Kehamilan

Berapa lamakah anda menunggu untuk hamil dengan anak kedua anda? •

Sama ada anda ingin hamil dengan anak kedua dengan segera, atau jika anda ingin menunggu lama sebelum kembali menikmati kelahiran bayi yang lain, selalu ada kebaikan dan keburukan untuk dilancarkan, tidak kira seberapa dekat - atau jauh - anak-anak anda.

Merancang untuk mengandung anak kedua adalah pilihan peribadi, dan kadang-kadang itu tidak sepenuhnya di bawah kawalan anda. Lebih-lebih lagi, wanita yang sudah berkahwin berusia tiga puluhan mungkin tidak berpeluang menunggu terlalu lama untuk hamil lagi kerana peluang kejayaan mereka semakin berkurang seiring bertambahnya usia.

Walaupun begitu, yang dilaporkan oleh Daily Mail, satu kajian baru dari CDC pada tahun 2011 menunjukkan bahawa masa adalah segalanya. Kajian mendapati bahawa jurang antara kelahiran satu anak dengan anak yang lain, juga dikenali sebagai 'interpregnancy interval' (IPI) dapat mempengaruhi keadaan kesihatan ibu dan bayi secara signifikan.

Terlalu awal, kanak-kanak berisiko kelahiran pramatang dan autisme

Kajian ini mendapati bahawa selang waktu kehamilan yang pendek (kurang dari 18 bulan; terutama dalam setahun) mempengaruhi risiko komplikasi kelahiran bagi janin, seperti kelahiran prematur, berat lahir rendah, dan usia kehamilan kecil - dan juga meningkatkan risiko mengalami kanak-kanak yang mengalami masalah kelahiran. kelahiran atau masalah tingkah laku pada masa bayi mereka.

Dalam hasil kajian ini, anak kedua seorang ibu yang akan melahirkan dalam masa satu tahun, biasanya dilahirkan sebelum 39 minggu. Tambahan pula, satu daripada lima (20.5%) wanita yang melahirkan dua kali setahun akan melahirkan anak keduanya sebelum kehamilan 37 minggu - suatu ketika komplikasi perubatan lebih cenderung terjadi. Angka ini hampir tiga kali lebih tinggi daripada mereka yang menunggu setahun setengah atau lebih sebelum melahirkan bayi lain, di mana kejadian melahirkan sebelum 37 minggu hanya 7.7%.

Bukan itu sahaja. Memetik dari New Health Guide, sekurang-kurangnya satu kajian menunjukkan bahawa kemungkinan autisme tiga kali lebih tinggi jika anak kedua mengandung dalam setahun sejak anak pertama dilahirkan.

Terlalu jauh, ibu berisiko terkena preeklampsia

Sebilangan pakar percaya bahawa kehamilan jangka pendek tidak memberi ibu masa yang cukup untuk pulih dari tekanan fizikal satu kehamilan, sebelum bersedia untuk kehamilan berikutnya. Kehamilan dan penyusuan susu ibu dapat mengurangkan stok nutrien penting anda, seperti zat besi dan asid folik. Sekiranya anda hamil lagi sebelum mengisi bekalan nutrien ini, tubuh anda akan bekerja keras untuk menghasilkan sel darah merah sehingga janin di dalam rahim dapat mendapat pengambilan folat yang mencukupi. Namun, pada masa yang sama, tubuh ibu masih dalam keadaan anemia setelah melahirkan anak pertamanya.

Keradangan saluran kemaluan yang berkembang semasa kehamilan dan tidak sembuh sepenuhnya sebelum kehamilan berikutnya juga dapat memainkan peranan dalam kemungkinan kesihatan ibu.

Memetik WebMD, kehamilan anak kedua dalam tempoh 12 bulan sejak kelahiran pertama dikaitkan dengan peningkatan risiko:

  • Plasenta terkelupas sebahagian atau sepenuhnya dari dinding dalaman rahim sebelum melahirkan (gangguan plasenta).
  • Plasenta melekat pada bahagian bawah dinding rahim, sebahagian atau keseluruhannya menutupi serviks (plasenta previa), pada wanita yang telah melahirkan pertama kali melalui pembedahan caesar.
  • Rahim yang koyak, pada wanita yang mengalami kelahiran faraj kurang dari 18 bulan selepas pembedahan caesar pertama mereka.

