Kesihatan jantung

Jantung Berdebar Apabila Berdiri Tiba-tiba, Apa yang Menyebabkannya?

Sebilangan orang kadang-kadang mengadu sakit kepala dan pening setelah berdiri secara tiba-tiba. Namun, ada juga yang merasa berdebar-debar jantung ketika berdiri setelah bangun dari duduk. Adakah ini normal? Apa yang menyebabkannya? Ayuh, lihat penjelasan lengkap di bawah!

Apa yang menyebabkan jantung berdebar ketika berdiri dengan tiba-tiba?

Denyutan jantung ketika berdiri tiba-tiba berlaku kerana keadaan yang disebut sindrom takikardia ortostatik postural (POT). Sindrom ini melibatkan sistem saraf dan mempengaruhi peredaran darah di dalam badan.

Nah, kenaikan kadar denyutan jantung dipengaruhi oleh daya graviti bumi semasa anda menukar kedudukan. Contohnya, dari posisi duduk lama atau berbaring hingga berdiri.

Di samping itu, gejala lain yang mungkin muncul adalah sensasi pening kepala dan ketidakstabilan badan akibat penurunan tekanan darah secara tiba-tiba.

Kebiasaannya, darah secara beransur-ansur akan mengalir ke bawah kaki anda ketika anda perlahan-lahan bangun dari duduk atau berbaring. Namun, apabila anda berdiri dengan tergesa-gesa, daya graviti bumi terpaksa memaksa sebahagian besar aliran darah.

Akibatnya, aliran darah ini mengalir ke kaki dan kolam di saluran darah bawah. Untuk mendapatkan gambaran yang jelas, anda dapat membayangkan aliran air terjun yang pantas.

Ini boleh menyebabkan kekurangan aliran darah ke otak, menyebabkan sakit kepala, keletihan, dan bahkan sakit kepala kabus otak atau otak kelihatan kelam kabut.

Oleh kerana sistem saraf terus melepaskan hormon epinefrin dan norepinefrin untuk mengencangkan saluran darah, jantung terus berdegup ketika berdiri. Ini boleh menyebabkan gegaran badan terasa sakit di dada.

Sebab-sebab lain yang mungkin

Selain perubahan postur mendadak, keluhan berdebar ketika berdiri dengan tiba-tiba juga berkaitan dengan keadaan berikut:

  • Kehamilan.
  • Berbohong terlalu lama (rehat di atas katil).
  • Baru sahaja mengalami trauma fizikal.
  • Cedera parah.
  • Gangguan jantung yang menyebabkan perubahan fungsi jantung atau saluran darah.
  • Kerosakan saraf atau gangguan fungsi saraf badan yang lebih rendah.
  • Terlalu banyak tekanan.

Kebanyakan kes berdebar-debar jantung ketika berdiri hanya berlaku sesekali, terutamanya apabila perubahan postur berlaku secara tiba-tiba dan cepat.

Sekiranya anda sering mengalaminya, anda harus berjumpa doktor dengan lebih lanjut. Beberapa penyakit juga boleh menyebabkan gejala takikardia ortostatik postural, seperti:

  • Penyakit autoimun.
  • Diabetes dan prediabetes.
  • Jangkitan virus Epstein-Barr.
  • Mononukleosis berjangkit.
  • Hepatitis C.
  • Penyakit sklerosis berganda.
  • Penyakit Lyme.
  • Sindrom murmurs.
  • Sindrom Ehlers Danlos.
  • Kekurangan nutrien, terutamanya anemia.

Tanda dan gejala takikardia ortostatik postural

Pakar memanggil seseorang yang mengalami sindrom POT apabila degupan jantungnya meningkat menjadi 30-40 degupan setelah 10 minit berdiri. Sindrom takikardia ortostatik postur ini juga dapat dijumpai apabila degupan jantung tiba-tiba meningkat menjadi 120 degupan seminit setelah 10 minit berdiri.

Selain berdebar-debar jantung ketika berdiri dan penurunan tekanan darah secara tiba-tiba, takikardia ortostatik postural juga mempunyai gejala lain yang boleh mengganggu aktiviti, seperti berikut:

  • Mual dan mahu muntah.
  • Sakit di tangan dan kaki.
  • Rasa pening, pening kepala, ringan kepala.
  • Keletihan tiba-tiba.
  • Gegaran.
  • Badan terasa lemah, lemas.
  • Mudah merasa cemas.
  • Susah bernafas.
  • Sakit dada.
  • Perubahan warna tangan dan kaki yang tidak dapat dijelaskan.
  • Sukar untuk menumpukan perhatian.
  • Sensasi sejuk di hujung jari atau jari kaki.
  • Masalah pencernaan (sembelit atau cirit-birit).

