Keibubapaan

Ketahui Punca Kanak-kanak Tenang dan Cara Mengatasinya

Anak-anak yang tenang sering dianggap sukar untuk berkomunikasi, termasuk dengan ibu bapa. Sedangkan dalam proses pertumbuhan dan perkembangan anak, ibu bapa diharapkan dapat menemani anak-anak mereka, termasuk membincangkan banyak perkara. Anak yang pendiam boleh menyukarkan ibu bapa memahami apa yang dirasakan dan difikirkan oleh anak mereka. Sebenarnya ada beberapa sebab mengapa kanak-kanak menjadi pendiam. Kemudian, ketahui cara menanganinya dalam penjelasan berikut.

Terdapat banyak sebab mengapa kanak-kanak menjadi pendiam

Umumnya, kanak-kanak dengan watak yang tenang masih akan banyak bercakap di hadapan orang yang dekat dengannya. Namun, bagaimana dengan anak-anak yang pada mulanya banyak bercakap, kemudian tiba-tiba diam dan tidak bercakap jika mereka tidak ditanya? Sebenarnya, ada beberapa kemungkinan penyebab kanak-kanak yang tiba-tiba menjadi pendiam.

1. Perceraian dan pergaduhan ibu bapa

Mungkin ramai ibu bapa tidak menyedari bahawa masalah yang mereka hadapi dengan pasangan mereka dalam perkahwinan boleh memberi kesan negatif kepada anak-anak mereka. Salah satunya ialah tingkah laku kanak-kanak yang pada awalnya ceria, kini menjadi pendiam.

Diam boleh membawa maksud banyak perkara, mulai dari menyatakan perasaan sedih, marah, dan sebagainya. Tindakan senyap ini adalah salah satu cara bagi kanak-kanak untuk mengawal keadaan di mana dia tidak mempunyai hak untuk bercakap sama sekali.

Sebenarnya, ketika seorang anak tiba-tiba menjadi pendiam, itu mungkin kerana anak itu merasakan tekanan dan tekanan masalah yang timbul dalam keluarga. Anda dan pasangan mungkin merasakan bahawa perpisahan adalah jalan terbaik untuk setiap pihak.

Namun, anak anda tidak semestinya memahami perceraian, jadi perpisahan anda boleh sangat menyakitkan baginya. Oleh itu, kanak-kanak mungkin memilih untuk tidak banyak bercakap dan malah 'putus asa' kerana mereka tidak tahu apa yang harus dilakukan.

2. Saudara Baru

Sekiranya anak sulung anda tiba-tiba menjadi pendiam, salah satu sebabnya ialah dia baru sahaja mempunyai saudara atau saudara baru. Ya, anak anda pasti akan merasa gembira dengan kehadiran saudaranya, tetapi ini juga timbul bersama dengan kegelisahan yang ditanggungnya.

Contohnya, anak anda mungkin cemburu dengan saudara baru anda kerana takut kehilangan perhatian ibu bapa anda, dan anda dan pasangan anda juga mungkin sibuk mengurus adik lelaki anda. Untuk anak yang satu-satunya, harus berkongsi perhatian bukanlah perkara yang mudah.

Itu belum tentu mustahil anak anda dapat menyesuaikan diri dengan keadaan. Namun, mungkin pada awalnya anak anda masih bergelut, sehingga tiba-tiba dia menjadi anak yang pendiam sebagai cara mempertahankan dirinya dari keadaan baru.

3. Buli atau buli

Masalah yang dihadapi oleh kanak-kanak di sekolah sering menjadi sebab mengapa kanak-kanak tiba-tiba tidak banyak bercakap. Walaupun anda dan anak anda mempunyai hubungan yang sangat erat. Ini termasuk perlakuan yang tidak menyenangkan oleh rakan sekolah, salah satunya adalah buli.

Buli atau apa yang biasa disebut sebagai buli yang berlaku di sekolah boleh berlaku dalam pelbagai bentuk, secara fizikal dan psikologi. Pada kanak-kanak tertentu, cara mengatasi keadaan ini adalah dengan diam. Oleh itu, kanak-kanak yang biasanya banyak bercakap, tiba-tiba boleh menjadi pendiam ketika menjalani rawatan ini di sekolah.

Cara untuk ibu bapa berurusan dengan anak-anak yang pendiam

Anda mungkin merasa bimbang, bingung, atau bahkan merasa gagal sebagai ibu bapa apabila anda tidak tahu bagaimana menangani anak yang tenang. Cobalah untuk tetap tenang, kerana terdapat banyak cara untuk berlatih berurusan dengan anak yang tenang.

1. Terimalah anak-anak sebagaimana adanya

Pelaporan dari Psikologi Hari Ini, salah satu cara untuk menangani anak yang pendiam adalah dengan menerima keadaan anak itu sebagaimana adanya. Anda tidak boleh memaksa anak anda untuk memiliki watak yang anda mahukan. Sebenarnya, anak yang pendiam sebenarnya mempunyai banyak kelebihan yang mungkin tidak anda sedari.

