Kesihatan mental

Sukar untuk melupakan seseorang walaupun mereka telah ditolak, apa alasannya?

"Cinta dapat membutakan hati dan fikiran dalam sekelip mata", perumpamaan itu sepertinya sesuai bagi mereka yang cintanya telah ditolak, tetapi masih suka dan sukar melupakan pujaan hati. Bagi anda yang tidak pernah berada dalam kedudukan ini, anda mungkin berfikir bahawa tidak ada gunanya terjebak dalam cinta sepihak. Namun, orang yang tergila-gila dengan cinta akan berfikir sebaliknya.

Tidak kira mereka ditolak, diabaikan, atau diabaikan oleh idola mereka, mereka tetap berusaha mengejarnya. Nampaknya adalah sifat manusia untuk lebih berminat dengan apa yang tidak dapat anda miliki dan cenderung untuk menutup mata terhadap perkara yang sebenarnya lebih mudah diperoleh. Apa masalahnya?

Cinta sudah sukar untuk melupakan seseorang

Bermula dari sini, Helen Fisher, seorang penulis, antropologi, dan pemerhati tingkah laku dari Amerika Syarikat, dan pasukannya berusaha mencari tahu apa yang sebenarnya menyukarkan seseorang melupakan seseorang yang telah menolaknya. Kajian ini melibatkan 10 wanita dan 5 lelaki yang mengaku bahawa cinta mereka ditolak baru-baru ini, tetapi masih berterusan berfikir angka itu.

Penyelidikan yang diterbitkan dalam Journal of Neurophysiology, dilakukan melalui imbasan otak. Para pakar meminta para peserta untuk melihat dengan teliti foto orang yang telah menolaknya, kemudian melanjutkan dengan melihat beberapa helaian foto orang yang mereka kenal tetapi tidak mereka sukai.

Tujuannya adalah untuk membandingkan aktiviti otak peserta ketika berhadapan dengan foto orang yang mereka gemari dan tidak suka. Hasilnya juga menunjukkan bahawa otak manusia berfungsi dengan lebih aktif ketika melihat, membayangkan, atau memikirkan sosok orang yang telah lama dikagumi.

Sebaliknya, mereka boleh menjadi tidak peduli atau santai ketika datang ke orang yang tidak mereka sukai.

Kenapa, tetap cinta, walaupun ditolak?

Penyelidik mempunyai beberapa teori yang dapat menjelaskan mengapa kita sukar melupakan orang yang jelas menolak cinta kita. Antaranya ialah:

1. Rasa ingin tahu

Terdapat alasan khusus mengapa banyak orang tidak dihalang walaupun mereka telah ditolak berkali-kali dari orang yang mereka sayangi. Menurut Fisher dan rakan-rakannya, ini kerana penolakan itu akan merangsang bahagian otak yang berkaitan dengan motivasi, keinginan, dan rasa ingin tahu.

Jika dibandingkan dengan foto orang yang tidak mereka sukai, otak peserta kelihatan lebih aktif ketika berhadapan dengan foto orang yang mereka sayangi. Terutama di bahagian otak yang mengatur rasa ingin tahu, motivasi, keinginan, kegelisahan, dan kesakitan.

Ringkasnya, rasa ingin tahu akan bertambah setelah tidak dihiraukan oleh orang tersayang. Semakin ditolak, semakin ingin tahu. Mungkin inilah yang mendorong anda untuk terus mendekatinya tanpa menghiraukan apa respon yang diberikannya.

2. Faktor "ketagihan"

Fakta unik lain yang terdapat dalam kajian ini, ada kaitan dengan aktiviti di bahagian depan otak. Bahagian otak ini berperanan dalam mengatur naik turunnya emosi dan reaksi candu terhadap sesuatu.

Tidak jauh berbeza dengan seseorang yang ketagihan mengambil dadah, orang yang telah banyak kali ditolak tetapi masih sukar dilupakan. Seolah-olah mereka benar-benar "ketagih" dengan cinta yang mereka rasakan. Nah, orang yang mereka idamkan adalah penawar.

Pengaruh pemikiran ini akan membuat anda larut dalam perasaan anda sendiri, sehingga sukar untuk berfikir dengan jelas. Akhirnya, sama ada anda menyedarinya atau tidak, masih sukar bagi anda untuk menjauhkan diri dari dia kerana anda sudah terbiasa dengan sosok yang telah lama memenuhi fikiran, hati, dan hari anda.

3. Semakin ditolak, semakin tinggi nilai dan kualiti orang itu

Teori terakhir, anda berpendapat bahawa orang yang menolak anda cenderung mendapat markah lebih tinggi daripada orang lain. Semakin dia menolak dan menjauhkan diri dari anda, secara automatik tahap kesukaran yang akan diperoleh akan meningkat.

Kesimpulan ini menyerupai teori evolusi manusia, yang menjelaskan bahawa adalah wajar bagi seseorang untuk mengejar pasangan yang menurutnya paling berharga dan berharga untuk mengisi hidupnya.

Analoginya adalah, anda hanya mempunyai 5 ribu rupiah untuk membeli pensil. Semasa saya pergi ke kedai, ada sebatang pensel lain yang berharga 10 ribu rupiah. Walaupun fungsinya sama, iaitu menulis, tiba-tiba pensil 10 ribu rupiah yang anda tidak mampu menjadi lebih menarik. Ini kerana anda berpendapat bahawa barang yang mahal dan tidak terjangkau pastinya berkualiti lebih baik daripada barang yang lebih murah dan senang dicari.

Itulah yang berlaku apabila anda sukar melupakan orang yang telah menolak cinta anda. Semakin ditolak, nilai dan kualiti orang itu nampaknya semakin meningkat. Sebenarnya, ia tidak semestinya yang terbaik untuk anda.