Kesihatan Pencernaan

Berjongkok atau Duduk: Manakah Kedudukan buang air besar yang lebih sihat?

Di Indonesia, tandas yang digunakan umumnya adalah toilet jongkok dan tandas duduk. Namun, tahukah anda bahawa kedudukan tempat duduk tandas untuk membuang air besar menyebabkan masalah kesihatan seperti buasir, sembelit, radang usus buntu, hingga serangan jantung? Benarkah?

Masalah yang boleh disebabkan oleh posisi buang air besar dalam keadaan duduk

Pergerakan usus yang kerap adalah salah satu kunci untuk menjaga kesihatan pencernaan. Namun, nampaknya ada satu perkara yang tidak kurang pentingnya daripada frekuensi, iaitu kedudukan anda ketika membuang air besar.

Walaupun praktikal, penggunaan tandas duduk sering dikaitkan dengan sejumlah masalah kesihatan yang berpotensi berasal dari posisi duduk. Sebabnya, kedudukan buang air besar sedemikian rupa dapat menghalang pembuangan najis secara optimum.

Di hujung saluran pencernaan, terdapat rektum yang berfungsi sebagai takungan feses sebelum dikeluarkan dari badan. Apabila rektum penuh, ototnya akan berkontraksi untuk mendorong najis dan mengusirnya melalui dubur.

Sekarang bayangkan saluran antara rektum dan dubur. Sekiranya kedudukan saluran lurus tanpa halangan, proses pengosongan rektum akan berjalan lancar. Badan anda juga akan dapat membuang najis dengan lancar.

Walau bagaimanapun, jika saluran dibengkokkan atau dimampatkan, otot rektum tidak akan dapat mendorong najis dengan betul. Punca utama membongkok saluran dubur tidak lain adalah kedudukan buang air besar semasa duduk.

Seperti yang terlihat dalam gambar, posisi duduk menjadikan saluran ke dubur membengkok. Bukan hanya itu, rektum yang dipenuhi najis juga memampatkan dan mengepal saluran dubur. Akibatnya, tinja semakin tidak dapat bergerak ke arah dubur.

Baki najis yang tersisa di rektum dapat mengembun dari masa ke masa, menyebabkan sembelit. Sekiranya tidak dirawat, sembelit boleh menyebabkan komplikasi dalam bentuk buasir, pendarahan dubur, hingga fisur dubur (air mata di dubur).

Kedudukan BAB yang betul

Berjongkok, atau lebih tepatnya setinggan, dianggap kedudukan usus yang lebih baik daripada duduk. Secara teori, kedudukan ini memang dapat meluruskan dan melonggarkan rektum sehingga tinja dapat melintas dengan lebih mudah.

Dari sudut pandang biologi, berjongkok juga merupakan kedudukan semula jadi yang akan dilakukan oleh manusia ketika mereka merasa pedih ulu hati dan ingin membuang air besar. Namun, tahukah anda bahawa kedudukan usus lebih ideal daripada berjongkok?

Kajian pada tahun 2019 menunjukkan bahawa menggunakan tandas yang diubahsuai dapat memaksimumkan pengosongan rektum dan mengurangkan ketegangan semasa buang air besar. Peserta menghabiskan lebih sedikit masa untuk menyelesaikan BAB.

Peranti ini berbentuk seperti kerusi jongkok yang menjadi tempat duduk kaki ketika para peserta menggunakan tempat duduk tandas. Dengan peranti ini, peserta dapat berjongkok dalam sudut yang ideal tanpa perlu melebarkan kaki terlalu lebar.

Hasil kajian di atas sesuai dengan cadangan dari The Continence Foundation Australia. Mereka menyebutkan bahawa kedudukan badan yang optimum ketika membuang air besar adalah seperti berikut.

  • Duduk dengan lutut dibengkokkan dengan lutut lebih tinggi daripada pinggul anda. Oleh itu, disarankan agar anda menyokong kaki anda menggunakan kerusi jongkok atau sesuatu yang serupa yang agak stabil. Kaki tidak menyentuh lantai secara langsung.
  • Bersandar dan letakkan siku di lutut.
  • Tenang dan kembung perut.
  • Luruskan tulang belakang anda.

Dapat disimpulkan bahawa kedudukan buang air besar yang ideal adalah berjongkok dengan kaki lebih rendah daripada kedudukan rektum. Kedudukan ini memang sukar dilakukan ketika menggunakan tandas duduk atau duduk. Oleh itu, anda memerlukan alas yang stabil.

Jangan terlalu lama semasa membuang air besar

Selain kedudukan, perhatikan juga berapa lama anda membuang air besar. Buang air besar terlalu lama, sama ada duduk atau berjongkok, boleh memberi tekanan berlebihan pada rektum, menyebabkan buasir.

Perkara lain yang sering menyebabkan buasir adalah tegang kerana sembelit. Sekiranya anda mengalami sembelit, jangan memaksa diri untuk berlama-lama di tandas. Minum air secukupnya dan makan makanan berserat sebelum mencuba buang air besar lagi.

Elakkan juga kebiasaan bermain telefon bimbit semasa buang air besar atau aktiviti lain yang membuat anda berlama-lama menggunakan tandas. Sekiranya anda mengalami masalah usus, berjumpa doktor untuk mendapatkan penyelesaian.