Kehamilan

Pengalaman Demam Denggi Semasa Kehamilan, Virus Menjangkiti Bayi

Pada malam itu, tepat pukul 20:00 WIB, saya melahirkan bayi lelaki secara normal. Suara tangisan pertamanya menghilangkan semua keperitan dan keletihan akibat tekanan. Saya berasa lega dan gembira. Tetapi kegembiraan itu disambar begitu cepat. Virus demam denggi yang menjangkiti saya ketika saya hamil 4 bulan ternyata telah memasuki badan bayi. Ini adalah kisah pengalaman saya menghidap demam denggi semasa mengandung.

DHF semasa mengandung, tetapi ultrasound menunjukkan janin berkembang dengan baik

Kejadian ini berlaku pada kehamilan kedua saya kira-kira tiga tahun yang lalu. Saya dijangkiti demam denggi ketika hamil 4 bulan.

Pada masa itu, terdapat banyak kes demam denggi di kawasan tempat dia tinggal. Anak pertama saya dan beberapa rakan sekolahnya juga dijangkiti demam denggi pada masa yang hampir sama.

Saya juga menemani anak saya yang dimasukkan ke hospital. Setelah beberapa hari diketahui bahawa saya juga dijangkiti virus Denggi dan membuat saya terpaksa dirawat di hospital.

Proses penyembuhan berjalan lancar tanpa masalah. Pada masa itu saya sama sekali tidak mempunyai keluhan serius. Rahim saya terasa baik, tidak ada kesakitan dan pendarahan tidak berlaku.

Saya merasakan bahawa rawatan semasa saya hamil dan menderita demam denggi tidak berbeza dengan orang lain yang tidak hamil. Di samping itu, saya tidak mendapat maklumat khusus mengenai bahaya DHF semasa mengandung.

Selain itu, saya juga tidak meminta apa-apa dan mempercayakan segalanya kepada kakitangan perubatan. Apa sahaja rawatan yang harus saya lakukan maka saya menghayatinya.

Oleh itu, tidak ada pemikiran buruk yang membuat saya cemas pada masa itu.

Setelah pulih dari demam denggi, saya membuat lawatan ke bidan untuk pemeriksaan kehamilan seperti biasa.

Saya memberitahunya tentang keadaan saya, yang baru sahaja sembuh dari jangkitan denggi.

Bidan mengatakan bahawa DHF pada wanita hamil boleh menyebabkan keguguran, pendarahan, bayi mati di perut, pertumbuhan bayi tidak sempurna atau dilahirkan dengan kecacatan, dan dilahirkan sebelum waktunya.

Maklumat itu segera mengejutkan dan membimbangkan saya. Saya tidak mengalami keguguran dan saya tidak merasakan sesuatu yang pelik mengenai kehamilan saya.

Pemikiran buruk bahawa mungkin terdapat gangguan pada pertumbuhan organ janin saya.

Untuk memastikan bayi saya sihat dan mengurangkan kebimbangan itu, setiap bulan saya melakukan ultrasound 4 dimensi (ultrasound).

Hasilnya adalah bahawa janin saya berkembang dengan baik, anggota badannya lengkap, dan degup jantungnya normal. Saya berasa lega.

Selain itu, saya juga menghadapi risiko kelahiran pramatang. "Syukur DHF tidak mempengaruhi kesihatan janin di rahim saya," saya berfikir ketika itu.

Namun, sesuatu yang tidak pernah saya jangkakan berlaku kemudian.

Menghidap kepialu sebelum melahirkan

Setelah terdedah kepada demam denggi, saya mengalami demam kepialu ketika memasuki usia kehamilan 38 minggu.

Sehingga hari saya melahirkan, saya masih demam. Walaupun begitu, saya cukup kuat untuk melahirkan secara normal di klinik kelahiran.

Bayi lelaki kami pada masa itu dilahirkan dengan berat 3.2 kg dan tinggi 5.1 cm. Kami menamakannya Muhammad Nursyahid.

Saya berasa gembira dan lega apabila mendengar suara tangisannya. Kebahagiaan yang singkat.

Suara tangisan bayi saya lembut, tidak sekuat suara bayi pertama saya. Risau perlahan-lahan tumbuh di hati saya. Ternyata ada yang tidak kena.

Bayi kami segera dikejarkan ke hospital kerana degup jantungnya tidak normal dan dia mengalami kesukaran untuk bernafas.

Nursyahid, yang baru berusia beberapa minit, dibawa ke Hospital Mitra Keluarga Cibubur, hospital terdekat dengan klinik tempat saya melahirkan.

Walau bagaimanapun, bilik NICU ( unit rawatan intensif neonatal ) di hospital penuh. Bilik NICU adalah bilik khas untuk bayi yang baru lahir dengan masalah kesihatan yang serius dan pada masa kritikal.

