Penyakit berjangkit

Fighting COVID-19: Kisah Jururawat Indonesia Memakai Peralatan Pelindung Diri selama berjam-jam

Baca semua artikel mengenai coronavirus (COVID-19) di sini.

Nuraidah, yang sedang menuntut ijazah sarjana dalam bidang kejururawatan, memutuskan untuk menangguhkan pendidikannya dan kembali bertugas sebagai jururawat ketika COVID-19 memasuki Indonesia. Tatang Sutisna, jururawat yang bertugas di bilik operasi sekarang harus menyesuaikan diri dengan keadaan baru, menemani doktor di bilik operasi dengan pakaian 'angkasawan' penuh.

Dia mengatakan bahawa profesion kejururawatan adalah 'gaji kecil dengan risiko besar'. Terutama semasa pandemik apabila kerentanan dijangkiti koronavirus yang menyebabkan COVID-19 sangat tinggi. Ini tidak membuat jururawat di Indonesia takut.

Kedua-dua potret jururawat ini tidak dapat mewakili semua kumpulan jururawat, tetapi kisah mereka yang menyesuaikan diri dengan situasi pandemik perlu didengar bersama.

Jururawat Indonesia yang bekerja untuk merawat pesakit COVID-19

Nuraidah telah menjadi jururawat selama belasan tahun. Tahun ini, dia menyambung pengajian peringkat sarjana dalam bidang kejururawatan di Universiti Indonesia.

Nuraidah semestinya selamat di rumah untuk meneruskan tesisnya. Namun, dia memilih jalan lain. Pandemik COVID-19 meminta dia untuk menghentikan pendidikan dan kembali ke lapangan.

"Saya rasa ini adalah panggilan dari jiwa," kata Nuraidah kepada, Ahad (19/4). "Rakan-rakan dalam kumpulan PPNI (Persatuan Perawat Nasional Indonesia) membincangkan keadaan pekerjaan mereka setelah wabak ini muncul," lanjutnya.

Di antara rakan-rakannya di PPNI Jakarta Utara, Nuraidah cukup senior dan menjadi tempat rakannya berkongsi hati. Dia tidak tahan mendengar peningkatan keperluan jururawat sejak wabak COVID-19 melanda Indonesia.

Dia kemudian membincangkan keinginannya untuk kembali bertugas di hospital tempat dia bekerja, yang merupakan salah satu hospital rujukan untuk pesakit COVID-19. Sudah tentu pihak hospital menerimanya dengan bersyukur.

Mereka yang sangat menyukai pekerjaan mereka tahu betul mengapa Nuraidah memutuskan untuk kembali beraksi. Puluhan tahun bekerja, Nuraidah merasakan bahawa ketika inilah profesinya sebagai jururawat sangat diperlukan.

“Ketika saya menolong orang lain, saya percaya bahawa Tuhan akan menjaga keluarga saya. Yang penting ialah anda telah berusaha, "kata Nuraidah ketika ditanya mengenai keprihatinannya terhadap virus yang berpotensi menyebar ke keluarganya.

Jururawat Indonesia memakai PPE penuh selama berjam-jam

Memakai alat pelindung diri adalah keperluan mutlak, terutama bagi Nuraidah yang bertugas secara langsung di bilik pengasingan.

Tiba di hospital, jururawat itu bertukar menjadi pakaian rasmi dan kemudian mengenakan pakaian pelindung diri (PPE) yang terdiri daripada topeng, jumpsuit coverall (baju hazmat), sarung tangan, cermin mata kacamata , penutup kepala dan kasut but getah. Setelah siap menggunakan peluru PPEnya, jururawat itu kemudian menemui pesakit.

Setiap jururawat diberi tanggungjawab untuk merawat dua pesakit. Tempoh purata tindakan adalah 3-4 jam bergantung pada apa yang mesti dilakukan.

Memberi ubat, memeriksa keadaan, menjaga kebersihan diri pesakit, dari menukar sprei hingga membantu mandi adalah beberapa perkara yang perlu dilakukan oleh jururawat. Oleh kerana pesakit COVID-19 tidak dijaga oleh keluarganya, jururawat mesti memberi rawatan tambahan.

Selama 3-4 jam itu, jururawat tidak dapat makan, minum, atau pergi ke tandas kerana PPE hanya digunakan sekali.

"Bagaimanapun, sebelum memakai PPE, kita mesti bersedia. Tidak lapar, tidak dahaga, dan sudah kencing, "kata Naraidah. Ini dilakukan oleh jururawat dan pegawai perubatan di Indonesia yang menangani COVID-19 untuk menyelamatkan PPE.

