Kesihatan mental

3 Punca Seseorang Mengalami Kleptomania

Mencuri adalah kejahatan dengan mengambil sesuatu milik orang lain tanpa izin. Namun, kebiasaan buruk ini bukan hanya terjadi kerana keperluan dan disengajakan, tetapi dapat menjadi petunjuk penyakit jiwa, iaitu kleptomania.

Penyakit mental ini boleh menyukarkan seseorang untuk tidak mencuri atau mengambil barang orang lain. Sebenarnya, barang yang mereka tidak perlukan, mereka mampu membeli, atau bahkan tidak bernilai wang jika dijual semula. Setelah melakukan kecurian, orang yang mengalami keadaan ini akan merasa santai dan lega. Jadi, apakah penyebab seseorang menghidap kleptomania? Dapatkan jawapannya dalam ulasan di bawah.

Punca kleptomania yang perlu anda ketahui

Sebenarnya penyakit "suka mencuri" tidak diketahui dengan pasti. Walau bagaimanapun, beberapa teori menunjukkan bahawa perubahan otak pada pesakit dengan keadaan ini dikaitkan dengan beberapa perkara, seperti:

1. Terdapat masalah dengan serotonin

Serotonin adalah bahan kimia semulajadi yang dihasilkan oleh badan daripada asid amino triptofan dan dapat dijumpai di otak, sistem pencernaan, dan di platelet darah. Serotonin mempunyai peranan penting bagi tubuh, seperti membantu proses penyembuhan luka, menjaga kesihatan tulang, dan mengatur mood dan emosi.

Tahap serotonin dalam badan sangat rendah, yang boleh membuat seseorang terdedah kepada tingkah laku impulsif. Iaitu, melakukan sesuatu secara tiba-tiba mengikut mood tanpa memikirkan akibatnya. Inilah sebabnya mengapa penyelidik mengaitkan masalah serotonin dengan penyakit mental "mencuri".

2. Gangguan ketagihan sebagai penyebab kleptomania

Mungkin pada mulanya tindakan kleptomania atau mencuri dilakukan kerana keperluan kerana kesulitan ekonomi. Setelah berjaya mencuri sekali, dua kali, dan seterusnya, mencuri boleh menjadi kebiasaan dan ketagihan. Kenapa?

Mencuri melepaskan dopamin, hormon yang merangsang perasaan senang. Nah, perasaan ketegangan, kesenangan, dan kelegaan yang dilakukan setelah dan semasa mencuri, mungkin menjadi dorongan bagi seseorang untuk melakukannya berulang kali.

3. Ketidakseimbangan sistem opioid otak

Penggunaan ubat terlarang, seperti opioid boleh menyebabkan ketidakseimbangan opioid di otak. Kesannya, seseorang akan menjadi ketagih dan bergantung pada ubat ini.

Ketergantungan opioid boleh menyebabkan gangguan ketagihan; seseorang tidak dapat menghalang dirinya daripada melakukan sesuatu. Contohnya, mengambil barang orang lain dan kemungkinan melakukan tindakan itu berulang kali.