Kesihatan pernafasan

Kenali Peak Flow Meter dan Cara Menggunakannya |

Meter aliran puncak adalah alat yang digunakan untuk mengukur seberapa lancar udara mengalir dari paru-paru. Ujian ini memeriksa fungsi paru-paru, dan sering digunakan oleh pesakit yang menghidap asma. Secara sederhana, ini mengukur kemampuan anda untuk mengeluarkan udara dari paru-paru anda. Dengan bentuk yang kecil dan mudah dicengkam, meter aliran puncak senang dibawa ke mana-mana.

Bagaimana untuk bekerja meter aliran puncak, peraturan penggunaan, serta bagaimana membaca hasil ujian? Lihat ulasan penuh di bawah.

Ketahui apa itu kadar aliran ekspirasi puncak

Pada asasnya, meter aliran puncak adalah alat yang digunakan untuk mengukur kadar aliran ekspirasi puncak (PEFR), juga dikenali sebagai aliran puncak. PEFR adalah ujian untuk mengukur seberapa cepat seseorang dapat menghembuskan nafas.

Biasanya, penghidap asma sering melakukan pemeriksaan ini. Bukan hanya asma meter aliran puncak adalah ujian yang juga dapat membantu mendiagnosis penyebab sesak nafas, seperti:

  • penyakit paru obstruktif kronik (COPD)
  • bronkitis
  • pneumonia
  • pneumotoraks
  • Pemindahan paru-paru yang tidak berfungsi dengan baik

Anda boleh melakukan ujian ini sendiri di rumah menggunakan alat yang dipanggil meter aliran puncak. Walau bagaimanapun, penggunaan alat ini harus dilakukan dengan berunding terlebih dahulu dengan doktor.

Mengapa anda perlu melakukan ujian dengan meter aliran puncak?

Melakukan ujian dengan meter aliran puncak dan mencatat hasilnya sangat penting. Dari hasil pengukuran dengan meter aliran puncak, dapat dilihat sama ada keadaan sesak nafas terkawal atau semakin teruk.

Agar ujian PEFR berguna, pesakit mesti mencatat hasilnya secara berkala meter aliran puncak. Jika tidak, pesakit tidak akan melihat corak yang berlaku ketika kadar aliran pernafasan rendah atau menurun.

Di samping itu, catatan ini juga penting bagi doktor untuk menentukan rawatan yang sesuai untuk sesak nafas. Hasil pengukuran biasanya akan digunakan sebagai penanda aras untuk menilai rawatan yang dilakukan. Sebagai contoh, sama ada ubat itu perlu ditingkatkan dosnya atau harus dihentikan.

Walaupun begitu, tidak semua orang dengan penyakit pernafasan perlu melakukan pengukuran menggunakan alat ini. Mereka yang disyorkan biasanya adalah orang dengan penyakit pernafasan kronik, seperti asma dan COPD.

Menurut MedlinePlus, melakukan ujian dengan meter aliran puncak dan mencatatkan hasilnya bagi penghidap asma adalah sangat penting. Ini dapat mengelakkan berlakunya kambuh asma di kemudian hari. Dari hasil pengukuran, dapat diketahui sama ada keadaan asma terkawal atau semakin teruk.

Selain itu, Asma dan Alergi Foundation of America juga menyebutkan bahawa mengukur kekuatan pernafasan melalui alat ini berguna untuk doktor dan asma untuk:

  • Mengetahui faktor pencetus yang menyebabkan masalah pernafasan
  • Tentukan sama ada anda memerlukan pertolongan kecemasan
  • Fahami dengan baik betapa teruknya keadaan sesak nafas

Pengukuran alat iniIa juga sangat digalakkan untuk orang yang mempunyai COPD. Dilaporkan dari laman web Institut Kesihatan Lung, ujian dengan meter aliran puncak dianggap lebih berguna bagi doktor dalam memantau keadaan pernafasan harian pesakit berbanding dengan hanya melakukan ujian spirometri.

Selain itu, faedah lain dari ujian ini untuk penghidap COPD adalah:

  • Mengetahui prestasi rawatan COPD yang diberikan oleh doktor
  • Menyedari gejala COPD yang semakin teruk
  • Bantu mengurangkan jumlah lawatan ke doktor dan hospital

Di samping itu, kajian dari Perubatan Kecemasan Antarabangsa juga menyatakan bahawa ujian meter aliran puncak mungkin berguna dalam membezakan simptom COPD daripada gejala kegagalan jantung kongestif.

Bagaimana nak guna meter aliran puncak?

