Kesihatan Seksual

Hormon Mempengaruhi Aktiviti Seks atau sebaliknya? •

Jumlah keinginan seksual dipengaruhi oleh tahap hormon dalam badan. Oleh itu, apabila ada perkara yang membuat tahap hormon seks anda tidak normal, mungkin juga keinginan seks anda akan menurun. Namun, adakah sebaliknya? Bolehkah kehidupan seks anda mempengaruhi tahap hormon dalam badan?

Adakah hubungan seks mempengaruhi keseimbangan hormon?

Sekiranya ada persoalan mengenai apakah seks mempengaruhi keseimbangan hormon, jawapannya adalah tidak. Daripada dipengaruhi oleh aktiviti seksual, hormon sebenarnya mempengaruhi aktiviti seksual. Ini menunjukkan pengaruh hormon tertentu terhadap aktiviti seksual yang dilakukan oleh lelaki dan wanita.

Hormon adalah bahan kimia yang dihasilkan oleh kelenjar dalam sistem endokrin. Hormon memasuki aliran darah ke tisu dan organ, menghantar mesej ke organ memberitahu mereka apa yang sedang dilakukan oleh organ dan kapan mereka harus berfungsi.

Hormon sangat penting untuk peraturan yang berlaku di dalam badan, termasuk semasa melakukan aktiviti seksual. Dalam aktiviti seksual, hormon yang mempengaruhi adalah hormon estrogen, progesteron, dan testosteron.

Selain memberi kesan pada aktiviti seksual, hormon ini juga mempengaruhi pertumbuhan seksual pada tubuh lelaki dan wanita.

Hormon yang mempengaruhi hubungan seksual

Hormon yang berfungsi untuk pertumbuhan seksual dalam badan adalah estrogen, progesteron dan testosteron.

1. Estrogen

Hormon yang boleh mempengaruhi aktiviti seksual dihasilkan di ovari, tetapi ada yang dihasilkan dalam sel dan kelenjar adrenal. Hormon ini berperanan dalam akil baligh, haid, kehamilan, dan menopaus.

Fungsi utama hormon ini adalah pembentukan ciri seksual pada wanita, misalnya pertumbuhan payudara, rambut vagina dan rambut ketiak, serta kitaran haid dan sistem pembiakan.

Pada dasarnya, tahap hormon estrogen pada wanita boleh berbeza-beza. Sebenarnya, pada wanita yang sama, kadar estrogen akan berbeza setiap hari. Oleh itu, perbezaan tahap estrogen tidak menunjukkan sesuatu yang signifikan. Namun, jika tahap ini meningkat atau menurun secara drastik, ia boleh menyebabkan kesan sampingan. Ini juga menyebabkan hormon mempengaruhi aktiviti seksual.

Kerana, salah satu kesan sampingan penurunan kadar estrogen adalah penurunan keinginan seksual. Sementara itu, hormon mempengaruhi aktiviti seksual, yang dicirikan oleh peningkatan libido, yang berlaku ketika tahap hormon juga meningkat. Pada masa itu, badan akan menghasilkan pelincir di dalam faraj. Pengeluaran ini meningkatkan keinginan atau keinginan wanita untuk melakukan aktiviti seksual.

2. Progesteron

Fungsi utama hormon progesteron adalah untuk menyokong proses kehamilan dan menekan pengeluaran hormon estrogen selepas ovulasi. Hormon ini juga membantu menstabilkan kitaran haid.

Tahap progesteron pada umumnya rendah sebelum ovulasi, tetapi hormon ini akan meningkat apabila telur dilepaskan dari ovari. Tahap ini biasanya akan meningkat dalam beberapa hari. Sekiranya berakhir pada kehamilan, maka tahap progesteron akan terus meningkat. Tetapi, jika tahap hormon menurun, haid akan berlaku.

Sekiranya tahap progesteron tidak meningkat dan menurun setiap bulan, maka ada kemungkinan anda menghadapi masalah ovulasi, haid atau kedua-duanya dan ini boleh menyebabkan kemandulan pada wanita.

Tidak seperti hormon estrogen yang dapat meningkatkan dorongan seks, peningkatan hormon progesteron sebenarnya dapat mengurangkan keinginan seksual pada wanita.

Walaupun dianggap sebagai hormon wanita, progesteron juga dapat dijumpai pada lelaki. Hormon mempengaruhi aktiviti seksual dengan petunjuk bahawa jika jumlah hormon ini menurun pada lelaki, libido atau keinginan seksual yang mereka miliki juga akan berkurang. Walaupun selain penurunan libido, hormon mempengaruhi aktiviti seksual yang ditandai dengan disfungsi ereksi pada lelaki.

3. Testosteron

Hormon testosteron bertanggungjawab untuk pelbagai perkembangan seksual pada lelaki. Hormon ini membantu organ luaran dan dalaman untuk berkembang, termasuk organ pembiakan lelaki seperti zakar dan testis.

Semasa akil baligh, hormon bertanggungjawab untuk pembentukan suara lelaki, pertumbuhan rambut pada zakar, wajah, dan ketiak. Di samping itu, hormon mempengaruhi aktiviti seksual di mana hormon ini meningkatkan sisi agresif lelaki dan meningkatkan libido. Ini kerana lelaki memerlukan testosteron dalam pembiakan sperma.

Semasa pada wanita, hormon mempengaruhi aktiviti seksual dengan meningkatkan libido. Selain itu, testosteron pada wanita juga berfungsi membantu hormon penting lain dalam kitaran haid.

Selain itu, hormon ini juga membantu metabolisme dan peraturan lain pada lelaki dan wanita, misalnya merangsang tubuh untuk membuat sel darah merah.