meningkat menjadi 140 mmHg atau lebih, sementara tekanan darah diastoliknya di bawah 90 mmHg.

Hipertensi sistolik terpencil boleh berlaku kerana keadaan perubatan tertentu, seperti anemia, kelenjar adrenal dan tiroid yang terlalu aktif, injap aorta yang tidak berfungsi, penyakit buah pinggang, atau gangguan tidur seperti apnea tidur yang menghalang (OSA). Pada orang tua, keadaan ini umumnya disebabkan oleh pengerasan atau kekakuan arteri besar atau aorta di sekitar jantung.

Kekakuan pada aorta ini boleh berlaku kerana keanjalan saluran darah cenderung menurun seiring bertambahnya usia. Keadaan ini dapat meningkatkan risiko simpanan lemak (plak) di bahagian dalam dinding arteri, mengakibatkan penyempitan atau penyumbatan saluran darah atau aterosklerosis.

Atherosclerosis menjadikan saluran darah tebal dan kaku. Apabila ini berlaku, tekanan darah diastolik cenderung turun, sementara tekanan sistolik meningkat.

Apakah gejala hipertensi yang mungkin timbul pada orang tua?

Tekanan darah tinggi secara amnya tidak menyebabkan gejala hipertensi tertentu. Ini juga berlaku pada orang tua. Hipertensi pada orang tua tidak selalu menyebabkan gejala.

Walaupun tidak ada gejala khusus, hipertensi biasanya menyebabkan orang tua mengalami sesak nafas, sesak nafas, atau kesukaran bernafas penat sepenuhnya semasa melakukan aktiviti fizikal atau sukan.

Di samping itu, beberapa orang yang menderita hipertensi sering mengadu sakit kepala, sakit dada, penglihatan kabur, keletihan, degupan jantung tidak teratur, atau kesukaran bernafas. Namun, secara amnya gejala ini akan dirasakan ketika anda mempunyai tekanan darah yang sangat tinggi, yang disebut krisis hipertensi.

Sebagai tambahan kepada gejala di atas, orang tua juga mungkin mengalami gejala lain. Walau bagaimanapun, gejala ini boleh berlaku apabila disertai dengan keadaan perubatan lain. Seperti yang dilaporkan oleh HealthinAging.org, semakin tua seseorang, semakin besar kemungkinan dia menderita lebih dari satu penyakit kronik atau mempunyai satu masalah kesihatan yang boleh menyebabkan kecederaan atau masalah kesihatan yang lain.

Salah satu gejala yang mungkin terjadi, iaitu pembengkakan pada pergelangan kaki, kaki, tangan, lengan, dan paru-paru, atau apa yang disebut edema periferal. Ini sering disebabkan oleh kegagalan jantung akibat hipertensi atau kesan sampingan ubat penurun tekanan darah doktor.

Apa bahaya yang perlu diperhatikan dari hipertensi pada orang tua?

Tekanan darah tinggi akan meningkatkan risiko orang tua mengalami strok di kemudian hari. Keadaan ini juga meningkatkan kemungkinan anda mengalami komplikasi hipertensi lain, seperti kerosakan ginjal, serangan jantung, kegagalan jantung, dan banyak masalah kesihatan yang serius jika anda tidak dapat menguruskan tekanan darah anda dengan betul.

Tekanan darah tinggi juga boleh mempengaruhi kemampuan anda berfikir dan ingat. Salah satu perkara yang mungkin berlaku dalam keadaan ini, iaitu demensia. Demensia menyebabkan seseorang kehilangan ingatan, merasa bingung, perubahan mood dan keperibadian, kecacatan fizikal, dan kesukaran menjalankan kehidupan normal dalam kehidupan seharian.

Hipertensi pada orang tua boleh membawa maut jika anda mengambil ubat tekanan darah tinggi tanpa berhati-hati. Doktor secara amnya menetapkan ubat untuk menurunkan tekanan darah orang tua secara perlahan-lahan. Ini dilakukan untuk mengelakkan penurunan tekanan darah (hipotensi) secara tiba-tiba.