“Tentu tidak selesa, dahaga, panas. Seluruh badan terasa basah dengan peluh, "sambungnya.

Sementara itu, Tatang Sutrisna, jururawat bilik operasi di Hospital Pertamina, mengatakan langkah membuka dan mengeluarkan peralatan pelindung diri (PPE) jauh lebih sukar dan berisiko.

"Setelah memakainya, kami menganggap bagian luar PPE telah terkontaminasi virus, jadi perlu berhati-hati," kata Tatang.

Tatang akan melepaskan sarung tangan terlebih dahulu, kemudian membuangnya ke tong sampah khas. Dia kemudian membersihkan tangannya dengan pembersih tangan. Dia meneruskan prosesnya dengan menanggalkan baju hazmat, membuangnya ke tong sampah khas, kemudian mencuci tangannya. Dia kemudian menanggalkan topengnya dan mencuci tangannya semula.

Langkah-langkah ini dilakukan di bilik khas. Setelah itu, Tatang diminta membersihkan diri dengan mandi dan mencuci pakaian sebelum menukar pakaiannya.

Tidak jarang apabila terdapat pesakit dengan keadaan kecemasan, Tatang harus mengulangi proses memakai dan mengeluarkan PPE yang mesti dilakukan dengan teliti.

Sebagai catatan, jangka masa memakai PPE boleh lebih lama bagi pekerja perubatan yang merawat pesakit COVID-19 di unit kecemasan (ER).

Jururawat COVID-19 yang letih secara mental harus berjaga-jaga

"Walaupun pekerjaannya lebih sukar dari biasanya, jika kamu merasa letih, sepertinya kamu sudah terbiasa dengannya kerana kamu telah menjadi perawat selama belasan tahun," kata Nuraidah.

Tatang juga memberikan komen yang sama. Menurutnya, keletihan fizikal kakitangan perubatan masih boleh diterima. Kesukaran bekerja dengan PPE, sukar bernafas, dan berat penutup kepala mesti dilalui sementara otak mesti tetap fokus pada kerja.

"Psikologi adalah sesuatu yang mesti dipertimbangkan. Itu mesti dijaga agar tidak letih secara psikologi, ”kata Tatang.

Kedua-duanya tidak menafikan bahawa ada rasa cemas dan takut dijangkiti yang juga membahayakan keluarga di rumah.

Tetapi cinta akan profesion dan sokongan dari keluarga adalah motivasi terbesar bagi perawat untuk tetap waras dalam bekerja dengan pesakit COVID-19, sehingga wabak ini hilang dari Indonesia.

Saya lillahi Ta'ala, Yang penting kita telah mencuba. Kami serahkan selebihnya kepada Allah, kerana kami bekerja dengan hati, "jelas Nuraidah.

Bolehkah Topeng Kain Buatan Sendiri Melambatkan Penyebaran Coronavirus?

Prosedur keselamatan jururawat untuk merawat pesakit COVID-19

Usaha Nuraidah adalah melaksanakan prosedur keselamatan sesuai dengan prosedur operasi standard. Serangkaian peraturan keselamatan dari pergi bekerja, tiba di hospital, ketika bertugas, menyelesaikan tugas, dan hingga tiba di rumah mesti dilaksanakan dengan baik.

Berikut adalah langkah-langkah prosedur.

  1. Tinggalkan rumah dengan memakai topeng. Langsungan minimum. Cuba elakkan pengangkutan awam.
  2. Sehingga hospital menukar pakaian, pakai PPE satu persatu dan secara berurutan.
  3. Setelah bertugas, lakukan beberapa prosedur untuk membuang PPE dengan betul.
  4. Mandi sebelum pulang dari hospital, kemudian tukar pakaian.
  5. Sampai di halaman, basuh tangan anda. Pergi terus ke bilik mandi tanpa bersentuhan dengan ahli keluarga. Letakkan pakaian terus ke mesin basuh. Mandi dan basuh.

"Perawat adalah tulang belakang sistem kesihatan. Kita harus memastikan mereka mendapat sokongan yang mereka perlukan untuk menjaga kesihatan dunia." Kata Tedros Adhanom Ghebreyesus, Ketua Pengarah Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO).

Kami dapat membantu meringankan beban jururawat di Indonesia dalam menangani pesakit COVID-19 dengan mempraktikkan jarak sosial dan menjaga kebersihan. Sokong jururawat dan pekerja perubatan lain dengan mengucapkan terima kasih atas jasa dan sumbangan mereka.