Kesihatan Pencernaan

Tidak semua probiotik sama, nampaknya ini adalah 3 jenis terbaik

Semasa melihat label pemakanan pada bungkusan makanan atau minuman, anda mungkin pernah menemui perkataan "probiotik". Probiotik adalah bakteria baik yang berguna untuk menyokong kesihatan organ tubuh, terutama pencernaan. Jadi adakah semua jenis bakteria baik itu sama? Atau adakah jenis tertentu yang paling sesuai? Ayuh, lihat jawapannya di bawah!

Apa itu probiotik dan apa faedahnya?

Sebenarnya, probiotik adalah sekumpulan bakteria baik yang hidup secara semula jadi di dalam tubuh semua manusia. Terutama pada usus di saluran pencernaan.

Di sana, kumpulan bakteria ini memainkan peranan penting dalam menjaga fungsi saluran pencernaan dengan mengimbangi jumlah mikroflora usus.

Dengan kata lain, probiotik dapat melancarkan kerja metabolisme sistem pencernaan dengan meningkatkan pertumbuhan bakteria baik dan mengurangkan jumlah bakteria jahat dalam usus.

Itulah sebabnya, risiko anda terkena penyakit berjangkit dan radang akibat bakteria buruk dapat dicegah dengan adanya bakteria baik.

Bakteria baik di saluran pencernaan membolehkan tubuh menyerap nutrien penting dalam makanan dan minuman. Akhirnya, kesihatan badan dapat dijaga dengan optimum.

Ketahui tiga jenis probiotik

Terdapat pelbagai jenis bakteria yang dinyatakan sebagai probiotik. Ini bermakna tidak semua probiotik sama. Semua bakteria baik ini dikelompokkan menjadi 2 spesies utama, iaitu Lactobacillus dan Bifidobacteria.

Uniknya, ternyata dari banyak jenis bakteria baik, sebilangannya dianggap yang terbaik dari perspektif klinikal. Ini dijelaskan oleh Prof. dr. Yvan Vandenplas, Ph.D., sebagai Ketua Jabatan Kanak-kanak Universiti Akademik Universiti Brussels, Belgium.

"Jenis bakteria probiotik terbaik adalah Lactobacillus reuteri (L. reuteri), Bifidobacterium lactis (B. lactis), dan Lactobacillus rhamnosus (L. rhamnosus). Di mana setiap jenis probiotik mempunyai faedah yang berbeza untuk kesihatan tubuh, ”kata Prof. dr. Yvan ketika ditemui pasukan di Hotel Ayana Midplaza, Jakarta Pusat pada hari Rabu (29/9).

L. reuteri berguna untuk mencegah cirit-birit dan kolik yang sering dialami oleh bayi. Sementara B. laktis berperanan dalam mengurangkan risiko cirit-birit, meningkatkan bekalan antibodi. "

Prof. Yvan Vandenplas juga menambah bahawa bekalan antibodi sangat penting untuk mengekalkan sistem imun dan meningkatkan tindak balas badan terhadap vaksin.

Bukan itu sahaja, bakteria B. laktis dalam diet dapat mengurangkan kemungkinan mengembangkan enterocolitis nekrotik (NEC) atau jangkitan sistem pencernaan pada bayi dengan berat lahir rendah (LBW).

"Akhir, L. rhamnosusGG berperanan dalam membantu mengurangkan risiko terkena eksim, jangkitan saluran pernafasan, dan jangkitan gastrousus. "

Jenis mana yang terbaik?

Seperti yang dijelaskan oleh Prof. dr. Yvan sebelumnya, pelbagai jenis probiotik, kelebihan dan fungsi utama dalam badan juga berbeza.

Jadi, memilih jenis terbaik harus sesuai dengan keperluan utama anda. Sebagai contoh, jika anda ingin menguatkan sistem imun anda supaya anda tidak jatuh sakit, lebih baik memilih B. Laktis.

Walau bagaimanapun, apa pun pilihannya, probiotik adalah keperluan penting bagi tubuh. Daripada bimbang jenis bakteria mana yang terbaik, lebih baik memilih beberapa jenis sekaligus.

Di mana saya boleh mendapatkan probiotik?

Sekiranya sebelum ini disebutkan bahawa bakteria baik terdapat secara semula jadi di dalam badan, anda juga boleh mendapatkannya dari sumber makanan dan minuman harian.

Sebenarnya, suplemen probiotik kini tersedia yang dihasilkan dalam bentuk sirap, serbuk, atau kapsul.

Dalam produk makanan dan minuman yang dijual di pasar, anda boleh menemui kandungan probiotik dengan memeriksa label pembungkusan.

Produk yang mengandungi bakteria ini akan mempunyai kata "probiotik" atau jenis bakteria tertentu, misalnya "L. rhamnosus", Dalam bungkusan atau kotak pembungkusan.

Ini bermaksud bahawa produk makanan atau minuman telah diperkaya sehingga mengandungi bakteria baik di dalamnya. Contohnya susu dan yogurt.

Bukan hanya itu, bakteria baik ini juga dapat diperoleh dari sumber makanan semula jadi yang dapat dijumpai dengan mudah di persekitarannya. Contohnya, tempe, gandum, bawang putih, bawang, daun bawang, dan sebagainya.