Penurunan tekanan darah yang drastik boleh menjadi sangat berbahaya bagi orang tua. Keadaan ini boleh membuat orang tua sering mengalami pening, badan tidak stabil, dan sensasi ingin pingsan, menjadikan mereka terdedah kepada kejatuhan. Kejatuhan boleh menyebabkan patah tulang atau kecederaan serius yang lain, kerana tulang orang tua sudah lemah dan menipis.

Pelbagai cara untuk mengawal hipertensi pada orang tua

Tidak seperti orang dewasa muda, pakar menentukan bahawa tekanan darah normal untuk orang tua perlu dijaga di bawah 140/90 mmHg. Tekanan darah di atas 140/90 mmHg diklasifikasikan sebagai mengalami hipertensi.

Untuk dapat mencapai sasaran ini, warga tua perlu membuat perubahan gaya hidup agar lebih sihat. Selain menurunkan tekanan darah, penerapan gaya hidup ini juga dapat mencegah tekanan darah tinggi menjadi lebih buruk.

1. Bersenam secara berkala

Bersenam dapat meningkatkan kesihatan jantung dan mengekalkan berat badan yang sihat. Bagi warga tua, anda dinasihatkan untuk melakukan senaman secara teratur, sekurang-kurangnya selama 30 minit setiap hari. Lakukan senaman ringan, seperti berjalan kaki.

2. Perhatikan pengambilan makanan

Mulakan mengehadkan pengambilan makanan berlemak dan tinggi garam supaya darah tinggi dapat dicegah pada orang tua. Sebaliknya, tingkatkan pengambilan buah-buahan, sayur-sayuran, dan biji-bijian dengan mengikuti garis panduan diet DASH yang dibuat khas untuk orang-orang dengan hipertensi, termasuk orang tua.

3. Pengambilan ubat hipertensi

Sekiranya gaya hidup tidak mencukupi, doktor mungkin akan menetapkan ubat hipertensi untuk menurunkan tekanan darah. Walau bagaimanapun, pemberian ubat hipertensi pada orang tua mesti berhati-hati.

Ubat penurun tekanan darah yang biasanya diberikan kepada orang muda sebenarnya boleh membahayakan orang tua. Sebabnya, ubat tekanan darah tinggi mempunyai kesan sampingan yang mungkin memberi kesan yang lebih besar pada orang tua.

Ubat hipertensi penyekat beta, seperti inderal atau toprol Xl (metoprolol), dapat memperlahankan kadar denyutan jantung orang tua.

Di samping itu, menggabungkan ubat hipertensi perencat ACE, seperti lotensin atau vasotec (enalapril), dengan penyekat reseptor angiotensin II (ARB), seperti diovan atau benicar, juga dapat meningkatkan risiko kegagalan buah pinggang dan kematian pada orang tua. Secara amnya, ubat ini hanya digunakan bersama untuk tekanan darah sistolik tinggi yang berkaitan dengan penyakit jantung valvular.

Ubat hipertensi yang umumnya selamat untuk orang tua adalah diuretik. Diuretik terbukti selamat untuk penggunaan berulang dan berkesan untuk kebanyakan orang yang menderita hipertensi.

Oleh itu, selalu berjumpa dengan doktor anda mengenai pengambilan ubat hipertensi. Doktor akan memberi ubat yang tepat mengikut keadaan anda.

4. Periksa tekanan darah secara berkala

Memeriksa tekanan darah secara berkala juga merupakan salah satu langkah untuk mencegah dan merawat hipertensi pada orang tua. Sebaliknya, pemeriksaan darah tidak hanya dilakukan di doktor atau pusat rawatan kesihatan.

Risiko terkena hipertensi dapat dikurangkan dengan memeriksa tekanan darah di rumah secara bebas, termasuk orang tua. Oleh itu, berjumpa doktor mengenai sphygmomanometer yang sesuai untuk darah tinggi pada orang tua.