Kanser

Kajian Ooforektomi, Prosedur Pembuangan Pembuangan ovari

Selain pembedahan membuang rahim (histerektomi), pernahkah anda mendengar pembedahan membuang ovari (oophorectomy)? Ooforektomi adalah prosedur pembedahan yang bertujuan untuk mencegah atau bahkan merawat keadaan perubatan tertentu. Agar tidak tersilap, mari lihat maklumat lengkap mengenai ooforektomi.

Oophorectomy, prosedur penyingkiran ovum wanita

Ovari atau lebih dikenali sebagai ovari, adalah organ wanita yang terdiri daripada dua keping, kanan dan kiri. Kedua-dua ovari seorang wanita terletak di sebelah kanan dan kiri rongga pelvis yang bersilang dengan rahim atas.

Biasanya, ovari bertanggungjawab untuk menghasilkan telur (ovum) dan hormon seks wanita (estrogen dan progesteron). Malangnya, beberapa masalah perubatan pada organ penting ini kadang-kadang tidak dapat dielakkan sehingga terpaksa disingkirkan melalui prosedur pembedahan.

Oophorectomy adalah prosedur pembedahan yang bertujuan untuk membuang salah satu atau kedua ovari. Sekiranya hanya satu ovari dikeluarkan, ia dipanggil ooforektomi unilateral. Sementara itu, jika keduanya dilantik, maka disebut sebagai ooforektomi dua hala.

Ooforektomi juga kadang-kadang dikenali sebagai ovariektomi pembedahan. Matlamat utama pembedahan ooforektomi adalah untuk mencegah atau merawat keadaan perubatan tertentu, seperti endometriosis dan barah ovari. Kadang kala, pembedahan membuang ovari boleh dilakukan secara bersendirian.

Iaitu, operasi hanya bertujuan untuk membuang ovari yang bermasalah. Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes, ooforektomi boleh menjadi sebahagian daripada histerektomi (pembedahan membuang rahim) yang melibatkan beberapa organ atau tisu sekitarnya.

Siapa yang memerlukan pembedahan ooforektomi?

Ooforektomi tidak boleh dilakukan oleh sesiapa sahaja. Pembuangan ovari secara pembedahan hanya disarankan oleh doktor untuk beberapa orang sebagai jalan keluar untuk merawat keadaan perubatan tertentu.

Beberapa keadaan yang memerlukan pembedahan ooforektomi adalah seperti berikut:

  • Abses tubo-ovari, kantung berisi nanah di tiub fallopio dan ovari
  • Kanser ovari
  • Endometriosis
  • Tumor atau kista ovari jinak yang tidak menyebabkan barah
  • Kilasan ovari (ovari berpintal)
  • Menurunkan risiko kehamilan ektopik (di luar rahim)

Selain itu, ooforektomi juga berguna untuk mengurangkan risiko barah ovari dan payudara pada wanita berisiko tinggi. Dalam kes ini, pembedahan membuang ovari kemudian dapat mengurangkan pengeluaran hormon estrogen yang dianggap mencetuskan pertumbuhan barah.

Harus diingat bahawa ooforektomi yang bertujuan untuk menurunkan risiko barah ovari umumnya dilakukan bersamaan dengan penyingkiran tiub fallopio terdekat (salpingectomy). Sekiranya digabungkan seperti ini, pembedahan pembuangan ovari jenis ini dipanggil oophorektomi salpingo.

Bukan itu sahaja. Ooforektomi adalah salah satu rawatan yang dapat dilakukan pada wanita dengan gen BRCA 1 dan BRCA 2. Sebabnya, kedua-dua gen ini dapat merangsang pertumbuhan sel barah tertentu di dalam badan.

Prosedur penyingkiran ovari yang bertujuan untuk mengurangkan risiko penyakit tertentu pada masa akan datang adalah: Ooforektomi elektif atau profilaksis.

Adakah kemungkinan risiko dari ooforektomi?

Ooforektomi sebenarnya adalah prosedur pembedahan yang agak selamat. Walau bagaimanapun, setiap prosedur perubatan bukan tanpa risiko dan komplikasi. Itulah sebabnya, selalu berbincang sebelum melakukan sebarang prosedur perubatan, termasuk ooforektomi, dengan doktor anda.

Risiko ooforektomi biasanya merangkumi:

  • Jangkitan
  • Berdarah
  • Masalah dengan organ di sekitar ovari
  • Tumor pecah, jadi ada risiko penyebaran sel yang berpotensi menyebabkan barah
  • Kesukaran hamil, terutamanya jika kedua-dua ovari dikeluarkan

Selain itu, jika pada masa ooforektomi anda belum mengalami menopaus, kemungkinan menopaus biasanya menjadi lebih cepat. Ini kerana apabila satu atau kedua ovari dikeluarkan, secara automatik akan terjadi penurunan kadar hormon estrogen dan progesteron di dalam badan.

Sekiranya anda mengalami aduan setelah menjalani pembedahan membuang ovari, jangan berlengah untuk berjumpa doktor dengan segera.