Bukan hanya tekanan fizikal, kehamilan yang dekat juga boleh mempengaruhi keadaan mental anda.

Sindrom baby blues, alias kemurungan postpartum, mempengaruhi 1 dari 5 wanita. Sekiranya mereka hamil dengan anak keduanya terlalu awal dan belum mengatasi tanda-tanda dan gejala kemurungan, ada kemungkinan besar kemurungan postpartum akan berlanjutan, dan mungkin bertambah buruk, kerana mereka tidak mempunyai cukup waktu untuk terapi pemulihan kemurungan.

Kajian lain mendapati bahawa jarak pendek antara dua kelahiran membawa risiko kematian ibu dan gangguan hipertensi yang lebih tinggi semasa kehamilan termasuk pendarahan dan anemia. Negara-negara membangun cenderung menjadi yang paling terjejas, kerana mereka mempunyai risiko kehilangan darah dan kekurangan zat makanan yang lebih tinggi.

Sebaliknya, wanita yang menunggu lima tahun - atau lebih - untuk mempunyai anak lain juga mungkin menghadapi peningkatan risiko kesihatan, termasuk:

  • Tekanan darah tinggi dan protein berlebihan dalam air kencing selepas 20 minggu kehamilan (preeklamsia)
  • Kehamilan pramatang
  • Berat lahir rendah
  • Zaman kehamilan kecil

Tidak jelas mengapa selang kehamilan yang panjang dikaitkan dengan masalah kesihatan bagi ibu dan bayi. Sebilangan pakar percaya bahawa kehamilan meningkatkan keupayaan rahim untuk mendorong pertumbuhan dan sokongan janin, tetapi lama-kelamaan, perubahan fisiologi yang bermanfaat ini akan hilang. Mungkin ada faktor lain yang tidak dapat diukur, seperti penyakit ibu.

Aspek sosio-ekonomi keluarga juga mesti dipertimbangkan

Dari perspektif gaya hidup, jurang usia yang lebih kecil antara kanak-kanak bermaksud bahawa kerja keras membesarkan anak dapat berakhir lebih cepat. Dari segi hubungan antara adik-beradik, ikatan antara dua anak anda juga akan menjadi lebih erat sekiranya jurang usia mereka tidak terlalu jauh.

Idea untuk membesarkan keluarga kecil menjadi sesuatu yang lebih besar juga boleh memberi kesan besar kepada kehidupan anda - dari pekerjaan anda, hingga perancangan kewangan untuk hidup anda bersama pasangan dan anak sulung anda. Membesarkan dua bayi pada masa yang sama tentu tidak memerlukan kos yang kecil. Berita baiknya ialah terdapat banyak aktiviti kanak-kanak, seperti pelajaran menari, berkhemah dan keluar, bahkan beberapa sekolah yang menawarkan potongan harga untuk adik-beradik.

Tetapi, bersiaplah untuk menghadapi kegandaan anak-anak anda. Belum lagi pergaduhan antara anak-anak (dan ibu bapa!) Yang mungkin berlaku kerana kepentingan anak-anak dan isi rumah sering bertindih.

Jangkauan umur antara 2-4 tahun antara adik-beradik mungkin lebih ideal. Kakak dan kakak masih cukup dekat untuk menikmati bermain bersama. Anak sulung anda juga menjadi lebih menerima kedatangan bayi baru dan dengan mudah akan menganggap dirinya sebagai "kakak" dan bukannya "musuh", untuk menemani, mengasuh, dan mengajar adiknya segala yang telah dipelajarinya sebelumnya.

Melihat ini, dengan pelbagai kebaikan dan keburukan untuk melahirkan anak kedua, baik dari sudut perubatan dan sosial, kini pakar dan WHO bersetuju untuk mengesyorkan agar ibu menunggu sekurang-kurangnya 18-24 bulan setelah kelahiran pertama untuk mengandung anak kedua.

BACA JUGA:

  • Cegah kehamilan dengan sistem kalendar sama berkesan dengan menggunakan kondom
  • Mengimbangkan kerja dan keluarga sukar, tetapi…