Keibubapaan

Impetigo pada Bayi, Lepuh Kulit Sama seperti Cacar. Adakah Berbahaya?

Kulit bayi yang berwarna merah dan melepuh tidak selalu menjadi tanda cacar air. Terdapat satu jangkitan kulit lain yang mempunyai simptom yang serupa, iaitu impetigo. Impetigo pada umumnya mempengaruhi bayi dan kanak-kanak. Apakah ciri-ciri impetigo pada bayi, dan bagaimana mengatasinya? Baca lebih lanjut dalam artikel ini.

Impetigo sekilas

Impetigo adalah jangkitan kulit yang disebabkan oleh bakteria Staphylococcus aureus atau Streptococcus pyogenes .

Bakteria ini biasanya memasuki tubuh anak melalui luka di kulit, walaupun jangkitan juga mungkin terjadi pada anak-anak dengan kulit yang sihat.

Penyakit ini termasuk dalam jenis penyakit kulit berjangkit yang ditandai dengan luka merah di wajah, di sekitar hidung atau mulut.

Secara amnya, impetigo hilang dengan sendirinya dari masa ke masa. Tetapi masih penting bagi ibu bapa untuk mengurangkan risiko penularan bakteria tersebut kepada bayi lain, jadi impetigo pada bayi masih perlu dirawat secepat mungkin.

Sebabnya, penularan bakteria yang menyebabkan impetigo dapat terjadi melalui hubungan fizikal langsung dengan bayi yang mengalami impetigo atau melalui perantara. Seperti pakaian, tuala, serbet, dan sebagainya yang pernah dikongsi bersama sebelumnya.

Bakteria akan lebih mudah menjangkiti bayi yang mengalami luka, seperti luka akibat gigitan serangga, jatuh, atau luka dengan benda tajam.

Ini juga mungkin disebabkan oleh luka yang disebabkan oleh jangkitan kulit lain, seperti eksim, kudis, atau infeksi kutu. Impetigo lebih biasa apabila cuaca panas dan lembap.

Faktor risiko impetigo pada bayi

Impetigo berasal dari kontak dengan bakteria, jadi apabila anda bersentuhan dengan seseorang yang sudah mengalaminya, anda dapat segera dijangkiti.

Berikut adalah faktor risiko impetigo pada bayi, dengan menyebut Mayo Clinic:

Umur

Semua orang boleh mengalami impetigo, tetapi bayi yang berusia 2-5 tahun paling rentan terhadap keadaan ini kerana kulitnya masih sangat sensitif.

Jangkitan ini bermula dengan luka kecil seperti gigitan serangga atau gatal akibat ekzema. Setiap bahagian kulit yang rosak, berisiko menjadi rumah bagi bakteria yang menyebabkan impetigo pada bayi.

Orang ramai

Mengapa orang ramai menjadi faktor risiko impetigo? Pada dasarnya, impetigo dapat merebak dengan cepat di taman permainan kanak-kanak kerana banyak bakteria bersarang di sana. Inilah yang menyebabkan penyebaran begitu cepat ketika di khalayak ramai.

Udara lembap

Udara hangat sangat disukai oleh bakteria. Inilah yang menjadikan impetigo paling berisiko di udara lembap dan panas, terutama pada musim kemarau.

Sentuhan fizikal

Aktiviti yang melibatkan hubungan kulit secara langsung dengan orang lain juga berisiko menyebarkan impetigo kepada bayi. Contohnya, belajar berjalan bersama, berpelukan, dan bersalaman.

Bukan hanya dengan bayi yang lain, impetigo juga dapat menular melalui keluarga yang mempunyai sejarah impetigo.

Kulit luka

Bakteria yang menyebabkan impetigo sering memasuki kulit bayi melalui luka pada kulit bayi. Contohnya, gigitan serangga, ruam lampin, atau geseran kerana pakaian yang terlalu ketat.

Apakah gejala impetigo pada bayi?

Jangkitan kulit ini berupa lepuh atau luka terbuka pada kulit, yang kemudian menyebabkan kerak kuning atau coklat.

Impetigo boleh berlaku di mana-mana bahagian kulit pada badan bayi anda. Walau bagaimanapun, lepuh paling kerap dijumpai di sekitar hidung dan mulut, tangan, lengan bawah, dan juga kawasan lampin.

Dipetik dari Mayo Clinic, berikut adalah beberapa gejala impetigo pada bayi:

  • Luka merah pada kulit
  • Gatal
  • Lepuh
  • Ulser (gejala yang lebih teruk)

Terdapat dua jenis impetigo yang dibezakan berdasarkan gejala yang disebabkan, penjelasan berikut dipetik dari Kids Health, iaitu:

Dorongan bulus

Bakteria staph adalah penyebab impetigo bulosa. Bakteria staph menyebabkan lapisan atas dan bawah kulit berpisah dan membentuk lepuh.

