Gigi dan Mulut

7 Cara Merawat Gigi Bayi dengan Betul dan Selamat •

Pada awal tempoh pertumbuhannya, sangat penting bagi anda sebagai ibu bapa untuk membuat kebiasaan menjaga gigi bayi anda dengan kerap dan betul. Ini berguna agar bayi mengelakkan pelbagai masalah kesihatan gigi, yang akan mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangannya.

Bagaimana cara menjaga gigi bayi secara optimum dan berhati-hati, tanpa mencederakan gusi dan gigi yang baru mula tumbuh? Ayuh, lihat ulasan berikut untuk mengetahui ulasan penuh.

Bilakah masa yang tepat untuk anda menjaga gigi bayi?

Tahap pertumbuhan bayi sebenarnya bermula ketika dia dalam kandungan. Oleh itu, adalah penting untuk selalu menjaga pemakanan ibu hamil agar pertumbuhan tulang dan gigi bayi berjalan dengan sempurna. Salah satunya adalah dengan memakan makanan dan minuman yang dapat memenuhi keperluan kalsium, fosfor, vitamin C, dan vitamin D.

Walau bagaimanapun, gigi ini masih belum muncul ketika bayi dilahirkan. Dipetik dari Stanford Children's Health, umumnya gigi bayi, yang dikenali sebagai gigi susu, mula tumbuh pada usia 6-12 bulan. Gigi pada bayi biasanya dicirikan oleh gusi bengkak dan merah yang menyebabkan kesakitan sehingga cenderung lebih cerewet.

Dua gigi seri depan di rahang bawah biasanya gigi pertama bayi, diikuti oleh dua gigi seri depan di rahang atas. Gigi bayi ini akan terus tumbuh sehingga usia 2-3 tahun dan jumlah 20 gigi, termasuk 10 gigi di rahang atas dan 10 gigi di rahang bawah.

Merawat dan membersihkan gigi bayi harus dilakukan seawal mungkin, bahkan sebelum munculnya gigi pertama. Ini penting untuk menjaga kesihatan mulut. Sekiranya mulut bayi tidak dibersihkan secara berkala, ia akan meningkatkan risiko radang gusi, jangkitan, dan penyakit lain yang disebabkan oleh bakteria.

Bagaimana memilih berus gigi dan ubat gigi bayi?

Sehingga gigi pertama bayi muncul, anda tidak boleh menggunakan berus gigi terlebih dahulu untuk membersihkan gusi dan mulutnya. Berus gigi hanya akan menyebabkan rasa tidak selesa pada gusi, jadi bayi akan cerewet dan tidak menyukai aktiviti ini.

Namun, setelah gigi pertama bayi muncul pada usia 5-7 bulan, terdapat dua jenis sikat gigi yang boleh digunakan, termasuk:

  • Berus gigi bayi konvensional , memiliki bentuk seperti sikat gigi secara umum dengan hujung kepala sikat yang lebih kecil dan bulu lembut. Berus gigi bayi jenis ini juga mempunyai pegangan yang besar sehingga senang digenggam dengan pelbagai warna dan bentuk yang menarik perhatian si kecil anda.
  • Berus gigi bayi silikon , adalah sejenis berus gigi dengan bahan silikon elastik yang digunakan pada jari telunjuk. Berus gigi ini mempunyai sisi yang menonjol mirip dengan sikat nilon untuk membantu membersihkan gigi, tetapi tetap memberikan keselesaan pada gusi di sekitarnya.

Seperti berus gigi, anda tidak perlu menggunakan ubat gigi bayi sehingga gigi pertama muncul. Cukup gunakan air bersih untuk membilas gusi bayi semasa membersihkan.

Dikutip dari American Academy of Pediatrics Dentistry, penggunaan ubat gigi bayi dapat diberikan ketika gigi bayi telah muncul. Untuk dosnya, gunakan ubat gigi bayi khas seukuran sebiji beras semasa anda menggosok gigi bayi anda.

Pada masa ini, terdapat juga ubat gigi yang mengandungi fluorida yang diformulasikan khas untuk bayi sehingga selamat ketika ditelan. Seperti diketahui, fluorida dapat mengurangkan risiko kerosakan gigi pada bayi hingga 30 persen.

Petua merawat dan membersihkan gigi bayi

Proses menggosok gigi bayi terdengar agak mudah, tetapi jika ia tidak dilakukan dengan betul dan betul, ia boleh membuat bayi menjadi rewel dan tertekan. Membiasakan bayi dan anak-anak menjaga gigi seawal mungkin akan memberi kesan yang baik terhadap kesihatan gigi dan gusi mereka di masa depan.

Berikut adalah beberapa petua untuk merawat gigi bayi, dari teknik membersihkan gigi dan gusi hingga beberapa tabiat yang harus anda hindari.

1. Bersihkan gusi dengan kain kasa basah

Dari usia 0-6 bulan atau sehingga gigi pertama meletus, anda boleh membersihkan gusi anda dengan kain kasa atau kain lembap yang bersih. Pastikan tangan anda bersih dan bungkus jari telunjuk anda dengan kain kasa atau kain.

