Kesihatan Pencernaan

Pelbagai Keadaan Yang Boleh Menyebabkan Muntah

Selalunya, orang mengalami muntah ketika sakit bergerak. Walau bagaimanapun, muntah juga dapat dialami sebagai gejala penyakit. Ayuh, ketahui lebih lanjut mengenai pelbagai perkara yang menyebabkan seseorang mengalami muntah melalui ulasan berikut!

Bagaimana muntah berlaku?

Pada dasarnya, muntah adalah cara tubuh membersihkan diri dari bahan berbahaya dengan mengeluarkan secara paksa seluruh atau sebahagian kandungan organ perut melalui mulut. Muntah juga merupakan reaksi terhadap sesuatu yang merengsakan usus.

Mekanisme muntah dikawal oleh pusat muntah yang terletak di ventrikel keempat (ruang berisi cecair) otak.

Pusat muntah mengandungi reseptor untuk histamin, serotonin, opioid, asetilkolin, dan neurotransmitter P. Bahan-bahan ini bertindak sebagai reseptor untuk isyarat dari luar sel. Apabila dirangsang, setiap reseptor ini akan menyebabkan muntah.

Kemudian, pusat muntah akan menghantar isyarat melalui pengaktifan simpatik, parasimpatis, dan motor.

Proses-proses ini menjadikan diafragma turun dan menguncup, diikuti oleh pengecutan otot perut. Pengecutan ini menyebabkan tekanan di perut meningkat.

Tekanan pada perut menyebabkan sfingter esofagus atas, yang terletak berhampiran faring (bahagian yang menghubungkan hidung dan mulut), terbuka. Akibatnya, makanan di perut disorong keluar ke mulut.

Apakah penyebab muntah?

Seperti yang telah disebutkan, muntah boleh berlaku sama ada disebabkan oleh keadaan tertentu yang ada pada tubuh atau muncul sebagai gejala penyakit. Berikut adalah pelbagai penyebabnya.

1. Jangkitan virus atau bakteria

Salah satu penyebab muntah yang paling biasa adalah jangkitan virus atau bakteria. Beberapa keadaan seperti gastroenteritis dan keracunan makanan sering dicirikan oleh gejala muntah.

Apabila kuman, bakteria, atau virus menjangkiti dinding perut dan lapisan usus, hasilnya akan memicu organ pencernaan untuk menghasilkan lebih banyak cairan.

Akibatnya, perut menjadi tidak selesa dan akhirnya menyebabkan mual yang menyebabkan muntah.

Jangkitan hati juga boleh menjadi penyebab muntah. Gejala ini sering dialami oleh orang yang menderita hepatitis C.

2. Gangguan pencernaan lain

Muntah sering dikaitkan dengan gangguan sistem pencernaan. Tidak selalu disebabkan oleh jangkitan, beberapa masalah pada organ yang mengganggu proses pencernaan juga boleh menyebabkan gejala yang satu ini.

Contohnya ulser gastrik, keadaan di mana dinding perut cedera. Luka ini akan menghalang perjalanan proses pencernaan di perut, menyebabkan gejala seperti muntah, sakit perut, atau sensasi terbakar (pedih ulu hati).

Kemudian dalam penyakit GERD, asid perut yang meningkat dapat dimasukkan ke dalam esofagus dan bahkan dikeluarkan melalui mulut dalam bentuk muntah.

Contoh lain ialah gastroparesis. Penyakit ini mempengaruhi pergerakan otot perut, menjadikannya perlahan atau berhenti sama sekali. Salah satu gejala yang muncul akibat gastroparesis adalah muntah.

3. Kehamilan

Ramai yang sudah mengetahui bahawa kehamilan boleh menjadi salah satu penyebab seseorang mengalami muntah. Fenomena ini, yang dikenali sebagai sakit pagi, sering berlaku pada awal kehamilan.

Kemunculan tanda-tanda kehamilan seperti loya dan muntah dipercayai berkaitan dengan tahap hormon HCG (human chorionic gonadotropin).

Wanita hamil mula menghasilkan HCG sebaik sahaja telur yang disenyawakan melekat pada lapisan rahim. Semakin tinggi tahap HCG seseorang, semakin tinggi intensiti sakit pagi yang akan dirasakan.

Selain itu, peningkatan hormon estrogen dan hormon lain semasa mengandung juga boleh menyebabkan muntah.

4. Kesan sampingan ubat-ubatan yang menyebabkan muntah

Sebilangan ubat boleh menyebabkan kesan sampingan dalam bentuk muntah. Jenis ubat yang boleh menjadi penyebabnya biasanya adalah ubat sakit bukan steroid atau kemoterapi.

Kemungkinannya, ubat ini boleh merengsakan lapisan perut. Jadi, kesannya boleh membuatkan seseorang mengalami muntah.

Kesan sampingan ini juga boleh dipengaruhi oleh usia pesakit yang mengambil ubat. Kerana, seiring bertambahnya usia, kemampuan sistem pencernaan untuk menyerap ubat menurun.

Ini menjadikan ubat tahan lebih lama di perut dan menyebabkan kegatalan.

5. Penyakit bergerak

Penyakit bergerak adalah salah satu penyebab muntah yang paling biasa. Penyakit bergerak berlaku ketika menempuh jarak jauh.

Keadaan ini boleh berlaku apabila otak tidak dapat memahami maklumat yang dihantar dari mata, telinga, dan badan anda.

Kereta, kapal terbang, atau taman hiburan yang bergerak pantas menjadikan pemandangan seperti pokok dan jalan kelihatan seolah-olah mereka juga bergerak.

Akhirnya, tubuh menganggap ini sebagai sesuatu yang berbahaya, menyebabkan anda merasa mual, merinding, dan akhirnya muntah.

6. Gangguan saraf yang menyebabkan muntah

Muntah juga boleh disebabkan oleh gangguan pada sistem saraf. Beberapa penyakit seperti migrain dan penyakit telinga dalam boleh menyebabkan muntah.

Tidak diketahui dengan tepat apa yang membuat migrain dan muntah berkaitan. Kemungkinan besar, muntah menjadi cara badan menghilangkan rasa sakit di kepala dengan memindahkan rangsangan deria ke usus.

Bilakah pergi ke doktor?

Sebenarnya, muntah adalah gejala ringan yang hanya berlaku sekali. Biasanya selepas muntah, keadaan badan bertambah baik.

Tetapi, jika muntah berterusan selama dua hari atau lebih disertai dengan sakit di bahagian perut, dada, atau perut, maka anda harus berjumpa doktor.

Muntah juga boleh memberi isyarat bahaya apabila disertai dengan gejala seperti:

  • ada darah dalam muntah
  • najis hitam,
  • demam,
  • sakit kepala yang teruk,
  • leher yang tegang,
  • penyahhidratan,
  • mulut kering,
  • kekejangan otot,
  • pening,
  • kesukaran berdiri,
  • bingung, dan
  • air kencing gelap.

Jangan teragak-agak untuk segera berjumpa doktor. Biasanya, doktor akan memberi anda infus cecair untuk mengurangkan dehidrasi dan melakukan pemeriksaan untuk mengetahui punca muntah anda.