Lepuh ini mengandungi cecair kuning jernih yang sering pecah apabila tercalar. Kemudian menjadikan kulit menjadi kemerahan dengan tepi kasar dan berkerak.

Kemunculan impetigo bulosa biasanya disertai oleh demam dan kelenjar getah bening yang bengkak.

Impetigo kerak atau bukan bulosa

Tidak seperti impetigo bulosa, yang disebabkan oleh hanya satu bakteria, keadaan ini disebabkan oleh bakteria strep. Bentuk impetigo bukan bulosa pada mulanya berwarna merah kecil seperti gigitan serangga.

Kemudian dengan cepat berubah menjadi lepuh kecil, berkerak dan kuning. Proses ini hanya memakan masa seminggu.

Impetigo bukan bulosa sering terdapat di sekitar hidung dan muka, tetapi ada juga yang terdapat di lengan dan kaki.

Bagaimana merawat impetigo pada bayi?

Beberapa kes impetigo hilang sendiri dalam masa dua hingga tiga minggu tanpa rawatan.

Walau bagaimanapun, preskripsi doktor untuk antibiotik dapat mempercepat penyembuhan hingga 7-10 hari.

Ia juga dapat mengurangkan risiko penularan kepada bayi dan anak-anak lain di sekitarnya. Impetigo boleh dirawat dengan antibiotik topikal atau antibiotik oral.

Antibiotik topikal digunakan jika jangkitannya ringan, di satu kawasan, dan tidak menyebar ke mana-mana. Antibiotik oral digunakan jika gejala impetigo tidak dapat diobati dengan antibiotik topikal, keadaannya bertambah buruk, dan merebak ke bahagian lain.

Sekiranya rawatan dengan antibiotik tidak memberi kesan selepas tiga hari, doktor akan memeriksa sampel kulit yang dijangkiti di makmal untuk melihat apakah ada jangkitan selain impetigo.

Ujian makmal juga perlu dilakukan sekiranya impetigo berulang. Biasanya impetigo berulang kerana masih ada bakteria yang tersimpan di kawasan tertentu.

Contohnya, hidung, sehingga mudah menjangkiti kawasan sekitarnya yang kebetulan mengalami kecederaan. Sekiranya terbukti benar, maka bakteria mesti dibasmi dengan ubat antiseptik khas yang boleh digunakan pada hidung.

Komplikasi impetigo pada bayi

Keadaan ini sebenarnya tidak berbahaya dan bentuk luka ringan, boleh sembuh sendiri tanpa parut. Walau bagaimanapun, dalam kes yang sangat jarang berlaku, komplikasi boleh berlaku, termasuk:

Selulit

Jangkitan serius melibatkan tisu di bawah kulit dan boleh menyebabkan bayi mengembangkan selulit.

Masalah buah pinggang

Salah satu jenis bakteria yang menyebabkan impetigo, boleh merosakkan buah pinggang bayi dan orang dewasa. Tetapi ini adalah kes yang sangat jarang berlaku.

Parut

Luka impetigo yang sangat dalam dapat meninggalkan parut. Terutama jika kulit bayi anda sensitif.

Bagaimana untuk mengelakkan bayi anda menyebarkan jangkitan kepada orang lain?

Sekiranya impetigo bayi anda tidak dirawat, bayi anda mungkin akan dijangkiti selama beberapa minggu.

Setelah bayi anda memulakan rawatan antibiotik atau ketika ruam mulai sembuh dan kering, kira-kira 24-48 jam selepas itu bayi anda tidak lagi berjangkit.

Sementara itu, jauhkan bayi anda dari jagaan harian dan hubungan terus dengan beberapa orang.

Inilah perkara-perkara yang harus dilakukan untuk mencegah penyebaran impetigo pada bayi, dengan menyebut NHS:

  • Kurangkan bermain di tempat awam (sekolah atau taman permainan)
  • Pastikan luka dan lecet bersih dan kering
  • Tutup luka dengan pembalut atau pakaian longgar
  • Basuh tangan anda sekerap mungkin
  • Basuh pakaian bayi pada suhu tinggi
  • Bersihkan mainan kanak-kanak dengan sabun mainan khas dan air suam

Sementara itu perkara-perkara yang harus dielakkan Untuk mencegah penyebaran impetigo pada bayi, yaitu:

  • Jangan menyentuh luka impetigo
  • Memakai peralatan atau pakaian yang sama
  • Bermain di tempat terbuka dengan ramai orang
Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