Penyakit berjangkit

Kaedah Penyebaran Penyakit Berjangkit yang Perlu Anda Perhatikan |

Penyakit yang disebabkan oleh mikroorganisma berjangkit dapat menular kepada manusia dengan pelbagai cara. Sebabnya ialah bahawa organisma penyebab penyakit (patogen) memang boleh dijumpai di mana-mana sahaja. Sebilangan besar jenis mikroorganisma, seperti virus, memasuki badan melalui percikan air liur dan udara. Anda juga boleh dijangkiti dengan memakan makanan yang mengandungi bakteria. Bukan hanya itu, terdapat banyak cara lain untuk menyebarkan penyakit berjangkit sama ada secara langsung atau tidak langsung. Lihat ulasan penuh di sini.

Bagaimana penyakit berjangkit merebak?

Menurut kajian yang berjudul Epidemiologi Penyakit Berjangkit, jangkitan berlaku apabila patogen atau agen berjangkit memasuki badan dan mula membiak.

Keadaan ini boleh menyebabkan jangkitan klinikal di mana replikasi patogen menyebabkan kerosakan pada sel yang sihat menyebabkan gejala atau masalah kesihatan.

Keadaan ini boleh menyebabkan jangkitan klinikal apabila patogen membiak (mereplikasi) menyebabkan kerosakan pada sel yang sihat.

Akibatnya, tubuh mengalami gejala tertentu. Ejen berjangkit yang boleh menyebabkan penyakit pada manusia termasuk virus, bakteria, kulat, dan parasit.

Walau bagaimanapun, penyakit berjangkit hanya boleh berlaku apabila sebelumnya terdapat penularan. Sekurang-kurangnya ada tiga perkara yang memungkinkan penyebaran penyakit berjangkit, iaitu:

1. Punca jangkitan

Punca jangkitan adalah mikroorganisma penyebab penyakit. Patogen ini boleh datang dari dalam tubuh manusia, haiwan, atau persekitaran tertentu.

Tidak semua orang yang dijangkiti pasti akan jatuh sakit, seseorang juga boleh mendapat jangkitan tanpa menunjukkan gejala dan berisiko menyebarkannya kepada orang lain.

Begitu juga dengan haiwan, jangkitan virus atau bakteria tertentu pada beberapa haiwan tidak selalu menjadikannya menunjukkan gejala penyakit.

Walau bagaimanapun, terdapat patogen yang berasal dari haiwan dan kemudian menyebabkan penyakit ketika menjangkiti manusia (zoonosis).

Selain binatang, lingkungan dapat menjadi sumber jangkitan, misalnya tanaman dan tanah. Sementara itu, air dapat menyebarkan radang paru-paru akibat jangkitan bakteria Legionella pneumophila.

2. Orang yang berisiko dijangkiti

Setiap orang yang belum mempunyai antibodi terhadap penyakit berjangkit tertentu menjadi orang yang berisiko dijangkiti.

Seseorang yang tidak mempunyai antibodi boleh disebabkan mereka belum divaksin atau tidak pernah dijangkiti penyakit ini.

3. Kaedah penghantaran

Kuman yang menyebabkan penyakit tidak berpindah ke tubuh orang lain dengan sendirinya, tetapi dengan cara penularan tertentu.

Namun, tidak semua penyakit berjangkit mempunyai cara penularan yang sama. Ini bergantung pada sumber jangkitan.

Sekiranya sumber jangkitan adalah manusia, dia dapat menyebarkan kuman yang ada di dalam tubuhnya ketika batuk, menyentuh, berinteraksi rapat, atau berkongsi peralatan makan dengan orang lain.

Cara penularan penyakit pastinya berbeza apabila haiwan atau persekitarannya menjadi sumber jangkitan.

Pelbagai cara menyebarkan penyakit berjangkit

Ejen berjangkit seperti virus, bakteria, kulat, dan parasit boleh memasuki tubuh manusia dengan pelbagai cara.