Diagnosis takikardia ortostatik postural

Sekiranya anda sering mengalami keadaan ini, anda harus segera berjumpa doktor. Doktor boleh melakukan pemeriksaan fizikal yang berkaitan dengan gejala yang anda alami untuk mengesahkan diagnosis.

Walau bagaimanapun, anda perlu tahu bahawa doktor atau pasukan perubatan sering sukar untuk mendiagnosis keadaan yang boleh menyebabkan berdebar ketika berdiri.

Sebabnya, terlalu banyak gejala yang muncul di dalam badan dari masa ke masa. Nah, gejala ini cenderung terlalu umum dan serupa dengan gejala keadaan lain. Akibatnya, doktor tidak dapat segera menentukan bahawa keadaan yang dialami pesakit adalah sindrom ini.

Sebenarnya, pesakit yang mengalami keadaan ini mungkin berjumpa dengan beberapa doktor terlebih dahulu untuk memastikan keadaan kesihatan mereka sendiri. Tidak menghairankan bahawa pesakit dengan sindrom POT mungkin mengalami pelbagai gejala selama berbulan hingga bertahun-tahun sebelum akhirnya mendapat diagnosis penyakit ini.

Secara amnya, ujian meja kecondongan adalah pemeriksaan yang paling biasa untuk mendiagnosis penyakit yang menyebabkan berdebar ketika berdiri. Ujian ini dapat membantu mengukur degup jantung dan tekanan darah anda semasa anda menukar posisi.

Walau bagaimanapun, selain daripada pemeriksaan ini, terdapat jenis pemeriksaan lain yang mungkin dapat anda lakukan:

  • Ujian darah dan air kencing untuk mengetahui punca sindrom POT dan keadaan lain yang serupa dengannya.
  • QSART, yang merupakan ujian yang mengukur rangkaian saraf yang mengawal peluh.
  • Ujian pernafasan automatik untuk mengukur aliran darah dan tekanan darah semasa anda bersenam.
  • Biopsi saraf kulit.
  • Echocardiogram.
  • Pengiraan isipadu sel darah.

Bagaimana menangani berdebar-debar jantung ketika berdiri secara tiba-tiba?

Pada dasarnya, setiap individu mungkin memerlukan rawatan yang berbeza untuk keadaan ini. Sebabnya, setiap orang juga mempunyai simptom dan sebab yang tidak selalu sama.

Hingga kini, masih belum ada jenis rawatan yang dapat menyembuhkan penyakit yang boleh menyebabkan jantung berdebar ketika berdiri secara tiba-tiba.

Namun, ada beberapa ubat yang dapat membantu melegakan gejala, seperti:

1. Penggunaan dadah

Terdapat beberapa jenis ubat yang dapat membantu POTS bergantung kepada penyebabnya, seperti:

  • Penyekat beta
  • SSRI
  • Flurrokortison
  • Midodrine
  • Benzodiazepin

2. Perubahan dalam diet

Menurut Johns Hopkins Medicine, salah satu cara untuk mengatasi keadaan ini adalah dengan minum lebih banyak air sepanjang hari, kira-kira 2-2.5 liter sehari.

Di samping itu, anda juga perlu meningkatkan pengambilan makanan yang mengandungi garam. Sekiranya perlu, tambahkan garam ke dalam diet harian anda.

Ini dapat membantu mengekalkan jumlah air dalam aliran darah. Kesannya, darah akan lebih cepat kembali ke jantung dan otak.

Sementara itu, ada makanan dan minuman tertentu yang harus anda elakkan. Kenapa? Makanan dan minuman ini boleh menyebabkan kesan sampingan pada orang dengan sindrom POT.

Contohnya, minuman beralkohol boleh mencetuskan sindrom ini. Alkohol dapat mengalihkan darah dari peredaran darah pusat ke kulit dan meningkatkan kehilangan cecair badan melalui air kencing.

Oleh itu, jika anda tidak pasti mengenai makanan dan minuman tertentu, jangan ragu untuk berjumpa doktor atau pakar pemakanan. Dengan cara itu, anda boleh mengamalkan diet sihat yang dapat membantu anda meredakan gejala penyakit ini.

3. Terapi fizikal

Sebenarnya, senaman fizikal atau senaman boleh menjadikan keadaan anda lebih teruk apabila anda mengalami sindrom ini. Walau bagaimanapun, menjalani terapi fizikal mungkin dapat membantu anda mengatasi.

Sekiranya anda memilih untuk melakukannya, lakukan terapi fizikal dengan perlahan. Anda hanya dapat meningkatkan aktiviti fizikal semasa menjalani terapi ini sekiranya tubuh dapat mengikutinya dengan baik.

Seiring dengan peningkatan peredaran darah dengan mengambil ubat dan mengikuti diet yang sihat, anda juga dapat bersenam lagi. Sebabnya, senaman yang anda lakukan dengan betul dan betul dapat meningkatkan jumlah darah.