Kesihatan mata

Pencegahan Glaukoma, Dari Bersenam hingga Makan Berkhasiat

Glaukoma adalah penyakit yang disebabkan oleh tekanan mata tinggi (intraokular), menyebabkan kerosakan pada saraf optik. Keadaan ini boleh menyebabkan kebutaan kekal. Itulah sebabnya anda perlu mengetahui bagaimana bentuk pencegahan glaukoma yang betul, dari mengelakkan tekanan mata tinggi hingga mengelakkan faktor risiko yang ada. Lihat penjelasan lengkap di sini.

Mengekalkan tekanan mata, usaha pencegahan glaukoma

Tekanan mata tinggi, yang secara perubatan dikenali sebagai hipertensi okular, adalah salah satu faktor risiko terbesar untuk menghidap glaukoma.

Secara amnya, tekanan mata normal berkisar antara 10-20 mmHg. Orang yang mempunyai tekanan mata tinggi tidak semestinya menghidap glaukoma.

Mereka juga mungkin tidak mempunyai gejala glaukoma. Namun, kemungkinan mereka menderita glaukoma lebih besar daripada mereka yang mengalami tekanan mata normal.

Penting untuk diingat bahawa hipertensi okular tidak sama dengan glaukoma. Sekiranya hipertensi okular, saraf optik kelihatan normal dan tidak ada tanda-tanda kehilangan penglihatan.

Sekiranya saraf optik mulai rusak akibat tekanan mata yang tinggi, itu mungkin merupakan tanda bahawa mata mengalami glaukoma.

Glaukoma disebabkan oleh kerosakan pada saraf optik kerana tekanan intraokular (bola mata) yang tinggi.

Itulah sebabnya mengekalkan tekanan mata yang normal adalah cara utama untuk mencegah glaukoma.

Ada beberapa cara untuk mengekalkan tekanan mata yang normal sebagai upaya mencegah glaukoma, yaitu:

1. Bersenam secara berkala

Dalam beberapa kes, penyebab glaukoma adalah penyakit atau keadaan kesihatan tertentu, seperti diabetes dan hipertensi.

Itulah sebabnya, senaman secara teratur dapat membantu mencegah anda menghidap diabetes dan darah tinggi. Maksudnya, anda juga pada masa yang sama mencegah risiko glaukoma.

Menurut Dr. Harry A. Quigley, seperti yang dikutip dari laman web Yayasan Penyelidikan Glaukoma, jenis latihan yang diyakini paling efektif dalam mengurangkan tekanan mata adalah aerobik.

Beberapa kajian juga menunjukkan bahawa senamrobik dapat membantu meningkatkan aliran darah ke retina dan saraf optik di mata.

Sebagai usaha mencegah glaukoma, anda tidak perlu melakukan senaman yang berat.

Anda boleh mencuba berjalan pantas selama 20 minit, dan melakukannya sekitar 4 kali seminggu.

2. Minum teh setiap hari

Cara lain untuk mencegah glaukoma adalah minum teh secara berkala setiap hari. Bagaimana minum teh dapat mengurangkan risiko terkena glaukoma?

Ini terungkap dalam sebuah kajian yang diterbitkan di Jurnal Oftalmologi British.

Kajian ini melibatkan 84 responden dewasa dengan bertanya tentang tabiat minum kopi, teh panas, teh tanpa kafein, minuman ringan, dan minuman bergula lain yang diminum selama 12 bulan terakhir.

Penyelidikan mendapati bahawa orang yang minum teh panas secara berkala mempunyai risiko glaukoma 74 peratus lebih rendah daripada mereka yang tidak minum.

3. Periksa keadaan mata dengan kerap

Tekanan mata yang tinggi kadang-kadang tidak menunjukkan sebarang gejala dan membuat orang berasa sihat.

Itulah sebabnya, salah satu bentuk pencegahan yang paling penting sebelum anda mengalami hipertensi okular adalah dengan memeriksakan mata secara berkala.

