Kesihatan mental

5 Jenis Gangguan Kecemasan, Dari OCD hingga Fobia

Pada tahap normal, kegelisahan tidak akan memberi kesan negatif terhadap keadaan psikologi seseorang. Walau bagaimanapun, kegelisahan berlebihan yang mengganggu aktiviti harian boleh menjadi tanda gangguan kecemasan. Gangguan kegelisahan berbeza bagi setiap orang. Ayuh, kenal pasti lima jenis gangguan kecemasan yang mungkin anda alami di bawah.

Lima jenis gangguan kecemasan

Gangguan kecemasan adalah istilah umum untuk kegelisahan berlebihan yang tidak dapat dikendalikan oleh penghidapnya. Nah, ternyata terdapat banyak jenis kegelisahan. Bergantung pada gejala apa yang dialami dan pencetusnya. Lihat penjelasan di bawah. Kegelisahan adalah perasaan semula jadi. Anda mungkin atau bahkan dengan cemas menunggu giliran anda untuk temu duga kerja, tujuan untuk projek di tempat kerja, atau menunggu keputusan peperiksaan akhir di sekolah. Tetapi kegelisahan yang berlaku secara berterusan tanpa sebab boleh memakan tubuh, jadi ia tidak lagi dianggap sebagai kebimbangan yang normal dan mesti diatasi dengan segera. Sebabnya, kegelisahan berlebihan boleh menjadi gangguan kecemasan yang merupakan bentuk gangguan mental.

1. Gangguan kecemasan umum (GAD)

GAD adalah sejenis gangguan kecemasan yang dicirikan oleh kegelisahan kronik dan kebimbangan dan ketegangan yang berlebihan. Gejala-gejala ini dapat muncul walaupun anda sama sekali tidak menghadapi tekanan.

Ini tentunya berbeza dengan kebimbangan biasa yang timbul, misalnya ketika anda ingin membuat persembahan di hadapan orang ramai atau menghadapi temu duga pekerjaan. Orang dengan GAD tiba-tiba menjadi sangat cemas apabila tidak ada yang berlaku.

2. Gangguan kompulsif obsesif (OCD)

Anda mungkin pernah mendengar gangguan kecemasan jenis ini. OCD adalah kemunculan pemikiran yang membuat seseorang sangat obses dengan sesuatu dan akan melakukannya berulang kali (secara kompulsif). Sekiranya tidak dilakukan, orang yang menghidap OCD akan merasa kegelisahan yang sangat tidak terkawal.

Contoh tindakan kompulsif obsesif adalah menyusun pensil dan alat tulis mengikut urutan tertentu (contohnya, dari panjang hingga pendek). Namun, walaupun disusun dengan rapi, dia akan mengulangi aksi itu berulang kali tanpa berhenti.

Contoh lain ialah memeriksa sama ada pintu rumah terkunci. Walaupun anda meninggalkan rumah, anda telah mengunci pintu, pemikiran obsesif bahawa pintu tersebut belum terkunci terus menghantui anda. Hasilnya, anda pulang ke rumah dan memeriksa pintu berulang-ulang sehingga aktiviti anda terhalang.

3. Gangguan panik

Tidak seperti kegelisahan biasa, gangguan panik dapat menyerang secara tiba-tiba dan menunjukkan gejala fizikal yang sering disalah anggap sebagai serangan jantung.

Tanda-tanda gangguan panik termasuk ketakutan yang kuat, sakit dada, degupan jantung yang tidak teratur (berdebar-debar), sesak nafas, pening, dan sakit perut.

4. Gangguan tekanan pasca trauma (PTSD)

Gangguan tekanan PTSD atau pasca trauma biasanya berlaku setelah seseorang mengalami kejadian yang menakutkan, mengancam nyawa, mengancam keselamatan, dan kejadian ekstrem lain.

Tidak hairanlah bahawa jenis gangguan kecemasan ini sering dijumpai pada veteran perang, tentera, mangsa keganasan, mangsa bencana alam, atau korban kemalangan.

Orang dengan PTSD mempunyai kilas balik berterusan atau Imbas kembali mengenai peristiwa yang membuatnya trauma. Terutama apabila terdapat pencetus yang serupa dengan peristiwa traumatik yang mereka alami.

Contohnya, mangsa gempa mungkin mengalami kegelisahan dan ketakutan yang berlebihan ketika dia merasakan sedikit kejutan (walaupun penyebabnya bukan gempa).

5. Fobia sosial (gangguan kecemasan sosial)

Adalah wajar untuk merasa gementar bertemu orang lain (terutamanya orang yang tidak dikenali atau orang penting). Namun, apabila anda selalu gugup dan takut berada di persekitaran baru sehingga berpeluh dan merasa mual, anda mungkin mengalami kegelisahan sosial.

Kebimbangan ini berpunca dari kebimbangan bahawa tingkah laku anda akan memalukan diri sendiri, menyinggung perasaan orang lain, atau kehadiran anda akan ditolak. Keadaan ini pastinya menyukarkan anda untuk menjalin hubungan dengan orang lain.

Walau bagaimanapun, fobia lain juga boleh jatuh ke dalam gangguan kecemasan jenis ini. Contohnya agoraphobia, iaitu ketakutan terhadap tempat yang sesak dan terbuka. Ini kerana orang yang mempunyai fobia juga menunjukkan gejala kegelisahan yang berlebihan.