Kehamilan

Pembekuan Darah Selepas Melahirkan: Mana Yang Normal dan Berbahaya?

Semua wanita yang melahirkan mesti mengalami pendarahan selama lebih kurang 40 hari. Selalunya, pendarahan ini disertai dengan bekuan darah, yang ditunjukkan dengan adanya bekuan dalam darah yang dikeluarkan. Ramai wanita mempersoalkan adakah pembekuan darah setelah melahirkan adalah normal. Nah, untuk membezakan gumpalan darah mana yang normal dan mana yang berbahaya setelah melahirkan, berikut adalah tinjauannya.

Adakah pembekuan darah setelah melahirkan normal?

Kira-kira 6-8 minggu selepas melahirkan, tubuh dalam tempoh penyembuhan. Pada masa ini, badan biasanya mengalami pendarahan yang dikenali sebagai lochia.

Tidak semua pendarahan selepas melahirkan cair. Sebilangan darah sebenarnya mempunyai gumpalan yang cukup besar yang biasanya dikeluarkan dengan banyak dalam 24 jam setelah melahirkan.

Gumpalan darah yang berbentuk seperti koleksi jeli juga normal ketika rahim mengecut dan mengecut dan melapisi lapisannya setelah melahirkan.

Gumpalan darah ini biasanya berasal dari tisu yang rosak di rahim dan saluran kelahiran setelah anda melahirkan.

Jenis pembekuan darah selepas melahirkan anak

Terdapat dua jenis pembekuan darah yang biasanya dialami oleh wanita setelah melahirkan, iaitu:

  • Pembekuan darah yang melewati vagina pada masa selepas melahirkan yang berasal dari lapisan rahim dan plasenta.
  • Pembekuan darah yang berlaku di saluran darah badan. Ini adalah kes yang jarang berlaku tetapi boleh mengancam nyawa.

Gejala pembekuan darah normal selepas melahirkan anak

Menurut Garis Panduan Klinikal Queensland, gumpalan darah, termasuk selepas bersalin, mempunyai penampilan agar-agar.

Ini kerana gumpalan darah setelah melahirkan biasanya mengandungi lendir dan tisu-tisu tertentu yang boleh mencapai ukuran bola golf.

Anda mungkin mengalami pembekuan darah sejurus selepas melahirkan hingga enam minggu selepas itu. Berikut adalah kes pembekuan darah setelah melahirkan yang masih dianggap normal:

24 jam pertama selepas kelahiran

Tempoh ini adalah tempoh pendarahan dan pembekuan paling berat setelah melahirkan dengan darah merah terang. Ukuran gumpalan darah ini setelah melahirkan berbeza dari ukuran anggur hingga ukuran bola golf.

Biasanya, anda perlu menukar pad anda setiap jam kerana jumlah darahnya cukup berat.

2-6 hari selepas kelahiran

Pada masa ini, aliran darah secara beransur-ansur akan menjadi lebih ringan, seperti aliran darah dalam jangka waktu normal. Gumpalan yang terbentuk selama ini juga mempunyai ukuran yang lebih kecil dibandingkan dengan 24 jam pertama setelah melahirkan.

Warna darah juga menjadi coklat atau merah jambu. Sekiranya pada masa ini anda masih mempunyai darah merah terang, segera berjumpa doktor kerana ini menunjukkan pendarahan tidak melambatkan sebagaimana mestinya.

7-10 hari selepas kelahiran

Darah coklat atau merah jambu yang mulai pudar. Aliran pembekuan darah juga akan lebih ringan berbanding minggu pertama selepas bersalin.

11-14 hari selepas kelahiran

Aliran darah pada masa ini akan lebih ringan dan kurang daripada sebelumnya. Di samping itu, gumpalan darah juga akan lebih kecil daripada tempoh awal setelah melahirkan.

Walau bagaimanapun, sebilangan wanita melaporkan aliran darah dan gumpalan yang lebih berat dengan warna merah terang setelah melakukan aktiviti fizikal yang berat setelah melahirkan.

2-6 minggu selepas kelahiran

Selama ini, beberapa wanita bahkan mungkin berhenti berdarah sama sekali. Darah yang berwarna merah jambu akan bertukar menjadi putih atau kuning, sama dengan keputihan yang biasanya berlaku sebelum kehamilan.

6 minggu selepas kelahiran

Pada masa ini, pendarahan dan pembekuan darah setelah bersalin biasanya akan berhenti. Walau bagaimanapun, anda biasanya akan menemui bintik-bintik darah coklat, merah, dan kuning pada seluar dalam anda.

Walaupun pembekuan darah setelah melahirkan telah berhenti, kehadiran bintik-bintik darah adalah perkara biasa dan tidak perlu dibimbangkan.