Berdasarkan penularan langsung dan tidak langsung, berikut adalah cara penyebaran agen berjangkit:

Penghantaran langsung

Dalam penularan langsung, agen berjangkit ditularkan (penularan) dari sumber jangkitan kepada orang yang berisiko dijangkiti melalui hubungan langsung.

Kenalan langsung berikut boleh menjadi media untuk menyebarkan penyakit berjangkit:

Hubungan terus

Interaksi yang melibatkan hubungan kulit-ke-kulit seperti berjabat tangan, berciuman, hubungan seksual, dan hubungan antara luka terbuka boleh menjadi jalan bagi agen berjangkit memasuki badan.

Dalam penularan langsung, agen berjangkit biasanya terdapat dalam zarah kulit atau cairan tubuh seperti air liur, cairan genital, dan darah.

Virus yang menyebabkan keradangan pada kelenjar air liur (beguk) dapat menular melalui ciuman. Jangkitan virus lain, seperti HIV dan herpes simplex, disebarkan melalui hubungan seksual.

Sentuhan langsung dengan ruam cacar air juga dapat membuat anda terkena penyakit.

Kaedah penularan langsung lain berlaku antara ibu dan bayinya melalui kelahiran anak. Penyakit yang biasa ditularkan melalui kelahiran adalah hepatitis B, herpes simplex, dan klamidia.

Ejen berjangkit dari haiwan biasanya disebarkan melalui gigitan, seperti rabies.

Selain itu, menyentuh tanaman atau tanah dapat menjadi cara menyebarkan penyakit berjangkit yang disebabkan oleh kulat.

Percikan air (titisan)

Titisan adalah zarah dalam air liur yang dilepaskan ketika seseorang batuk, bersin, atau bercakap.

Cara penularan penyakit berjangkit ini adalah yang paling biasa, seperti jangkitan pernafasan, pertusis, dan meningitis meningokokus.

Penularan agen berjangkit dari titisan boleh berlaku secara langsung apabila titisan yang dilepaskan tidak jatuh ke kulit atau objek, tetapi memasuki badan melalui hidung ketika bernafas.

Penularan titisan dimungkinkan ketika Anda melakukan kontak langsung ke muka dalam jarak kurang dari 2 meter atau sekurang-kurangnya 10-15 minit, seperti pada selesema.

Interaksi di bilik tertutup dengan orang yang dijangkiti selama 1 jam atau lebih juga memungkinkan penyebaran penyakit berjangkit melalui titisan, salah satu contohnya adalah COVID-19.

Ketahui cara menyebarkan selesema sehingga anda dapat mencegahnya

Penghantaran tidak langsung

Penyakit berjangkit merebak secara tidak langsung apabila agen berjangkit dibawa melalui udara, media penularan seperti permukaan atau makanan, dan melalui haiwan perantara.

Berikut adalah cara penularan penyakit berjangkit yang berlaku secara tidak langsung:

Udara (melalui udara)

Penularan penyakit berjangkit melalui udara berlaku apabila agen berjangkit, seperti zarah debu atau titisan, yang terdapat di permukaan dibawa melalui udara.

Bahagian titisan yang dapat dibawa melalui udara adalah nukleus titisan yang berukuran kurang dari 5 mikron.

Titisan nuklear ini dapat terbang di udara untuk waktu yang lama dan dibawa oleh angin sehingga bergerak jauh.

Virus campak adalah agen berjangkit yang penularannya tersebar ke udara (udara). Sebabnya, virus ini dapat bertahan lama di udara.

Makanan dan minuman yang tercemar

Ejen berjangkit juga boleh merebak melalui media penularan seperti makanan, air, dan objek yang telah tercemar dengan mikroorganisma.

Penularan melalui media biasanya berlaku pada penyakit yang mempunyai saluran penularan najis-oral. Fecal-oral adalah penularan mikroorganisma dari tinja orang yang dijangkiti ke mulut orang lain.

Penularan tinja-oral boleh berlaku pada hepatitis A, hepatitis E, atau jangkitan virus yang menyebabkan ulser perut seperti norovirus dan rotavirus.

