Kanser

Peraturan Makanan dan Gaya Hidup untuk Pesakit Kanser Kolon

Pesakit yang diisytiharkan oleh doktor mempunyai barah kolorektal (usus besar atau rektum), tentunya perlu menjalani rawatan. Selain itu, mereka juga perlu menerapkan gaya hidup yang sihat, salah satunya adalah makan makanan yang tepat untuk orang yang menderita barah usus besar dan rektum. Sekiranya tidak, rawatan barah usus yang dilakukan tidak berkesan malah boleh menyebabkan kesan buruk. Ayuh, fahami perkara ini dengan lebih jelas dalam ulasan berikut.

Peraturan diet untuk penghidap kanser kolon dan rektum (kolorektal)

Kanser kolorektal dapat diatasi dengan kemoterapi, radioterapi, dan tentunya pembedahan pembuangan sel barah. Sekiranya tidak dilakukan, sel barah dapat menyebar dan menyerang tisu dan organ yang sihat di sekitarnya.

Menurut laman kesihatan Medline Plus, kerana keadaan ini, barah kolorektal juga boleh menimbulkan bahaya komplikasi termasuk penyumbatan (penyumbatan usus besar) atau barah lain yang muncul di dalam badan.

Oleh itu, kedua-dua rawatan barah dan gaya hidup sihat mesti diterapkan oleh pesakit. Dengan cara itu, gejala barah kolorektal dapat diatasi dan kualiti hidup pesakit akan lebih baik.

Salah satu masalahnya adalah peraturan dan larangan diet yang dilarang bagi pesakit dengan barah usus besar dan rektum. Ini kerana barah kolorektal dan rawatannya dapat mempengaruhi cara tubuh mencerna makanan, cairan, dan menyerap nutrien.

Peraturan makan untuk penghidap barah kolorektal yang perlu dijalankan meliputi:

1. Makan sayur, buah, kacang, dan biji

Tidak semua makanan boleh dimakan oleh penghidap barah usus besar dan rektum. Doktor akan mencadangkan diet barah yang mendorong pesakit untuk makan banyak sayur-sayuran, buah, kacang-kacangan, dan biji-bijian. Makanan ini kaya dengan vitamin, mineral, protein, serat, karbohidrat dan lemak sihat.

Menurut kajian berasaskan tikus di jurnal Sel Kanser, vitamin A menunjukkan faedah untuk barah kolorektal. Ini kerana struktur kecil dalam vitamin A, yaitu retinoid, dapat mencegah penyekat gen HOXA5, sehingga sel induk barah usus besar tidak dapat tumbuh dan menyebar.

Untuk mendapatkan vitamin A, pesakit barah boleh memakan wortel dan jeruk. Selain itu, pilihan makanan dalam diet barah ini yang dapat dinikmati termasuk sayuran hijau, mangga, tembikai, beras perang, quinoa, ikan, dan daging ayam tanpa lemak. Pilihan lemak terbaik berasal dari kacang, minyak zaitun, dan alpukat.

Untuk memenuhi keperluan kalsium dan vitamin D, pesakit kanser dapat menikmati yogurt Yunani biasa. Probiotik dalam makanan ini dapat membantu menyuburkan sistem pencernaan penghidap barah usus besar dan rektum

2. Jauhi makanan yang diproses dan tinggi gula

Tabu makanan untuk pesakit barah mesti dipatuhi. Sekiranya tidak, ia akan menyebabkan akibat seperti mencetuskan munculnya gejala barah usus besar dan rektum.

Pesakit harus menghindari makanan yang tinggi gula dan makanan olahannya, seperti makanan ringan, daging asap / olahan, dan makanan siap makan. Mereka juga harus menghindari makanan yang tinggi lemak jenuh, seperti makanan goreng.

Tabu makanan juga kadangkala disesuaikan dengan keadaan kesihatan. Contohnya, apabila gejala barah seperti loya dan cirit-birit berulang, pesakit perlu mengelakkan makanan yang berasid, berair, dan berbau kuat.

3. Makan sedikit tetapi kerap

Selain memperhatikan pilihan makanan, penghidap barah usus dan rektum juga harus dapat menguruskan masa makanan. Mereka tidak dapat makan sebahagian besar sekaligus, memandangkan usus besar mereka menghadapi masalah.

Belum lagi gejala barah kolorektal, seperti mual dan muntah yang muncul juga dapat membuat makanan yang dimakan terbuang begitu saja.

Oleh itu, pesakit barah harus makan bahagian kecil tetapi selalunya, hampir sama dengan diet yang dilakukan oleh pesakit diabetes.

4. Minum air secukupnya

Sumber: Tanya Saintis

Peraturan diet barah terakhir adalah minum air secukupnya. Tidak hanya untuk mencegah dehidrasi, pemenuhan pengambilan cairan dapat melegakan sembelit yang dirasakan oleh pesakit barah usus. Selain itu, air juga memastikan sel, organ, dan tisu badan berfungsi dengan normal.

Gaya hidup sihat untuk penghidap barah kolorektal

Selain memperhatikan pilihan makanan dan mematuhi peraturan, pasien barah usus juga harus menjalani gaya hidup yang sihat untuk mendukung rawatan, termasuk:

  • Lakukan sukan

Lakukan senaman sekurang-kurangnya 30 minit sehari untuk mengawal berat badan ideal anda dan memastikan badan anda sentiasa aktif. Sekiranya anda baru menjalani pembedahan, kemungkinan aktiviti fizikal seperti ini dapat dilakukan setelah 4-6 minggu kemudian. Pilihan senaman paling selamat untuk pesakit barah kolorektal adalah berjalan kaki.

  • Berhenti merokok dan jauhkan dari asap rokok

Lakukan dengan perlahan dengan mengurangkan bilangan rokok, tidak tiba-tiba sepenuhnya. Sekiranya anda menghadapi masalah untuk menghentikan tabiat ini, berjumpa dengan doktor anda lebih lanjut.

  • Lebih baik berhenti minum alkohol

Minum terlalu banyak alkohol dikhuatiri akan meningkatkan risiko barah usus besar. Selain itu, ia juga boleh mengganggu keberkesanan rawatan pesakit.

  • Cukup tidur dan mengawal tekanan

Kurang tidur dan tekanan dapat menurunkan sistem imun. Itulah sebabnya, pesakit tidak boleh kurang tidur. Juga mengawal tekanan yang timbul dengan melakukan aktiviti yang anda suka.

Apakah gaya hidup pesakit yang telah sembuh dari barah usus besar?

Anda yang dinyatakan sembuh, tidak dapat dipisahkan dari gaya hidup sihat. Sebabnya, pada sesetengah orang yang berisiko mendapat barah kolorektal boleh kembali.

Gaya hidup sihat yang diamalkan oleh pesakit kanser kolorektal sebenarnya tidak jauh berbeza ketika mereka masih menderita barah. Mereka mesti memilih makanan yang sihat dan selamat bagi pengidap barah usus besar dan rektum, berhenti merokok, dan rajin bersenam.

Selain itu, bekas pesakit barah ini juga perlu melakukan pemeriksaan barah secara berkala. Tujuannya, untuk mengesan kehadiran polip usus yang tidak normal atau tumor malignan di usus atau rektum yang tumbuh kembali.