Kesihatan mental

Sindrom Stockholm: Ketika Tengkorak Bersimpati Dengan Penculiknya

Sekiranya anda pernah mendengar kes-kes pelik di mana mangsa penculikan merasa kasihan, seperti, atau bahkan membenarkan tindakan penculik, itu adalah contoh Sindrom Stokholm. Walau bagaimanapun, baru-baru ini definisi Stokholm Syndrome semakin luas. Ia tidak hanya merangkumi kes penculikan, tetapi juga merangkumi kes-kes keganasan seperti keganasan rumah tangga dan kekerasan berpacaran.

Terokai asal usul Sindrom Stockholm

Sindrom Stockholm Sindrom Stockholm adalah istilah yang diciptakan oleh pakar kriminologi dan psikiatri, Nils Bejerot. Bejerot menggunakannya sebagai penjelasan untuk reaksi psikologi yang dialami oleh mangsa tebusan dan keganasan.

Nama Stockholm Syndrome diambil dari kes rompakan bank Sveritges Kreditbank yang berlaku pada tahun 1973 di Stockholm, Sweden. Pencurian ini bermula ketika pasukan penjahat bernama Jan-Erik Olsson dan Clark Olofsson menyerbu masuk ke bank dan membawa keempat-empat pegawai bank yang terperangkap di dalamnya sebagai tebusan. Tawanan yang dikurung dalam peti simpanan wang ( peti besi) selama 131 jam atau lebih kurang 6 hari.

Laporan siasatan polis menunjukkan bahawa ketika disandera, mangsa menerima pelbagai perlakuan kejam dan ancaman kematian. Namun, ketika polis berusaha untuk berunding dengan dua perompak itu, keempat-empat tebusan itu sebenarnya membantu dan memberikan nasihat kepada Jan-Erik dan Clark agar tidak menyerah pada polis.

Mereka malah mengkritik usaha polis dan pemerintah kerana tidak peka terhadap pandangan kedua perompak itu. Setelah kedua-dua perompak itu ditangkap, keempat-empat tebusan itu juga enggan memberi keterangan terhadap Jan-Erik dan Clark di mahkamah.

Sebaliknya, tebusan mendakwa bahawa perompak telah mengorbankan nyawa mereka. Mereka malah mengatakan bahawa mereka lebih takut kepada polis daripada dua perompak itu. Tidak kurang menarik, satu-satunya tebusan wanita dalam rompakan tersebut sebenarnya mengaku cintanya pada Jan-Erik sehingga mereka bertunang.

Sejak itu, kes serupa juga dikenali sebagai sindrom Stockholm.

Sindrom Stockholm adalah bentuk pembelaan diri

Sindrom Stockholm atau Stokholm Syndrome adalah reaksi psikologi yang dicirikan oleh rasa simpati atau kasih sayang yang timbul dari mangsa penculikan terhadap pelaku.

Sindrom Stockholm muncul sebagai mekanisme pertahanan diri yang dapat dilakukan secara sedar atau tidak sedar oleh mangsa. Pada dasarnya, reaksi mempertahankan diri menyebabkan seseorang memperlihatkan tingkah laku atau sikap yang bertentangan dengan apa yang sebenarnya mereka rasakan atau lakukan.

Mekanisme pertahanan diri ini dilakukan semata-mata oleh mangsa untuk melindungi dirinya dari ancaman, peristiwa traumatik, konflik, dan pelbagai perasaan negatif seperti tekanan, kegelisahan, ketakutan, rasa malu, atau kemarahan.

Mangsa sebenarnya bersimpati dengan pelakunya

Apabila tebusan penculikan atau mangsa keganasan rumah tangga ditahan dalam situasi yang menakutkan, mangsa akan merasa marah, malu, sedih, takut, dan membenci pelaku. Namun, menanggung beban perasaan ini untuk jangka masa yang panjang akan menjadikan mangsa keletihan secara mental.

Akibatnya, mangsa mula membentuk mekanisme pertahanan dengan membentuk reaksi yang benar-benar bertentangan dengan apa yang sebenarnya dirasakan atau yang harus dilakukan. Oleh itu, rasa takut akan berubah menjadi kasihan, kemarahan akan berubah menjadi cinta, dan kebencian akan berubah menjadi perpaduan.

Di samping itu, beberapa pakar mengatakan bahawa tindakan pengambil tebusan seperti memberi makan atau menjaga mangsa hidup sebenarnya diterjemahkan sebagai bentuk penyelamatan.

Ini mungkin berlaku kerana mangsa merasakan bahawa nyawanya terancam. Sementara satu-satunya orang yang dapat menyelamatkan dan menerimanya adalah pelakunya sendiri. Sama ada melalui makanan yang diberikan oleh pelaku atau membiarkan mangsa hidup.

Gejala Sindrom Stockholm Khas

Sindrom Stockholm adalah gangguan. Sebenarnya, para pakar bersetuju bahawa keadaan ini adalah bentuk hubungan yang tidak sihat.

Sama seperti masalah kesihatan pada umumnya, sindrom Stockholm juga menunjukkan tanda atau gejala. Tanda dan gejala sindrom Stockholm yang paling ketara adalah:

  • Menimbulkan perasaan positif terhadap penculik, penculik, atau pelaku keganasan.
  • Perkembangan perasaan negatif terhadap keluarga, saudara, pihak berkuasa, atau masyarakat yang berusaha membebaskan atau menyelamatkan mangsa dari pelaku.
  • Menunjukkan sokongan dan persetujuan terhadap kata-kata, tindakan, dan nilai pelaku.
  • Terdapat perasaan positif yang timbul atau disampaikan secara terbuka oleh pelaku terhadap mangsa.
  • Mangsa secara sedar dan sukarela menolong pelaku, bahkan melakukan kejahatan.
  • Tidak mahu mengambil bahagian atau terlibat dalam usaha membebaskan atau menyelamatkan mangsa dari pelaku.

Dalam beberapa kes, mangsa bahkan dapat merasakan kedekatan emosi dengan pelaku. Interaksi dan komunikasi yang kuat antara pelaku dan mangsa yang biasanya terpencil dapat membuat mangsa melihat kemiripannya dengan pelaku, sama ada secara sosial, emosi, atau psikologi. Jadi, dari sana, mangsa dapat menimbulkan rasa belas kasihan dan simpati terhadap pelaku, bahkan kasih sayang.

Usaha untuk memulihkan orang dengan Sindrom Stockholm

Berita baiknya adalah bahawa orang dengan sindrom Stockholm dapat sembuh walaupun tidak seketika. Biasanya, pasukan perubatan bersama dengan ahli psikologi akan mengesyorkan mangsa menjalani pemulihan.

Lamanya tempoh pemulihan ini akan berbeza bagi setiap orang kerana bergantung pada seberapa kuat hubungannya dengan pelaku dan apakah mangsa masih berkomunikasi dengan pelaku.

Seperti kebanyakan kes trauma serius, pendekatan sokongan dan psikoterapi harus diikuti. Perhatikan dan sokongan daripada keluarga atau saudara terdekat juga sangat diperlukan. Terutama jika mangsa mengalami komplikasi seperti kemurungan.

Sokongan moral dari mereka yang paling dekat dengan mangsa dapat membuat proses pemulihan berjalan dengan lebih optimum, sehingga peluang mangsa untuk cepat sembuh dari sindrom ini juga lebih besar.