Bayi kami kemudian terpaksa pindah ke Hospital Mitra Keluarga Bekasi dengan ambulans. Dia ditemani oleh ayahnya dan seorang pakar.

“Datuknya berada di bilik NICU. Anda berehat, okey, esok pagi baru datang ke sini, "kata suami saya ketika dia memanggil sekitar jam 12 malam. Namun, saat itu tidak pernah berlaku.

Setelah sejam selepas panggilan telefon, suami saya menelefon saya lagi. Perlahan-lahan dia memberitahu bahawa Nursyahid meninggal dunia. Harapan untuk dapat memeluknya keesokan harinya sudah hilang.

Satu-satunya peluang saya untuk memeluk bayi lelaki saya ialah ketika mayatnya hendak dibawa pulang untuk dikebumikan.

Ini adalah kali pertama dan terakhir saya memeluk bayi saya yang baru lahir.

Saya bahkan tidak dapat membawanya ke tempat rehat terakhirnya kerana keadaan saya tidak pulih sepenuhnya.

Setelah keadaan tenang, suami memberitahu saya bahawa virus denggi dan bakteria kepialu telah menjangkiti bayi yang belum lahir dan menyerang organnya.

Saya tidak dapat menahan air mata dan rasa bersalah. Ketegangan terbentuk di dada.

Doktor mengatakan bahawa jika Nursyahid selamat maka dia akan membesar dengan keadaan istimewa. Sama ada mudah sakit, mudah sakit dan pendarahan, atau keadaan lain, keadaan kesihatan seseorang pasti lemah.

Trauma setelah mengalami jangkitan denggi semasa hamil

Foto: ilustrasi pertengkaran suami isteri

Kesakitan fizikal setelah melahirkan ditambah dengan demam yang tidak akan hilang berbanding dengan kesakitan psikologi yang harus saya lalui ketika itu.

Perasaan bersalah kerana tidak dapat menjaga kesihatan saya semasa mengandung membuat saya merasa sedih.

Saya kasihan dengan anak saya yang tidak dapat hidup lebih lama. Saya juga berasa kasihan pada suami kerana gagal menjaga bayi dalam kandungan saya.

Rasa bersalah diperburuk oleh komen banyak orang yang menambah luka di hati saya.

Ada yang mengatakan bahawa saya mengorbankan kesihatan dan rahim saya kerana bekerja, sangat mencari wang.

Komen lain yang lebih menyakitkan perasaan saya adalah tuduhan bahawa saya sengaja menjadikan anak-anak sebagai mangsa pesugihan. Naudzubillah.

Keadaan ini menjadikan saya lebih sukar untuk melalui masa kesedihan, menyembuhkan diri secara fizikal dan psikologi.

Lebih-lebih lagi, selepas kejadian itu, saya dan suami lebih kerap bertengkar.

Walaupun kita berdua tahu bahawa kita harus saling menyokong, beban psikologi ini membuat kita kacau. Keadaan rumah tangga kami menjadi semakin panas.

Menghadapi keadaan rumah tangga ini, suami saya mencadangkan untuk mencuba program kehamilan lagi dalam masa terdekat.

Kami juga memberi nasihat kepada guru agama untuk menenangkan dan menghilangkan semua pemikiran buruk dan negatif selama ini.

Tiga bulan kemudian saya mengandung. Kehamilan sangat meletihkan bagi saya.

Saya masih merasa trauma dengan kegagalan yang saya alami sebelumnya kerana saya mengalami jangkitan denggi semasa mengandung.

Namun, saya terpaksa berjuang, untuk diri sendiri dan rumah tangga kami.

Agar tidak mengulangi kejadian serupa, semua cadangan untuk mencegah demam denggi di rumah dilaksanakan.

Saya meletakkan kelambu, tidak ada pakaian yang tergantung, malah saya memisahkan almari pakaian dari bilik tidur.

Di samping itu, saya juga memeriksa kandungan lebih kerap daripada sebelumnya. Saya mengambil semua vitamin yang disarankan oleh doktor saya dan makan semua makanan yang sihat.

Semua yang saya lakukan untuk melindungi rahim saya dan menghilangkan rasa takut yang masih ada.

Walaupun begitu, kebimbangan dan pemikiran negatif masih sering timbul dan membuat saya demam tinggi.

Namun, saya harus menghadapi semuanya. Syukurlah saya dapat menjalani kehamilan dengan cara yang sihat dan selamat.

Keputusan kami untuk hamil sebaik sahaja kehilangan anak kedua, saya rasa adalah keputusan terbaik. Kelahiran anak ketiga saya kemudian menyembuhkan trauma dalam diri saya.

Itulah pengalaman saya dijangkiti demam denggi ketika hamil.

Fatimah (34) menceritakan kisah untuk pembaca .

Mempunyai kisah atau pengalaman kehamilan yang menarik dan memberi inspirasi? Mari berkongsi cerita dengan ibu bapa yang lain di sini.