Tanda dan gejala pembekuan darah berbahaya

Kerana risiko pembekuan darah pada wanita setelah lahir cukup tinggi, cubalah mengenali tanda-tanda pembekuan darah berbahaya setelah melahirkan, termasuk:

  • Kesakitan, kemerahan, bengkak, dan kehangatan pada kaki boleh menjadi gejala trombosis urat dalam (DVT)
  • Susah bernafas
  • Sakit dada
  • Pening atau pingsan
  • Kulit terasa sejuk atau lembap
  • Denyutan jantung lebih cepat daripada biasa dan tidak teratur

Sebilangan wanita lebih berisiko terkena gumpalan darah setelah melahirkan kerana mereka mempunyai faktor risiko. Berikut adalah pelbagai faktor risiko pembekuan darah pada wanita selepas melahirkan:

  • Pernah mengalami pembekuan darah sebelum ini, misalnya setelah melahirkan
  • Sejarah keluarga gangguan pembekuan darah
  • Obesiti
  • Lebih dari 35 tahun
  • Aktiviti fizikal yang jarang berlaku semasa mengandung dan sering duduk untuk jangka masa yang panjang
  • Mengandung anak kembar atau lebih
  • Mempunyai masalah kesihatan lain yang berkaitan dengan penyakit autoimun, barah, atau diabetes

Gumpalan darah yang terbentuk di saluran darah selepas kelahiran kadang-kadang boleh pecah dan membentuk gumpalan.

Gumpalan darah ini setelah melahirkan dapat muncul di arteri atau otak, yang dapat menyebabkan serangan jantung atau strok.

Mengatasi pembekuan darah yang berlaku selepas melahirkan anak

Untuk merawat pendarahan dan pembekuan darah yang berpanjangan selepas bersalin, doktor akan melakukan ujian sonografi ultrasound (USG).

Ini dilakukan untuk merawat pembekuan darah setelah melahirkan untuk menguji kepingan plasenta yang tersisa di rahim.

Pembuangan plasenta dan tisu lain yang tertahan di rahim secara pembedahan juga dapat dilakukan untuk menghentikan pendarahan dan pembekuan darah setelah melahirkan.

Di samping itu, doktor juga akan menetapkan ubat-ubatan tertentu untuk membuat rahim berkontraksi dan mengurangkan pendarahan dan pembekuan darah selepas bersalin.

Sebabnya, rahim yang tidak berkontrak boleh menyebabkan pendarahan sehingga memampatkan saluran darah yang melekat pada plasenta. Keadaan ini boleh menyebabkan rahim tersumbat dan boleh menyebabkan pembekuan darah selepas bersalin.

Bolehkah anda mencegah pembekuan darah setelah melahirkan?

Mengalami pembekuan darah setelah melahirkan adalah perkara biasa dan tidak dapat dicegah. Namun, ada beberapa cara yang dapat dilakukan untuk mencegah komplikasi dari pembekuan darah yang menyebabkan pembekuan darah setelah melahirkan, yaitu:

  • Bangun dan bergerak dengan kerap sepanjang hari.
  • Rujuk dengan pakar sakit puan atau bidan pada awal kehamilan, jika anda mempunyai faktor risiko yang dinyatakan di atas.
  • Lakukan lawatan berkala selepas bersalin untuk memantau keadaannya dan adakah pendarahan itu normal atau tidak.

Melancarkan dari UT Southwestern Medical Center, Robyn Horsager-Boehrer, M.D sebagai ob-gyn, mengesyorkan agar anda mengikuti cadangan doktor anda selepas melahirkan. Biasanya, doktor akan menasihati anda untuk kembali ke pelbagai aktiviti setelah melahirkan.

Paling tidak, anda boleh berusaha agar badan anda bergerak sedikit demi sedikit. Ini kerana menjaga tubuh anda bergerak bertujuan untuk mengurangkan risiko anda mengalami pembekuan darah setelah melahirkan.

Wanita yang berisiko, misalnya, pernah mengalami pembekuan darah sebelum seperti selepas melahirkan, memerlukan perhatian khusus untuk mencegahnya berulang.

Pada hakikatnya, semasa mengandung dan beberapa minggu selepas melahirkan adalah masa berisiko paling tinggi bagi wanita untuk mengalami pembekuan darah.

Sekiranya tidak dikesan lebih awal, gumpalan darah setelah melahirkan berpotensi menyebabkan masalah kesihatan yang serius. Sebaliknya, memberi langkah-langkah tertentu boleh menjadi usaha untuk mengurangkan risiko pembekuan darah setelah melahirkan.

Sentiasa berjumpa doktor jika anda mengalami pembekuan darah yang berpanjangan selepas melahirkan atau jika anda bimbang tentang gejala.