Pada mulanya, agen berjangkit masuk melalui mulut bersama makanan, minuman, atau benda lain yang telah tercemar.

Selepas itu, organisma ini dibawa bersama produk sisa metabolisme (perkumuhan) dan pencernaan dalam tinja.

Zarah najis yang mengandungi agen berjangkit boleh mencemarkan air, melekat di telapak tangan anda setelah anda membuang air besar, atau dibawa oleh serangga seperti lalat.

Selanjutnya, agen berjangkit akan memasuki semula tubuh manusia melalui mulut.

Namun, ada juga makanan yang berasal dari haiwan yang dijangkiti bakteria tertentu seperti telur, daging, dan makanan tenusu.

Makanan ini boleh menjadi tempat pembiakan bakteria Salmonella penyebab demam kepialu atau kepialu.

Serangga

Nyamuk, lalat, dan kutu adalah serangga yang dapat membawa agen berjangkit yang dapat menyebabkan penyakit pada manusia.

Serangga adalah haiwan perantaraan yang menyebarkan agen berjangkit kepada manusia.

Jangkitan melalui serangga biasanya berlaku pada gigitan nyamuk yang menyebabkan malaria, nyamuk Aedes aegypti penyebab demam denggi.

Sebaliknya, lalat yang membawa bakteria Yersinia pestis juga dapat memediasi jangkitan melalui serangga yang menyebabkan wabak bubonic.

Namun, tidak semua agen berjangkit hidup dan berkembang di badan serangga perantaraan.

Ya, seperti bakteria Borrelia yang menyebabkan penyakit Lyme pada mulanya menjangkiti tikus, tetapi merebak ke manusia melalui gigitan kutu.

Cara mencegah penularan penyakit berjangkit

Sudah tentu, mengetahui bagaimana penyebaran penyakit tidak cukup untuk mengelakkan bahaya penyakit.

Untuk memaksimumkan pencegahan jangkitan, anda juga harus menerapkan gaya hidup bersih yang sehat seperti berikut untuk memutuskan rangkaian jangkitan yang tersebar di sekitar anda:

  • Elakkan hubungan rapat dengan orang yang dijangkiti.
  • Basuh tangan anda dengan sabun atau pembersih alkohol di bawah air mengalir selama 20 saat selepas menggunakan bilik mandi, sebelum menyediakan makanan, atau setelah melakukan aktiviti luar.
  • Pastikan anda menutup mulut dan hidung dengan tisu semasa bersin atau batuk. Buang tisu dengan segera dan basuh tangan anda setiap kali anda batuk dan bersin.
  • Jangan berkongsi peralatan makan dan menggunakan benda lain dengan orang lain.
  • Jangan gunakan tisu atau sapu tangan yang telah digunakan oleh orang lain.
  • Memproses makanan dengan bersih dan masak hingga maksimum.
  • Lakukan hubungan seks menggunakan kondom.
  • Perban atau tutup luka terbuka dan pastikan anda berjumpa doktor dengan segera sekiranya anda digigit oleh anjing atau haiwan liar yang lain.
  • Dapatkan imunisasi terutamanya untuk kanak-kanak, orang dewasa yang pergi ke kawasan endemik, dan vaksin rabies untuk haiwan kesayangan. Bagi anda yang telah menerima vaksin ketika kanak-kanak juga memerlukan vaksinasi lebih lanjut untuk orang dewasa.

Penularan penyakit berjangkit nampaknya sukar diatasi mengingat bahawa agen berjangkit adalah mikroorganisma yang tidak dapat dilihat dengan mata kasar.

Namun, mengetahui bagaimana organisma berjangkit menular sebenarnya dapat membuat anda lebih waspada terhadap penyebaran penyakit berjangkit.

Lawan COVID-19 bersama!

Ikuti maklumat dan kisah terkini mengenai pejuang COVID-19 di sekitar kita. Jom sertai komuniti sekarang!

‌ ‌