Kesihatan Pencernaan

Kenali Pelbagai Penyakit Perut yang Sering Berlaku

Seperti organ pencernaan yang lain, perut tidak kebal dari penyakit. Penyakit perut malah sangat biasa dan merupakan salah satu penyebab utama sakit perut, loya, kembung perut, dan gejala lain yang dikenali sebagai bisul.

Lalu, keadaan apa yang dikelaskan sebagai penyakit gastrik?

Pelbagai gangguan pada organ perut

Perut adalah tempat makanan dicerna sebelum diserap dalam usus kecil. Kadang-kadang, fungsi perut boleh terganggu kerana pengeluaran asid perut yang berlebihan, jangkitan, atau faktor lain.

Dari pelbagai gangguan pencernaan yang menyerang perut, berikut adalah beberapa perkara yang agak biasa.

1. Jangkitan perut

Ini adalah gangguan perut kerana jangkitan dengan bakteria, biasanya bakteria H. pylori. Sebilangan besar orang sebenarnya mempunyai bakteria H. pylori di saluran pencernaan. Walau bagaimanapun, jangkitan tidak selalu menyebabkan gejala.

Jangkitan gastrik menjadi masalah apabila menyebabkan keluhan seperti sakit perut, perut kembung, dan kerap bersendawa. Dalam kes yang teruk, penyakit ini boleh menyebabkan pendarahan di perut yang dicirikan oleh najis hitam.

Walaupun agak biasa dan ringan, jangkitan yang tidak dapat dirawat boleh berkembang menjadi komplikasi pada perut atau usus. Oleh itu, anda harus berjumpa doktor agar anda segera mendapatkan rawatan yang tepat.

1. Gastritis

Gastritis adalah keradangan pada dinding perut. Keradangan boleh muncul secara tiba-tiba kerana faktor penyebab (akut) atau perlahan dalam jangka masa yang panjang (kronik).

Penyebab gastritis akut yang paling biasa adalah jangkitan bakteria Helicobacter pylori. Sementara itu, gastritis kronik kebanyakannya disebabkan oleh penyakit Crohn, penyakit autoimun, kesan pembedahan, dan keadaan lain yang mempengaruhi dinding perut.

Gejala ulser perut termasuk sakit perut, mual dan muntah, dan kembung di perut. Rawatan perlu disesuaikan dengan penyebabnya, seperti antibiotik untuk jangkitan, antasid untuk meneutralkan asid perut, dan sebagainya.

3. Penyakit refluks gastroesophageal (GERD)

GERD berlaku apabila asid perut secara berkala masuk ke dalam esofagus. Lama-kelamaan, aliran balik ini dapat merengsakan kerongkongan, menyebabkan simptom-simptom kesakitan atau terbakar di bahagian perut.pedih ulu hati).

Penyebab penyakit ini berkaitan dengan struktur perut. Di bahagian atas perut terdapat otot sfinkter yang menutup ketika tidak ada makanan yang masuk. Apabila sfinkter melemah, asid perut dapat mengalir ke esofagus.

Selain pedih ulu hati, GERD juga dicirikan oleh kesukaran menelan, rasa gumpalan di esofagus, dan rasa masam di mulut. Penyakit gastrik ini dapat diatasi dengan memakan ubat asam lambung serta perubahan gaya hidup dan diet.

4. Ulser perut dan usus

Ulser gastrik dicirikan oleh ulser di dinding perut atau bahagian atas usus kecil yang disebut duodenum. Penyebab utama bisul adalah jangkitan H. pylori, tetapi pencernaan ini juga boleh berlaku kerana kesan ubat NSAID pada perut.

Jangkitan dan pengambilan ubat NSAID jangka panjang dapat menipis lapisan lendir di dinding perut. Tanpa lapisan lendir, perut akan lebih mudah terhakis oleh cecair berasid. Akibatnya, gejala seperti sakit perut, pedih ulu hati, pening dan muntah.

Penyakit ini dapat diatasi dengan ubat ulser dan perubahan gaya hidup. Anda mungkin juga perlu menghentikan atau mengehadkan penggunaan NSAID jika terbukti menjadi penyebab ulser peptik.

5. Hernia Hiatal

Penyakit ini berlaku apabila bahagian perut melekat di atas diafragma. Diafragma adalah otot yang melapisi rongga dada dan perut. Hernia Hiatal tidak selalu menyebabkan simptom kecuali mereka cukup besar.

Pesakit dengan hernia hiatal terdedah kepada pedih ulu hati kerana asid dari perut keluar dengan lebih mudah sehingga ke tekak. Seperti GERD, cecair berasid dapat merengsakan esofagus dari masa ke masa, menyebabkan rasa sakit.

Pesakit yang tidak mengalami aduan tidak perlu mendapatkan rawatan. Namun, jika anda terus mengalami gejala, gangguan gastrik ini mungkin perlu dirawat dengan pembedahan hernia di rongga perut.

6. Gastroenteritis

Gastroenteritis adalah penyakit perut dan usus yang disebabkan oleh jangkitan virus atau bakteria. Umumnya dikenali sebagai selesema perut, penyakit ini disebarkan melalui makanan atau air yang tercemar dengan kuman.

Gejala selesema perut yang biasa termasuk cirit-birit, sakit perut, mual atau muntah, dan demam rendah. Bergantung pada penyebabnya, gejala boleh bertahan 1 - 3 hari atau bahkan 10 hari dalam kes yang teruk.

Tidak ada rawatan khusus untuk gastroenteritis, terutama yang disebabkan oleh virus. Penyakit ini dapat diatasi dengan istirahat yang cukup, makan makanan serat, dan minum banyak air untuk mencegah dehidrasi dari cirit-birit.

Gejala penyakit gastrik yang teruk

Sebilangan besar gangguan perut tidak mengancam nyawa dan dapat membaik dengan cepat. Walaupun begitu, anda masih perlu menyedari penyakit teruk yang gejalanya serupa dengan sakit perut biasa.

Menurut laman web Klinik Cleveland, gejala berikut harus diperiksa lebih lanjut.

  • Sakit perut yang teruk.
  • Sakit perut yang tidak hilang selepas berhari-hari.
  • Sakit akibat kecederaan pada perut beberapa hari sebelumnya.
  • Sakit perut yang berlaku semasa kehamilan.
  • Mual yang membuat anda tidak makan selama berhari-hari.
  • Demam panas.
  • Muntah darah.
  • Najis berdarah.
  • Susah bernafas.
  • Perut terasa keras atau bengkak.
  • Menguning kulit (penyakit kuning).
  • Penurunan berat badan secara drastik.

Pelbagai gejala di atas mungkin menunjukkan penyakit gastrik atau gangguan lain yang lebih teruk. Oleh itu, jangan berlengah berjumpa doktor sekiranya anda mengalami aduan ini.