Berikut adalah langkah-langkah untuk digunakan meter aliran puncak:

  • Sebelum digunakan, pastikan jarum pengukur (penunjuk) menunjuk ke sifar atau nombor paling rendah pada skala meter aliran puncak terpakai. Skala yang digunakan dalam alat ini adalah liter per minit (lpm).
  • Berdiri sama tinggi. Tarik nafas dalam-dalam dan tahan dan biarkan udara memenuhi paru-paru anda.
  • Pastikan mulut anda kosong.
  • Sambil menahan nafas, letakkan penutup mulut di antara bibir anda. Letakkan bibir anda sedekat mungkin dengan penutup mulut.
  • Dalam satu nafas, hembuskan udara sebanyak dan secepat mungkin. Pastikan anda mengeluarkan semua udara yang tersimpan di paru-paru anda.
  • Tekanan udara yang keluar dari paru-paru membuat jarum penunjuk bergerak, hingga berhenti pada angka tertentu.
  • Anda telah mendapat hasil pengukuran pertama. Catat hasilnya dengan memasukkan tarikh dan masa.

Ulangi semua langkah di atas 3 kali. Pengukuran tepat menunjukkan nombor kadar aliran puncak bersebelahan. Catat jumlah hasil pengukuran tertinggi.

Menggunakan alat ini tidak memerlukan banyak persiapan. Anda mungkin tidak boleh memakai pakaian ketat yang mungkin menyukarkan anda untuk bernafas dalam-dalam. Cuba berdiri atau duduk tegak, dan fokus.

Bilakah masa terbaik untuk mengukur kadar aliran puncak?

Untuk mengetahui nombor kadar aliran puncak terbaik, ambil bacaan ukuranBila:

  • Selepas bangun atau pada waktu siang
  • Selepas atau sebelum mengambil ubat
  • Nilai perolehan aliran puncak baru, walaupun sama seperti yang ditunjukkan dalam pengukuran pada hari-hari sebelumnya.
  • Seperti yang diarahkan oleh doktor
  • Lakukan pengukuran sekurang-kurangnya dua kali sehari selama 2-3 minggu

Walau bagaimanapun, setiap orang yang mengalami masalah pernafasan biasanya mempunyai keadaan yang berbeza, jadi kadar aliran puncak yang terbaik yang boleh dicapai adalah berbeza.

Oleh itu, anda harus berjumpa doktor atau pasukan perubatan untuk mengetahui masa terbaik untuk pengukuran kadar aliran puncak disesuaikan dengan keadaan kesihatan anda.

Cara membaca keputusan ujian dengan meter aliran puncak?

Hasil ujian normal biasanya berbeza-beza bergantung pada usia, jantina, dan tinggi badan. Oleh itu, anda perlu berjumpa doktor untuk mengetahui hasil normal yang anda alami.

Setelah melakukan pengukuran, letakkan nombor pada rajah yang terbahagi kepada tiga zon, iaitu hijau, kuning, dan merah. Gambarajah biasanya diberikan secara langsung oleh doktor. Walau bagaimanapun, pada beberapa jenis alat, penunjuk ketiga-tiga zon biasanya dicetak terus pada peranti.

Setiap zon ini menandakan perkembangan penyakit pernafasan anda, iaitu:

  • zon hijau, tandanya stabil, anda dapat menjalankan aktiviti harian.
  • zon kuning, tanda bahawa anda harus berhati-hati, terutama jika anda mempunyai gejala, seperti batuk, bersin, atau sesak nafas.
  • Zon merah, adalah sangat buruk. Anda mungkin mengalami batuk yang berterusan, sesak nafas, dan harus mendapatkan rawatan.

Sekiranya anda berada di zon hijau (80-100%), anda harus terus mengambil ubat yang telah diberikan oleh doktor. Pengukuran di zon kuning (50-80%) menunjukkan bahawa sesak nafas semakin teruk dan memerlukan rawatan tambahan.

Zon merah (di bawah 50%) menunjukkan bahawa anda memerlukan rawatan kecemasan. Anda boleh mengambil ubat yang disyorkan oleh doktor sebagai langkah pertolongan pertama untuk sesak nafas.

Bagaimana jika hasilnya meter aliran puncak adakah saya tidak normal?

Sekiranya anda mempunyai penyakit pernafasan dan mempunyai kadar aliran puncak kurang dari 80 peratus daripada jumlah terbaik, anda harus menggunakan ubat penyedut kecemasan anda.

Sekiranya kadar aliran puncak anda kurang dari 50 peratus dari jumlah terbaik anda, anda harus segera mendapatkan rawatan perubatan.

Segera pergi ke jabatan kecemasan hospital terdekat sekiranya terdapat gejala berikut:

  • sukar bernafas
  • warna kebiruan ke wajah dan / atau bibir
  • kegelisahan atau panik yang teruk disebabkan oleh ketidakupayaan untuk bernafas
  • berpeluh
  • nadi pantas