Kesihatan Seksual

Apa yang Perlu Dilakukan Apabila Benang IUD Tidak Terlihat?

Apabila doktor memasukkan IUD (alat intrauterin) atau alat kawalan kelahiran spiral, akan ada satu atau dua helai benang nipis yang tergantung di saluran vagina. Benang nipis sepanjang 5 sentimeter (cm) dapat dirasakan dengan hujung jari. Namun, tidak semua wanita dapat merasakan kedudukan benang ini, walaupun anda telah memasukkan jari ke dalam faraj. Sekiranya demikian, apa yang harus dilakukan? Lihat penjelasan di bawah.

Keadaan yang boleh menyebabkan utas IUD tidak senang

Terdapat beberapa keadaan yang boleh menyebabkan benang IUD yang berada di dalam faraj tidak terasa atau terasa. Beberapa contohnya adalah seperti berikut.

Benang IUD tidak dapat diraba kerana benang terlalu jauh di dalam faraj

Salah satu sebab mengapa benang IUD tidak dirasakan di dalam vagina adalah kerana kedudukannya di dalam vagina terlalu dalam.

Ini mungkin kerana benang IUD terlalu pendek, atau tangan anda tidak cukup panjang untuk mencapai benang.

Benang IUD tidak terasa kerana ia kusut di serviks

Alasan lain bahawa tali IUD tidak dapat dirasakan oleh jari anda ialah benang itu kusut.

Daripada menjuntai ke saluran vagina, benang sebenarnya masuk lebih dalam ke serviks atau serviks.

Sebenarnya, tidak jarang jika benang IUD tidak teraba kerana tersembunyi di lipatan tisu faraj.

Sekiranya anda mengalami keadaan ini, anda sebenarnya tidak perlu risau. Sebabnya, benang akan kembali ke kedudukan semula setelah anda selesai haid. Pastikan anda memeriksanya sekali lagi setelah anda menyelesaikan haid anda.

IUD jatuh dari rahim

Sebab lain mengapa tali IUD tidak dapat dirasakan oleh tangan anda adalah kerana IUD tergelincir dengan sendirinya dan jatuh dari rahim anda.

Sebenarnya, ini adalah perkara yang sangat jarang berlaku, tetapi biasanya berlaku pada tahun pertama penyisipan IUD.

Dalam beberapa kes, IUD tidak jatuh sepenuhnya, jadi IUD tidak keluar dari faraj anda.

Dengan cara itu, walaupun IUD jatuh dari rahim, itu tidak bermaksud bahawa IUD boleh keluar dari faraj dan anda dapati di seluar dalam atau di tandas.

Walau bagaimanapun, ini juga mungkin berlaku. Oleh itu, apabila anda melihat IUD di seluar dalam anda atau jatuh ke tandas, segera hubungi doktor anda untuk dimasukkan semula.

Berlubang rahim berlaku

Adakah anda tahu bahawa semasa memasukkan IUD, ada kemungkinan pil kontraseptif akan menembusi dinding rahim? Ya, ada kemungkinan IUD di rahim membuat lubang di dinding.

Keadaan ini dikenali sebagai perforasi rahim. Ini memang sangat jarang berlaku, tetapi terdedah kepada wanita yang baru melahirkan atau menyusui.

Ciri-ciri peralihan kedudukan IUD supaya utas IUD tidak terasa

Secara amnya, jika anda menggunakan IUD hormon, haid anda biasanya akan menjadi lebih ringan dari masa ke masa.

Ini bermaksud bahawa darah haid yang anda keluarkan setiap kali anda mengalami haid tidak akan mengalir sebanyak mungkin seperti biasa.

Oleh itu, jika anda benar-benar mengalami haid dari masa ke masa, anda harus mengesyaki bahawa kedudukan IUD anda telah berubah sehingga tidak dapat berfungsi dengan berkesan untuk mencegah kehamilan.

Oleh itu, anda perlu segera berjumpa doktor untuk memastikan keadaan ini.

Sebelum IUD berada pada kedudukan asalnya, anda mesti menggunakan alat kontraseptif sandaran jika anda tidak mahu memecahkannya.

Sekiranya anda memeriksa benang IUD dan tidak berfungsi, anda mungkin mengalami masalah seperti berlubang rahim atau lubang di rahim, atau jangkitan.