Bersihkan gusi, mulut dan lidah bayi dengan air suam. Gosok perlahan dan lembut sehingga masih membuat bayi berasa selesa.

Proses ini boleh dilakukan sekali sehari atau selepas setiap penyusuan. Sentiasa pastikan ini dilakukan dengan cara yang bersih dan steril untuk mengelakkan risiko pertumbuhan bakteria di mulut bayi.

2. Berlatih menggosok gigi dengan betul

Selepas gigi bayi muncul, anda boleh menggunakan berus gigi dan ubat gigi bayi khas untuk membersihkannya. Dianjurkan juga untuk menggosok gigi secara berkala dua kali sehari, iaitu pada waktu pagi setelah menyusu, sebelum tidur, atau menyesuaikan kebiasaan si kecil.

Tidak semua bayi akan merasa selesa ketika giginya harus dibersihkan, oleh itu anda perlu melakukan beberapa teknik penjagaan gigi bayi seperti berikut.

  • Pegang bayi dalam keadaan separuh tidur di paha anda dan letakkan kepalanya di dada anda sehingga dia cukup selesa.
  • Basahkan berus gigi bayi dengan air dan kemudian gosokkannya dengan lembut dan perlahan mengikut corak bulat pada gigi. Untuk membersihkan bahagian gusi yang belum tumbuh gigi, anda boleh menggunakan kain kasa, kain bersih, atau sikat gigi silikon lembut.
  • Untuk mengelakkan berlakunya karies gigi pada bayi, disarankan juga menggunakan ubat gigi bayi yang mengandungi fluorida dengan dosis seberat beras.
  • Apabila bayi anda sudah cukup tua, anda perlu mendorongnya untuk membuang sisa ubat gigi di mulutnya.

3. Elakkan botol susu semasa tidur

Sebilangan bayi mempunyai kebiasaan memakan susu formula dalam botol atau susu cawan sippy masa tidur. Tabiat buruk ini sebenarnya akan menyebabkan kerosakan pada gigi bayi, yang dikenali sebagai karies botol atau kerosakan gigi.

Kandungan gula dalam susu cenderung melekat pada permukaan gigi bayi yang mencetuskan pertumbuhan bakteria di dalam mulut. Bakteria akan mengubah gula menjadi asid yang mengikis permukaan gigi, menyebabkan rongga.

Dipetik dari Family Doctor, anda hanya boleh memberi susu kepada bayi dengan dibawa. Jangan sekali-kali memberikan sebotol susu di tempat tidur dan biarkan dia tidur semasa menggunakan botol.

4. Hadkan penggunaan botol dan alat pacu

Bayi boleh diajar untuk menggunakan cawan sippy sebagai pengganti sebotol susu dari usia 6 bulan. Beberapa kalangan juga mengajar bayi untuk tidak menggunakan botol susu setelah berumur lebih dari 1 tahun.

Di samping itu, hadkan penggunaan pacifier hingga usia 2 tahun. Elakkan juga kebiasaan menghisap ibu jari yang berisiko mengubah bentuk dan struktur rahang yang menjadi penyebab gigi tidak kemas (maloklusi) pada masa akan datang.

5. Elakkan makanan yang mencetuskan masalah gigi

Elakkan juga makanan dan minuman yang mencetuskan masalah gigi sebagai cara merawat gigi bayi dalam keadaan sihat. Kerana kerosakan gigi bayi yang tidak ditangani dengan betul akan menyebabkan jangkitan gigi dan gusi yang menyakitkan.

Beberapa jenis makanan dan minuman yang perlu dibatasi, seperti jus buah dengan gula, biskut, dan gula-gula. Anda boleh menggantinya dengan produk yogurt atau keju yang boleh mencetuskan pengeluaran air liur untuk mencegah kerosakan gigi yang disebabkan oleh bakteria.

Biasakan juga bayi minum air selepas makan. Ini berfungsi untuk melarutkan sisa makanan yang masih boleh melekat pada gigi dan gusi.

6. Lawati doktor gigi

American Academy of Pediatrics Dentistry dan American Dental Association mengesyorkan agar anda membawa bayi anda untuk berjumpa doktor ketika gigi pertama muncul, sekitar usia 6-12 bulan.

Pemeriksaan ini bertujuan untuk memeriksa sama ada terdapat risiko kerosakan gigi pada bayi. Doktor juga boleh memberi nasihat untuk mencegah penyakit gigi dan memberi nasihat mengenai cara merawat gigi bayi dengan sewajarnya.

Sama seperti pemeriksaan gigi secara berkala ke doktor secara umum, bayi juga mesti melakukan lawatan setiap enam bulan.

7. Pemeriksaan diri secara rutin

Selain pemeriksaan gigi secara berkala di doktor, anda sebagai ibu bapa juga disarankan untuk selalu memperhatikan keadaan gigi bayi sekiranya berlaku kerosakan. Rongga atau perubahan warna gigi boleh menjadi keadaan yang perlu anda perhatikan.

Sekiranya anda mendapat tanda-tanda ini, anda harus segera menghubungi dan berjumpa doktor gigi untuk mendapatkan rawatan selanjutnya.