Sebagai contoh, kanak-kanak yang tenang cenderung lebih kuat, dapat mengawal diri, dan lebih peduli dengan persekitaran mereka. Sebenarnya, kanak-kanak yang tidak banyak bercakap biasanya lebih peka terhadap perasaan dan keperluan orang lain.

2. Jangan menyimpulkan perasaan anak berdasarkan pengalaman

Jangan simpulkan perasaan yang dirasakan oleh anak. Anda tidak semestinya tahu bagaimana perasaannya walaupun anda mungkin mengalami sesuatu yang serupa. Andaian anda mengenai keadaan yang dialami oleh anak mungkin betul, tetapi mungkin salah.

Lebih baik, ajak si kecil untuk berkomunikasi lebih banyak sehingga dia selesa untuk berkongsi perasaannya. Tidak apa-apa untuk berkongsi pengalaman peribadi yang serupa dengan pengalaman yang dilaluinya, tetapi jangan sekali-kali menganggap anda tahu bagaimana perasaannya dan kemudian anggap saja.

3. Luangkan masa untuk mendengar keluhan anak-anak

Luangkan masa untuk benar-benar mendengarkan anak anda. Jangan hanya mendengar keluhan mereka melalui ucapan. Namun, cubalah memahami gerak geri, sikap, dan tabiatnya untuk lebih memahami minda anak yang pendiam.

4. Elakkan menjengkelkan anak-anak

Memikat anak yang pendiam dengan membandingkannya dengan orang lain bukanlah cara yang betul untuk berurusan dengannya. Sebaliknya, anak akan merasa tertekan jika anda memaksanya menjadi orang lain.

Sebagai contoh, elakkan mengucapkan kata-kata, "Bagaimana anda boleh berteman jika anda tinggal di bilik anda sepanjang masa?" atau, "Main di sana, di luar, seperti abangmu!" Daripada memberi tumpuan kepada kekurangan anak-anak yang tidak banyak bercakap, cubalah lebih fokus pada kekuatan mereka.

5. Jangan melabel anak yang pendiam

Anda yang dewasa tidak semestinya gembira jika anda dilabel oleh orang lain. Begitu juga dengan anak anda, tentu dia juga tidak suka dilabel oleh ibu bapanya. Oleh itu, elakkan melabel anak anda.

Jangan katakan anak anda pendiam kerana dia pemalu. Lebih baik mengatakan bahawa anak anda mengambil masa lebih lama untuk menyesuaikan diri dengan orang baru dan itu bukan masalah.

Sementara itu, jika orang lain melabel anak anda, katakan bahawa orang itu masih belum kenal dengan anak anda, oleh itu anak itu akan kurang bercakap di hadapannya.

Membantu anak-anak pendiam agar lebih terbuka

Setelah berjaya menangani anak anda di rumah, sekarang adalah masa untuk menolong anak anda menyesuaikan diri dan bersosial dengan 'dunia luar'. Ini penting kerana anda tidak selalu berada di sisi anak anda. Oleh itu, anda perlu mengajar anak-anak agar lebih terbuka.

1. Latih anak-anak yang tenang untuk bersosial

Untuk memberitahu anak anda bagaimana menyesuaikan diri dan berurusan dengan orang baru, anda mungkin ingin menolong anak anda bersosial. Anda boleh melakukannya dengan memperkenalkan anak anda kepada pelbagai situasi sosial.

Mulakan dengan keadaan sosial yang kecil terlebih dahulu. Contohnya, lakukan tarikh bermain atau bermain dengan rakan baru. Namun, jangan paksa anak untuk berinteraksi dalam situasi sosial ini sekiranya dia tidak bersedia. Sebabnya, ini sebenarnya boleh mencetuskan kegelisahan dan anak-anak semakin enggan melakukannya.

2. Rancang dengan teliti

Sekiranya anda ingin benar-benar menolong anak anda bersosial dengan rakan sebaya, rancanglah lebih awal. Sekiranya anak anda mendapat jemputan hari jadi daripada rakan, beritahu anak anda bahawa ada baiknya anda datang dan mengucapkan selamat ulang tahun kepada rakannya.

Anda boleh menolong anak anda untuk berlatih dialog dengan rakannya, misalnya dengan berpura-pura menjadi rakannya. Ini dapat membantu anak menjadi lebih semula jadi ketika kemudian melakukan dialog sebenar dengan rakan-rakan.

3. Beri pujian kepada anak

Apabila anak berjaya melakukan interaksi dengan rakan yang tidak pernah dilakukan sebelumnya, tidak ada salahnya memberi pujian kepadanya. Katakan bahawa anak anda hebat kerana mempunyai keberanian untuk menghadapi ketakutannya. Namun, pastikan anda memuji anak anda dengan cara yang betul dan jangan keterlaluan.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