Pemeriksaan mata juga wajib dilakukan sekiranya anda mula berusia 40 tahun atau mempunyai penyakit lain, seperti diabetes dan darah tinggi.

Sebabnya, kedua-dua penyakit ini juga menjadi pencetus tekanan mata tinggi pada beberapa jenis glaukoma.

4. Makan makanan berkhasiat

Anda juga boleh mencegah glaukoma dengan menukar menu harian anda. Pilih makanan yang mengandungi nutrien yang bermanfaat untuk kesihatan mata anda.

Sebilangan bahan makanan yang disarankan adalah sayur-sayuran dan buah-buahan berwarna hijau gelap atau kuning kerana kandungan karotenoid di dalamnya.

Karotenoid dipercayai melindungi mata dari pelbagai gangguan, termasuk glaukoma. Sayur-sayuran dan buah-buahan yang boleh anda cuba mencegah glaukoma termasuk:

  • brokoli,
  • bayam,
  • hebat,
  • kacang panjang,
  • keledek,
  • mangga, dan
  • lada kuning.

Bagaimana jika tekanan mata saya sudah tinggi?

Sekiranya anda telah didiagnosis dengan hipertensi okular, ada beberapa perkara yang boleh anda lakukan untuk mengelakkan tekanan mata tinggi ini menyebabkan glaukoma.

Pemeriksaan mata secara berkala adalah kaedah utama yang paling disyorkan untuk mencegah tekanan mata tinggi yang menyebabkan glaukoma. Dengan cara itu, glaukoma dapat dirawat dari fasa awal.

Bukan hanya itu, ada cara lain yang dapat anda pertimbangkan untuk mencegah glaukoma jika anda sudah mengalami hipertensi okular, seperti berikut.

1. Menggunakan ubat penurun tekanan mata

Ya, cara yang dipercayai cara paling berkesan untuk mencegah hipertensi okular berkembang menjadi glaukoma tentunya dengan menurunkan tekanan pada bola mata.

Dengan mengambil ubat pencegahan, risiko terkena glaukoma dapat dikurangkan hingga 50 persen.

Jenis rawatan yang paling banyak ditetapkan untuk menurunkan tekanan mata adalah titisan mata.

Ubat ini berfungsi dengan mengurangkan jumlah cecair yang dihasilkan oleh mata, serta meningkatkan kadar saliran (penyingkiran cecair) di dalam mata.

Oleh itu, tekanan bola mata secara beransur-ansur akan menurun seiring dengan peningkatan saliran mata.

Walau bagaimanapun, adalah penting untuk mengetahui bahawa tidak semua kes hipertensi okular harus dirawat dengan titisan mata.

Memberi titisan bergantung pada seberapa banyak tekanan bola mata anda.

2. Penggunaan metformin ubat

Sekiranya anda menghidap diabetes serta hipertensi okular, pengambilan metformin ubat diabetes secara berkala juga membantu mencegah risiko menghidap glaukoma.

Kajian dari Oftalmologi JAMA mengumpulkan data selama 10 tahun dari 150,000 pesakit diabetes yang berumur lebih dari 40 tahun.

Pesakit dengan dos metmorfin tertinggi kemudian dibandingkan dengan orang yang sama sekali tidak mengambil ubat diabetes mellitus.

Hasilnya, kajian ini mendapati bahawa pesakit yang menggunakan metformin dosis tinggi mempunyai risiko 25% lebih rendah terkena glaukoma jika dibandingkan dengan pesakit yang tidak menggunakan metmorfin.

Namun, bolehkah metformin diambil pada orang dengan hipertensi okular yang tidak menghidap diabetes?

Mengingat kajian di atas dilakukan pada pasien diabetes, kesimpulan bahawa metformin dapat mencegah risiko glaukoma masih terbatas pada penderita diabetes.

Nasib baik, pakar kini sedang mengembangkan versi metformin ubat yang dikemas kini.

Oleh itu, diharapkan ubat ini dapat dimakan oleh orang-orang dengan hipertensi okular sebagai pencegahan glaukoma, walaupun mereka tidak menghidap diabetes.