Terdapat beberapa gejala yang harus anda ketahui dan bincangkan dengan doktor anda, contohnya seperti berikut.

  • Demam tinggi hingga menggigil.
  • Kekejangan perut yang bertahan lama.
  • Bau tidak sedap dari faraj.
  • Pendarahan yang tidak normal sehingga cecair keluar dari faraj.

Kemudian, apa yang perlu dilakukan apabila benang IUD tidak teraba?

Pertama, anda tidak perlu panik apabila benang IUD tidak terasa atau terasa. Serviks atau serviks anda sebenarnya akan bergerak secara semula jadi semasa kitaran haid.

Ini boleh mempengaruhi kedudukan benang IUD. Sekiranya anda tidak dapat menjumpai utas ini, anda boleh mencubanya selepas tempoh seterusnya.

Walau bagaimanapun, jika selepas haid tali IUD masih tidak dapat diraba, anda harus berjumpa dengan pakar obstetrik anda untuk membantu anda menentukan kedudukan IUD.

Terdapat beberapa kaedah pemeriksaan yang akan dipilih oleh doktor untuk memastikan kedudukan kawalan kelahiran spiral di rahim anda apabila tali IUD tidak lagi terasa.

1. Menggunakan sitobrush

Salah satu cara yang digunakan doktor untuk mencari kehadiran benang IUD yang tidak dapat diraba adalah dengan menggunakan alat yang disebut probe sitobrush.

Alat ini sebenarnya menyerupai berus maskara, tetapi dengan ukuran yang lebih panjang. Tujuan menggunakan peranti ini adalah untuk menggerakkan benang IUD yang mungkin kusut, atau tertangkap.

Kaedah ini adalah salah satu kaedah asas yang biasanya berfungsi.

2. Menggunakan kolposkop

Cara lain yang digunakan doktor untuk memeriksa kedudukan benang IUD yang tidak dapat diraba adalah dengan menggunakan kolposkop.

Ini adalah alat pembesar yang dapat membantu doktor anda melihat dengan jelas di dalam serviks anda. Dengan cara itu, doktor dapat melihat sama ada benang IUD berada di serviks atau tidak.

3. Menggunakan ultrasound

Sekiranya kaedah pemeriksaan menggunakan sitobrush dan kolposkop telah dilakukan dan benang IUD masih tidak dapat diraba, doktor akan menggunakan ultrasound untuk mengesahkan kehadiran IUD, sama ada masih ada di rahim anda.

Sekiranya doktor anda tidak dapat menemui IUD menggunakan kaedah ini, itu adalah tanda bahawa IUD telah jatuh sepenuhnya dari badan anda tanpa anda menyedarinya.

4. Melakukan sinar-X

Untuk memastikan bahawa IUD anda tidak membuat lubang di rahim anda dan keluar dari lubang, doktor anda perlu melakukan sinar-X.

Sebabnya, jika IUD benar-benar masuk ke bahagian perut yang lain, sudah tentu ini membahayakan kesihatan anda.

Namun, jika ternyata dari proses ini IUD membuat lubang pada rahim anda, yang juga dapat disebut sebagai perforasi rahim, doktor mesti segera melakukan pembedahan untuk mengeluarkan IUD dari dalam badan anda.

Walau bagaimanapun, jika hanya sebahagian IUD anda yang tidak berfungsi, doktor anda akan membantu mengeluarkan alat tersebut tanpa menjalani prosedur pembedahan.

Pertama, doktor akan membuka serviks anda. Biasanya, ini dilakukan dengan menggunakan ubat yang disebut misoprostol.

Ubat ini akan dimasukkan ke dalam vagina sebelum prosedur ini dilakukan. Doktor juga akan memberi ubat penghilang rasa sakit, seperti ibuprofen, untuk membantu mencegah kekejangan perut.

Sekiranya ubat penahan sakit masih diperlukan semasa anda menjalani prosedur pembedahan untuk membuang IUD, doktor akan menyuntik ubat sakit melalui serviks atau menggunakan gel yang dapat mengurangkan rasa sakit.

Apabila serviks terbuka, doktor akan melakukan beberapa kaedah untuk membuang IUD.

Biasanya, apabila doktor membuang IUD lama, anda boleh segera menggunakan IUD baru, jika anda masih mahu menggunakan IUD untuk mencegah kehamilan.